Laba Bersih BII Capai Rp1,1 Triliun

NERACA

Jakarta - PT Bank Internasional Indonesia Tbk membukukan laba bersih sebesar Rp1,1 triliun dalam sembilan bulan pertama atau yang berakhir pada 30 September 2013 atau naik sebesar 19% dibandingkan periode sama pada 2012. "Ini merupakan kali pertama BII membukukan laba di atas Rp1 triliun untuk kinerja sembilan bulanan," kata Direktur Utama BII, Thila Nadason, melalui keterangan tertulis di Jakarta, Senin (28/10).

Thila mengatakan laba tersebut setelah pajak dan kepentingan non-pengendali (PATAMI). Dia menyebutkan laba sebelum pajak bank juga meningkat 22% mencapai Rp1,6 triliun dibandingkan Rp1,3 triliun pada posisi yang sama 2012.

"Peningkatan kinerja terutama didukung oleh pertumbuhan yang solid pada semua bisnis inti bank, pertumbuhan yang kuat pada simpanan nasabah, perbaikan siginifikan pada profitabilitas anak perusahaan bank, dan peningkatan berkelanjutan dari keseluruhan proses operasional bank," katanya.

Peningkatan juga terlihat pada simpanan nasabah, yakni sebesar 21% atau mencapai Rp96,5 triliun pada sembilan bulan pertama 2013 dari Rp79,8 triliun pada sembilan bulan pertama 2012 dengan pertumbuhan terkuat pada porsi tabungan sebesar 35%, Giro naik 21% dan deposito berjangka tumbuh 16%.

"Kenaikan pada porsi dana murah didukung oleh peningkatan produktivitas cabang di mana tim sales kami berhasil mengoptimalkan 'cross sell' dan menggunakan basis nasabah yang ada selain juga menjaring nasabah-nasabah baru," katanya.

Dia menambahkan layanan "cash management" dan "payroll" bank juga turut memberikan kontribusi pada kenaikan porsi dana murah pada sembilan bulan pertama 2013. BII juga mencatat peningkatan pendapatan bunga bersih (NII) sebesar 10% menjadi Rp4,3 triliun per September 2013 dari Rp3,9 triliun per September 2012.

"Ini sebagai akibat dari pertumbuhan kredit serta perbaikan kualitas aset," katanya. Thila menyebutkan persaingan ketat antar bank yang memberi tekanan pada marjin bunga bersih (NIM) perbankan telah menyebabkan penurunan tipis pada NIM BII menjadi 5,37% per September 2013 dibandingkan 5,88% pada 2012. [ardi]

BERITA TERKAIT

Bank Panin Raup Laba Bersih Rp 3.19 Triliun

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Bank Panin Indonesia Tbk (PNBN) berhasil membukukan kinerja keuangan yang cukup memuaskan.…

LABA BERSIH BANK DANAMON TUMBUH

Direktur Utama PT Bank Danamon Indonesia Tbk Sng Seow Wah (ketiga kiri) berfoto bersama jajaran direksi dan manajemen Bank Danamon…

Elnusa Bukukan Pendapatan Rp 6,6 Triliun

Tahun 2018 kemarin, PT Elnusa Tbk (ELSA) membukukan pendapatan usaha sebesar Rp6,6 triliun atau naik 34,69% dibanding tahun 2017 sebesar Rp4,9…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Benny Tatung Minta Kades Baru Mampu Tingkatkan Perekonomian Desa

  NERACA   Oku Timur - Sebanyak 39 Kepala Desa dari 48 Desa yang telah melakukan pemilihan beberapa waktu lalu…

Astrindo Refinancing Pinjaman Credit Suisse

    NERACA   Jakarta - Pada penghujung tahun 2018, PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (Astrindo) berhasil mendapatkan dana US…

Pembangunan Perkebunan Kebijakan Jangka Panjang

      NERACA   Jakarta - Pembangunan perkebunan tidak bisa dilakukan dalam jangka pendek, namun perlu kebijakan jangka panjang…