UKM Berhasil Menjalin Transaksi Bulanan - Smesco UKM Fesyen dan Asesoris Ekspo 2011

NERACA

Jakarta - Sejumlah 18 pelaku usaha kecil menengah mendapat order dari berbagai perusahaan di samping order bulanan bernilai miliaran rupiah selama Smesco UKM Fesyen dan Asesoris Ekspo 2011 berlangsung di Exhibition Hall, SME Tower, Jakarta Selatan.

Meski demikian, pada tahun depan pameran tahunan ini diharapkan bisa lebih meningkat dari sisi pengunjung maupun nilai order. Pameran yang berlangsung sejak 13 Juli-17 Juli 2011 dikunjungi sekitar 10.000 orang sesuai dengan target.

Deputi Bidang Pemasaran dan Jaringan Usaha Kementerian Koperasi dan UKM Neddy Rafinaldy Halim, mengatakan, ada beberapa hal yang bisa menjadi catatan dari pameran ini, karena UKM berhasil menjalin transaksi bulanan. ”Misalnya, ada UKM yang berhasil menandatangani kontrak dengan Hotel Mulia Senayan maupun beberapa UKM lain dengan kepentingan perusahaan mereka,” ujar Neddy Rafinaldy kepada wartawan seusai penutupan Smesco UKM Fesyen 2011.

Untuk Hotel Mulia Senayan misalnya, meminta pengadaan bahan sebanyak 6.000 meter kepada UKM Tenun Kapas Sutera. Selain itu ada perusahaan butik ternama di Jakarta memesan bahan baku berkualitas untuk diolah sesuai selera pasar.

Terkait nilai transaksi yang totalnya hanya sekitar Rp4 miliar, Neddy menjelaskan memang ada penurunan dari tahun sebelumnya. Akan tetapi, dari sisi jumlah pengunjung mencapai target sebanyak 10.000 orang. ”Kami tidak memungkiri ada penurunan omzet. Ini disebabkan pameran memang sangat tinggi intensitasnya sejak awal Juli yang berlangsung di beberapa lokasi pameran di Jakarta,” tukas Neddy Rafinaldy.

Namun, terjadinya order bulanan yang diterima 14 UKM peserta pameran, Kementerian Koperasi dan UKM merasa puas. Sebab, nilainya juga tidak kalah besar dibandingkan total transaksi pameran selama 5 hari.

Asisten Deputi Urusan Informasi dan Publikasi Bisnis Kemenkop dan UKM Adi Trisnujuwono, selaku pejabat yang bertanggungjawab atas pameran, mengatakan bahwa transaksi lebih besar biasanya terjadi seusai pameran. ”Sebanyak 50 dari 150 peserta yang saya kunjungi, umumnya mengatakan mereka biasanya akan mendapat order lebih besar, setelah konsumen berkunjung ke pusat produksi mereka,” tutur Adi.

Jadi, selama pameran, pengunjung lebih cenderung mengumpulkan data UKM peserta. Setelah itu melakukan transkasi langsung karena lebih yakin dengan mendatangai langsung pusat pembuatan komoditas yang mereka incar. **rin

BERITA TERKAIT

Implementasi T+2 Berlaku November - Genjot Transaksi Saham

NERACA Jakarta- Semangat inovasi untuk melakukan kemudahan dalam bertransaksi terus dilakukan PT Bursa Efek Indonesia (BEI). Teranyar, BEI siap menerapkan…

Produk UKM Lebak Diminati Pasar Tangerang

Produk UKM Lebak Diminati Pasar Tangerang  NERACA Lebak - Produk usaha kecil dan menengah (UKM) di Kabupaten Lebak, diminati pasar…

Sang Menteri Terbaik Dunia dan Rezim Keuangan Global Ribawi

Oleh: Daniel Mohammad Rosyid, Guru Besar ITS Surabaya Pada Ahad, 11 Februari 2018, Sri Mulyani, Menteri Keuangan RI, memperoleh penghargaan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Gelombang Penolakan Akuisisi Pertagas oleh PGN

      NERACA   Jakarta - Gelombang penolakan terhadap keputusan pemerintah untuk mengakuisisi PT Pertamina Gas (Pertagas) oleh PT…

Teknologi Samsung untuk Penggemar Olahraga

  NERACA Jakarta – Masyarakat mulai mengganderungi olahraga. Berbagai macam jenis olahraga pun dilakoni asalkan mengeluarkan keringat. Hadirnya teknologi turut…

Aver Tawarkan Kemudahan Kolaborasi Di Era Digital

      NERACA   Jakarta - Pertumbuhan pesat dari industri digital di Indonesia telah mendorong munculnya tren Virtual Office,…