Siemens Bangun Bisnis Infrastruktur - Pecahkan Masalah Perkotaan

NERACA

Jakarta---Bisnis infrastruktur membuat perusahaan Multi National Corporations (MNC), PT Siemens Indonesia menjadi kepincut. Tak tanggung-tanggung bisnis infrastruktur ini sasaran utamanya adalah kota-kota besar di Indonesia agar layak huni. "Tujuan kami membentuk sektor tersebut adalah untuk membantu kota-kota di Indonesia menjadi lebih layak huni," kata Direktur Utama PT Siemens Indonesia Hans Peter Haesslein pada acara pameran energi di Jakarta, Rabu,21/9

Diakui Hans, bisnis infrastruktur ini merupakan pengembangan dari sector energy. Namun demikian infrastruktur perkotaan ini menawarkan berbagai macam produk seperti jaringan pintar, sistem transportasi berorientasi masa depan, dan penyediaan listrik. "Sebetulnya sektor ini berasal dari sektor energi dan industri yang sebelumnya sudah ada di perusahaan kami. Namun kami perlu mengembangkan sektor secara lebih intensif," ungkapnya

Salah satu produk yang sudah dihasilkan oleh sektor ini adalah perangkat yang mengubah mobil berbahan bakar menjadi mobil listrik sekaligus tempat pengisian baterai umum bagi kendaraan tersebut (semacam SPBU). Produk ini sudah diluncurkan sejak 24 November 2010. Namun sampai saat ini belum berkembang. Alasan banyak kendala yang mesti dibenahi. "Layanan ini belum bisa berkembang di pasar karena berbagai macam kendala seperti belum adanya infrastruktur pembangun jaringan listrik," kata Hans.

Perangkat untuk mobil ini, menurut dia , akan meningkatkan standar layak huni kota Jakarta karena ramah lingkungan dan hanya bisa digunakan selama dua jam. Hal ini guna membatasi operasional kendaraan di jalan. "Perangkat ini sengaja didesain untuk hanya bisa digunakan selama dua jam agar masyarakat tidak berlebihan menggunakan mobil," katanya.

Selain sektor infrastruktur dan perkotaan, maka Siemens juga bergerak di bidang energi, industri, dan kesehatan. Pada tahun 2010, total penjualan Siemens di Indonesia mencapai sekitar Rp2,7 triliun atau 223 juta euro dan memiliki 3.200 karyawan.

Siemens adalah salah satu perusahaan yang mengikuti pameran energi dengan di Jakarta yang bertajuk "Electric Power and Renewable Energy 2011". Pameran energi terbesar di Asia Tenggara ini berlangsung berlangsung selama tiga hari sejak Rabu dan bertempat di "Jakarta International Expo Kemayoran. **cahyo

BERITA TERKAIT

Pasca Akuisisi Pertagas - PGAS Targetkan Bangun 10 Ribu KM Pipa Gas

NERACA Jakarta – Setelah sukses mengakuisisi 51% saham PT Pertamina Gas atau Pertagas, PT Perusahaan Gas Negara/PGN Tbk (PGAS) telah…

Bangun Pelabuhan Selaru - PTK dan SBI Gandeng Perusda Panca Karya

NERACA Jakarta – Dukung pembangunan infrastruktur, Pertamina Trans Kontinental (PTK) sebagai anak usah PT Pertamina bersama-sama Soletanche Bachy International (SBI)…

Kembangkan Bisnis Alat Kesehatan - Indofarma Gandeng Kerjasama Fors Fortis Medika

NERACA Jakarta – Kembangkan ekspansi bisnis sebagai produsen alat-alat kesehatan, PT Indofarma Tbk (INAF) menggandeng kerjasama Fors Fortis Merdeka (FF…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Produksi Migas Pertamina EP Lampaui Target

    NERACA   Jakarta - PT Pertamina EP, sebagai anak perusahaan PT Pertamina (Persero) dan Kontraktor Kontrak Kerja Sama…

Menkeu : Tekanan Global 2019 Tak Seberat 2018

      NERACA   Jakarta - Kebijakan Dana Moneter Internasional yang menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi global pada tahun ini…

BMKG – BPPT Kembangkan Sistem Deteksi Dini Tsuname Bawah Laut

    NERACA   Jakarta - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan BMKG bersama Badan Pengkajian…