OJK Gencar Sosialisasi Pasar Modal Pada Masyarakat

NERACA

Meskipun saat ini peran industri pasar modal belum optimal terhadap pertumbuhan ekonomi, ketimbang industri perbankan. Namun saat ini, industri pasar modal mulai dilirik masyarakat seiring perkembangannya yang terus tumbuh. Hal ini tidak bisa lepas dari komitmen Otoritas Jasa Keuangan bersama lembaga SROnya yang terus agresif meningkatkan sosialisasi dan edukasi soal instrument investasi pasar modal.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad mengatakan, pihaknya terus berupaya melakukan pendalaman industri pasar modal kepada masyarakat luas, mengingat perannya yang sangat penting dalam perekonomian nasional. Hal ini dikarenakan, karena pasar modal menjadi alternatif pendanaan yang bisa diakses oleh masyarakat dan perusahaan untuk jangka panjang.

”Kebutuhan modal industri perbankan terus dibutuhkan untuk mendukung ekspansi, kita sudah antisipasi ini agar perbankan melakukan go public, pasar modal dapat menjadi salah satu sumber pendanaan,”ujarnya.

OJK sendiri menginginkan pasar modal sebagai sumber pendanaan yang mudah diakses, efisien, dan kompetitif sehingga menjadi sarana investasi yang atraktif dan kondusif, dan menjadi industri yang stabil, tahan uji serta likuid. Maka guna mensukseskan pendalaman pasar modal, OJK telah merancang beberapa kegiatan yang fokus di bidang pasar modal dan salah satunya, gerakan cinta pasar modal.

Menurut Muliaman, melalui pendalaman pasar modal menjadi kunci sukses untuk meningkatkan daya saing pasar modal dalam negeri menghadapi persaingan pasar bebas Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada 2015. Diharapkan, dengan pendalaman pasar modal melalui gerakan cinta pasar modal akan memicu jumlah investor domestik terus meningkat dan juga perusahaan domestik terus bertambah yang listing di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Oleh karena itu, guna mempersiapkan persaingan MEA nanti, pasar modal harus mempersiapkan diri agar menjadi menarik dengan mengoptimalkan kemudahaan berinvestasi saham, kompetitif dan memiliki daya tahan. Selain itu juga, penyederhanaan peraturan harus dilakukan agar minat investor makin mengemuka.

Sementara Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia, Ito Warsito menuturkan, upaya peningkatan pengetahuan masyarakat soal pasar modal tidak hanya melalui sekedar roadshow melalukan workshop dan edukasi. Namun sosialisasi pasar modal juga dilakukan melalui media sosial, dengan dibentuknya portal sosial mengenai pasar modal.

BERITA TERKAIT

Mahaka Media Klaim Sentimen Positif Pasar - Harga Saham Melesat Tajam

NERACA Jakarta – Keluar masuknya saham PT Mahaka Media Tbk (ABBA) dari suspensi PT Bursa Efek Indonesia (BEI) membuat kekhawatiran…

Jamkrindo Syariah Kuasai Pasar Penjaminan Syariah

      NERACA   Jakarta – PT Perusahaan Umum Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) Syariah mencatatkan kinerja yang cukup mentereng.…

Kemenkop dan OASE Berdayakan Masyarakat di Malaka

Kemenkop dan OASE Berdayakan Masyarakat di Malaka NERACA  Malaka - Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Kerja (OASE Kabinet Kerja) bersama…

BERITA LAINNYA DI KEUANGAN

KUR, Energi Baru Bagi UKM di Sulsel

Semangat kewirausahaan tampaknya semakin membara di Sulawesi Selatan. Tengok saja, berdasarkan data yang dimiliki Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Sulsel,…

Obligasi Daerah Tergantung Kesiapan Pemda

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai penerbitan obligasi daerah (municipal bond) tergantung pada kesiapan pemerintahan daerah karena OJK selaku regulator hanya…

Bank Mandiri Incar Laba Rp24,7 T di 2018

PT Bank Mandiri Persero Tbk mengincar pertumbuhan laba 10-20 persen (tahun ke tahun/yoy) atau sebesar Rp24,7 triliun pada 2018 dibanding…