OJK Gencar Sosialisasi Pasar Modal Pada Masyarakat

NERACA

Meskipun saat ini peran industri pasar modal belum optimal terhadap pertumbuhan ekonomi, ketimbang industri perbankan. Namun saat ini, industri pasar modal mulai dilirik masyarakat seiring perkembangannya yang terus tumbuh. Hal ini tidak bisa lepas dari komitmen Otoritas Jasa Keuangan bersama lembaga SROnya yang terus agresif meningkatkan sosialisasi dan edukasi soal instrument investasi pasar modal.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad mengatakan, pihaknya terus berupaya melakukan pendalaman industri pasar modal kepada masyarakat luas, mengingat perannya yang sangat penting dalam perekonomian nasional. Hal ini dikarenakan, karena pasar modal menjadi alternatif pendanaan yang bisa diakses oleh masyarakat dan perusahaan untuk jangka panjang.

”Kebutuhan modal industri perbankan terus dibutuhkan untuk mendukung ekspansi, kita sudah antisipasi ini agar perbankan melakukan go public, pasar modal dapat menjadi salah satu sumber pendanaan,”ujarnya.

OJK sendiri menginginkan pasar modal sebagai sumber pendanaan yang mudah diakses, efisien, dan kompetitif sehingga menjadi sarana investasi yang atraktif dan kondusif, dan menjadi industri yang stabil, tahan uji serta likuid. Maka guna mensukseskan pendalaman pasar modal, OJK telah merancang beberapa kegiatan yang fokus di bidang pasar modal dan salah satunya, gerakan cinta pasar modal.

Menurut Muliaman, melalui pendalaman pasar modal menjadi kunci sukses untuk meningkatkan daya saing pasar modal dalam negeri menghadapi persaingan pasar bebas Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada 2015. Diharapkan, dengan pendalaman pasar modal melalui gerakan cinta pasar modal akan memicu jumlah investor domestik terus meningkat dan juga perusahaan domestik terus bertambah yang listing di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Oleh karena itu, guna mempersiapkan persaingan MEA nanti, pasar modal harus mempersiapkan diri agar menjadi menarik dengan mengoptimalkan kemudahaan berinvestasi saham, kompetitif dan memiliki daya tahan. Selain itu juga, penyederhanaan peraturan harus dilakukan agar minat investor makin mengemuka.

Sementara Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia, Ito Warsito menuturkan, upaya peningkatan pengetahuan masyarakat soal pasar modal tidak hanya melalui sekedar roadshow melalukan workshop dan edukasi. Namun sosialisasi pasar modal juga dilakukan melalui media sosial, dengan dibentuknya portal sosial mengenai pasar modal.

BERITA TERKAIT

Momok PKI Membodohi Masyarakat

NERACA Jakarta - Pada 2018 Indonesia akan memasuki tahun politik dalam rangka memilih kepala daerah untuk lima tahun ke depan.…

Penuhi Modal, SNP Finance Rencanakan IPO

Perusahaan pembiayaan PT Sunprima Nusantara Pembiayaan (SNP Finance) berencana mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI), melalui mekanisme Initial Public…

Harapan Ekonomi 2018 Tertuju pada Investasi

Oleh: Satyagraha Badan Pusat Statistik telah merilis data pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2017 sebesar 5,07 persen (yoy) atau merupakan yang…

BERITA LAINNYA DI KEUANGAN

Obligasi Daerah Tergantung Kesiapan Pemda

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai penerbitan obligasi daerah (municipal bond) tergantung pada kesiapan pemerintahan daerah karena OJK selaku regulator hanya…

Bank Mandiri Incar Laba Rp24,7 T di 2018

PT Bank Mandiri Persero Tbk mengincar pertumbuhan laba 10-20 persen (tahun ke tahun/yoy) atau sebesar Rp24,7 triliun pada 2018 dibanding…

Pemerintah Permudah Bank Ekspansi di Asean

Pemerintah berupaya mempermudah kesempatan perbankan nasional untuk melakukan ekspansi di kawasan ASEAN seperti Singapura dan Malaysia dengan mendorong ratifikasi protokol…