Banggar Sepakat Proyeksi Makro Indonesia 2014

NERACA

Jakarta - Setelah melakukan pembahasan khusus dalam rapat panitia kerja (panja) sejak 23 September 2013, akhirnya Badan Anggaran (Banggar) DPR menyetujui asumsi makro ekonomi dalam Rancangan Anggaran Belanja dan Pendapatan Negara (RAPBN) 2014, mulai dari pertumbuhan ekonomi hingga produksi minyak dan gas (migas).

Menurut Ketua Banggar, Ahmadi Noor Supit, pihaknya menyepakati asumsi dasar makro ekonomi, antara lain, pertumbuhan ekonomi disepakati sebesar 6% dari asumsi Rancangan Undang-undang (RUU) APBN 2014 oleh pemerintah sebesar 6,4% atau ada selisih 0,4%.

"Inflasi sebesar 5,5% atau terjadi selisih 1% dari patokan pemerintah 4,5%. Sedangkan nilai tukar rupiah disepakati Rp 10.500 per dolar Amerika Serikat (AS) atau naik Rp 750 dari sebelumnya Rp 9.750. Tingkat Suku Bunga SPN 3 bulan tidak berubah atau tetap 5,5%," kata dia saat Rapat Kerja Pengesahan RAPBN 2014 di Gedung Banggar DPR Jakarta, Rabu (23/10).

Di samping itu, Ahmadi menyebut, harga minyak mentah Indonesia (Indonesia Crude Price/ICP) sebesar US$ 105 per barel atau turun dari proyeksi sebelumnya US$ 106 per barel.

“Lifting migas bumi tahun depan disepakati mencapai 2.100 ribu barel per hari dengan porsi lifting minyak 870 ribu barel per hari dan lifting gas bumi sebesar 1.240 ribu barel setara minyak per hari,” ujar dia.

Kemudian Ahmadi mengatakan Banggar dan DPR juga menyepakati pendapatan negara tahun depan menembus Rp 1.667,14 triliun dengan rasio pajak mencapai 12,35%. Sedangkan defisit anggaran ditargetkan sebesar Rp 1,69% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) serta pembiayaan mencapai Rp175,25 triliun.

"Dengan demikian panja asumsi dasar, pendapatan, defisit dan pembiayaan 2014 disetujui," jelas dia sambil menutup pembahasan pertama di Banggar.

Hal ini, lanjut dia, merupakan laporan tingkat satu pada anggaran 2014 yang sudah intens didiskusikan pada 23 September-8 Oktober 2013. Banggar membentuk empat panja, yakni panja asumsi dasar, pendapatan, defisit dan pembiayaan 2014. Juga panja belanja pusat RAPBN 2014, panja transfer daerah RAPBN 2014 dan panja draft RUU APBN 2014. [mohar]

BERITA TERKAIT

Kemitraan Indonesia-Chile Permudah Ekspor ke Amerika

NERACA Jakarta – Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menilai Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia dan Chile atau Indonesia-Chile Comprehensive Economic Partnership…

Persatuan Indonesia Mutlak, Dukung Demokrasi Konstitusional

    Oleh : Anwar Ibrahim, Mahasiswa Komunikasi UIN Jakarta   Pesta demokrasi bukanlah ajang untuk saling menjauhkan antar warga…

Otomotif - Industri Jepang Siap Produksi Kendaraan Listrik di Indonesia

NERACA Jakarta – Pemerintah bertekad untuk mendorong percepatan pengembangan kendaraan listrik di Indonesia. Salah satu langkah strategisnya, Kementerian Perindustrian berupaya…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Lebaran Usai, Cashbac Tebar Promo

  NERACA   Jakarta - Usai melewati libur panjang dan kembali beraktifitas, Cashbac hadirkan beragam promo cashback yang spektakuler di…

Pupuk Hayati Dinosaurus Diklaim Tingkatkan Kualitas dan Kuantitas Tanaman

  NERACA   Jakarta - Dalam berbisnis agrikultur, pemilihan pupuk yang terbaik menjadi salah satu faktor terpenting untuk tanaman. Menurut…

Dompet Dhuafa Himpun Donasi Rp96 miliar Selama Ramadhan

      NERACA   Jakarta - Lembaga Amil Zakat Dompet Dhuafa berhasil menghimpun donasi sebesar Rp96 miliar yang dikumpulkan…