Manfaat di Balik Gigi Berlubang

Bagi sebagian orang gigi berlubang merupakan masalah yang harus dihindari. Maka menjaga kesehatan gigi dengan rajin membersihkannya menjadi penting. Namun, ada ahli yang berpendapat bahwa gigi berlubang justru bermanfaat.

Adalah sebuah penelitian yang dipimpin oleh Dr Mine Tezal dari University of Buffalo, New York menyatakan bahwa orang dewasa yang punya banyak gigi berlubang justru lebih terlindungi dari kanker mulut maupun tenggorokan. Alasannya karena asam laktat yang dihasilkan bakteri di dalam rongga dapat mencegah perkembangan sel-sel kanker.

Penelitiannya menemukan bahwa orang dengan banyak gigi berlubang lebih kecil kemungkinannya terserang kanker mulut ataupun tenggorokan hingga 32% dibandingkan yang giginya sehat. Tentu saja temuan ini mengejutkan karena bertentangan dengan keyakinan umum.

“Ini merupakan temuan yang tidak terduga karena gigi berlubang sudah dianggap sebagai tanda kesehatan mulut yang buruk yang diikuti dengan penyakit. Kami sebelumnya telah mengamati peningkatan risiko kanker kepala dan leher pada subyek,” tuturnya dr Tezal.

Sebelum sampai pada kesimpulan ini, dr Tezal mengamati 399 orang pasien kanker kepala dan leher, lalu membandingkannya dengan 221 orang yang tidak menderita kanker. Ternyata peserta yang memiliki gigi berlubang justru paling kecil kemungkinannya mengidap kanker.

Menurut Dr Tezal, gigi berlubang merupakan hasil pengolahan asam laktat yang dihasilkan bakteri di dalam mulut. Bakteri ini mirip dengan bakteri yang ada di dalam yoghurt, yang juga diyakini dapat mengurangi penyakit inflamasi, alergi, dan beberapa jenis kanker lainnya.

“Kami melihat mekanisme yang dapat melindungi dari kanker mulut, dan mungkin merupakan strategi yang potensial sebagai bagian dari pencegahan atau pengobatan kanker rongga mulut,” Dr Dennis Kraus di Lenox Hill Hospital, di New York City.

Meskipun demikian, tak semua pakar sepakat dengan temuan ini. Para ahli lain seperti Dr Joel Epstein dari American Board of Oral Medicine mengatakan bahwa penelitian ini cacat karena hanya melibatkan sekelompok kecil peserta dan hanya mengamati lubang pada gigi, tanpa melakukan pemeriksaan lebih dalam.

BERITA TERKAIT

Racun dalam Vape Ganggu Kekebalan Tubuh dan Picu Kanker

Rokok elektrik alias vape memicu kerusakan organ di dalam tubuh. Kandungan di dalam vape juga mengandung zat yang mengganggu sistem…

Ini Obat Alami untuk Panas Dalam

Panas dalam kerap dialami banyak orang, khususnya saat musim pancaroba. Serangan panas dalam sering digambarkan dengan kondisi tenggorokan yang panas,…

Mengulik Bahaya Minyak Curah yang Dilarang Pemerintah

Pemerintah melarang peredaran minyak curah terhitung sejak 1 Januari 2020 mendatang. Minyak curah yang beredar di pasaran dinilai berbahaya untuk…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Asosiasi Vape Minta Regulasi Atur Rokok Elektrik

Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia (APVI) meminta pemerintah segera membuat regulasi yang mengatur vape atau rokok elektrik di Indonesia. "Kami mendorong…

Cara Efektif Turunkan Berat Badan untuk Hindari Obesitas

Menurunkan berat badan bisa menjadi tantangan besar bagi sejumlah orang. Namun, melakukan perubahan selangkah demi selangka pada gaya hidup, dapat…

Cara Ampuh untuk Atasi Insomnia

Insomnia merupakan gangguan tidur yang membuat seseorang terjaga tiap malam atau mudah terbangun malam dan sulit untuk kembali tidur. Efek…