SDPC Patok Rights Issue Rp 110 Per Saham

NERACA

Jakarta - Emiten farmasi, PT Millennium Pharmacon International Tbk (SDPC) telah menetapkan harga pelaksanaan rights issue sebesar Rp 110 per saham. Sehingga, emiten distributor produk kesehatan itu bakal meraup dana segar sekitar Rp 60,06 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, SDPC menetapkan harga pelaksanaan perolehan dana itu mengacu pada jumlah saham yang diterbitkan perusahaan, yakni sebanyak 546 juta saham atau setara 42,86% dari modal ditempatkan dan disetor penuh perusahaan. SDPC menggelar aksi korporasi ini melalui skema Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD).

Adapun setiap pemegang empat saham lama akan memiliki tiga HMETD, dimana setiap satu HMETD memberikan hak atas satu saham baru dengan nilai nominal Rp 100 per saham. Pharmaniaga International Corporation Sdn Bhd menjadi pembeli siaga dalam rights issue SDPC. Pharmaniaga tak lain merupakan pemegang 55% saham SDPC.

Sebagai informasi, hasil dana yang dihimpun lewat rights issue akan digunakan untuk mengakuisisi 15% saham PT Errita Pharma, produsen obat generik yang beroperasi di Bandung. Direktur Utama PT Millenium Pharmacon Internasional Tbk, Muhamad Muhazni bin Mukhtar pernah bilang, perseroan akan memanfaatkan pasar obat generik dengan mengakuisisi pabrik obat generik.”Saat ini kontribusi penjualan obat generik baru 5% dari total penjualan kami. Oleh karena itu, dengan akuisisi ini diharapkan pertumbuhan penjualan obat generik kami akan tumbuh positif ke depannya," ujarnya.

Perseroan, lanjutnya, menargetkan akuisisi perusahaan manufaktur obat generik tersebut bisa selesai pada November 2017 mendatang. Nantinya, akuisisi ini bisa menambah kontribusi penjualan obat generik perusahaan tersebut. Namun, Muhazni belum bisa menyebutkan besar tambahan kontribusi penjualan obat generik dari akuisisi ini. Pasalnya saat ini perusahaan masih melakukan proses evaluasi sehingga belum bisa menyebutkan dampak pembelian saham PT Errita Pharma ke SDPC.

BERITA TERKAIT

Transcoal Pacific Incar Dana Rp 100 Miliar - Lepas 27% Saham Lewat IPO

NERACA Jakarta – Minat perusahaan untuk menggelar penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) masih cukup besar, meskipun…

META Bagikan Dividen Rp 2,5 Per Saham

NERACA Jakarta - PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) bakal membagikan dividen interim kepada seluruh pemegang saham sebesar Rp 2,5 per…

MMLP Bidik Rights Issue Rp 447,79 Miliar

Dalam rangka perkuat modal, PT Mega Manunggal Property Tbk (MMLP), emiten pengelola pergudangan berencana untuk melaksanakan penambahan modal tanpa hak…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dampak Pelemahan Rupiah - Asing Sesuaikan Investasinya di Bursa

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai nilai tukar rupiah yang cenderung mengalami pelemahan menjadi salah satu faktor…

WIKA Bagikan Dividen Rp 26,8 Per Saham

NERACA Jakarta - Hasil keputusan rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) menyepakati untuk membagikan…

Trimegah Sekuritas Rilis MTN Rp 250 Miliar

Memanfaatkan pertumbuhan positif pasar obligasi di dalam negeri, PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk (TRIM) berencana menerbitkan surat utang medium term…