Ratusan Bahasa Etnis Terancam Punah

NERACA

Bahasaadalahnilai luhur bangsapada peradaban dunia. Berdasarkan Living Tongues, Institute for Endangered Languages, bahasa adalah sebuah gudang pengetahuan manusia yang sangat luas tentang dunia alamiah, tanam-tanaman, hewan-hewan, ekosistem, dan budaya. Dengan kata lain setiap bahasa memuat keseluruhan sejarah umat manusia.

Lantas apa jadinya jika dari beraneka ragamnya bahasa etnis yang ada di Indonesia, hanya sebagian kecil saja yang akan bertahan.

Kepala Pusat Penelitian Kemasyarakatan dan Kebudayaan (PMB) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Endang Turmudi di Jakarta, belum lama ini mengatakan dari beratus-ratus bahasa etnis yang ada di Indonesia, hanya sembilan saja yang akan bertahan.Secara konseptual bahasa akan bertahan apabila memiliki sistem penulisan atau aksara sebagai fasilitas untuk merekam bahasa itu dalam media selain lisan.

"Bahasa-bahasa yang memiliki sistem aksara dan diperkirakan akan bertahan untuk ke depannya antara lain Aceh, Batak, Lampung, Melayu, Jawa, Bali, Bugis, Sunda, dan Sasak. Bahasa-bahasa yang akan bertahan tersebut termasuk dalam kelompok bahasa Austronesia atau Melayu. Sementara bahasa-bahasa etnis lainnya yang belum memiliki sistem tersebut kemungkinan besar terancam punah," ungkap Endang Turmudi

Menurut dia, pembiaran atas kepunahan bahasa-bahasa berpenutur sedikit, sesungguhnya adalah pengingkaran atas kemajemukan yang merupakan soko guru ke-Indonesia-an.Oleh karena itu, tidak berlebihan jika dikatakan bahwa kepunahan bahasa sama dengan kepunahan peradaban manusia secara keseluruhan.

“Guna mengatasi permasalah tersebut LIPI telah merancang dan melakukan penelitian bahasa-bahasa yang terancam punah di Kawasan Indonesia Bagian Timur yang dilaksanakan selama empat tahun.Tujuan penelitian itu untuk menyusun "policy paper", ensiklopedia mengenai etnik minoritas, dan bahasa yang terancam punah di kawasan Indonesia Timur,” ungkap dia

BERITA TERKAIT

Ratusan Koperasi di Palembang Terancam Ditutup

Ratusan Koperasi di Palembang Terancam Ditutup NERACA Palembang - Ratusan koperasi di Kota Palembang, Sumatera Selatan tidak beroperasi secara baik…

Ratusan Grup Angklung Siap Meriahkan Gedung Sate

Kota Bandung selalu mampu menyajikan apa yang dicari wisatawan. Yang terbaru dalam waktu dekat ini Bandung bersiap menggelar Angklungs Day…

Pengrajin Serang Permak Limbah Mebel - Jadi Usaha Kerajinan Seni Beromzet Ratusan Juta Rupiah

Pengrajin Serang Permak Limbah Mebel Jadi Usaha Kerajinan Seni Beromzet Ratusan Juta Rupiah NERACA Serang – Bagi sebagian orang, limbah…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Film "Prasangka" Juarai Lomba Film Pendek Koperasi

Tiga film pendek terbaik berhasil memenangkan Lomba Film Pendek Koperasi yang diselenggarakan Kementerian Koperasi dan UKM Oktober 2018.  Ketiga film…

Pegawai Kemenkop dan UKM Lakukan Aksi Galang Dana Untuk Korban Bencana

Pegawai Kementerian Koperasi dan UKM melakukan aksi penggalangan dana bagi korban gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah.…

Presiden Setujui Pendirian Universitas Persis

      Presiden Joko Widodo menyetujui pendirian Universitas Persis sebagai bagian dari upaya pembangunan sumber daya manusia (SDM) agar…