Hatta Titip Tiga Pesan untuk Kepala BKPM Baru

NERACA

Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa memberikan tiga buah pesan kepada siapapun yang nantinya menduduki jabatan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) baru menggantikan Chatib Basri yang kini menjabat sebagai Menteri Keuangan.

“Ada tiga harapan kepada Kepala BKPM baru. Pertama adalah kepala BKPM itu langsung menangani PEPI (Percepatan Ekspor dan Perluasan Investasi). Perrcepatan ekspor itu tanggug jawab Kementerian Perdagangan, ekspor diperkuat. Perluasan investasi itu BKPM. Jadi bagaimana kita terus menarik investor, baik domestik maupun dari luar,” jelas Hatta di Jakarta, Selasa (3/9).

Perluasan investasi itu, kata Hatta, hanya bisa dilakukan jika BKPM sungguh memahami potensi-potensi yang bisa dijual di Indonesia. Salah satunya adalah proyek-proyek Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI).

Dalam MP3EI, terdapat Kawasan Potensi Investasi (KPI) yang ada di setiap koridor. KPI tersebut didapat secara bottom up, yaitu dari masyarakat, pemerintah daerah, dan dari calon investor sendiri.

Pesan kedua Hatta kepada Kepala BKPM nantinya adalah segera mengembangkan network Indonesia ke berbagai negara. “Jadi keliling-keliling lah,” ujar dia.

Sementara pesan ketiga Hatta adalah agar Kepala BKPM dapat cerdik menilai investasi mana yang menjadi sasaran. Kepala BKPM perlu mengetahui kira-kira investasi mana yang dapat mensubstitusi impor dan investasi mana yang justru meningkatkan impor.

“Seorang Kepala BKPM harus mempunyai kemampuan itu. Kalau hanya investasi dikembangkan terus menerus, tapi membuat ketergantungan impor kita semakin tinggi, tidak baik. Jadi yang disebut intermediet goods itu jadi perhatian penting,” jelas Hatta.

Sampai saat ini, barang-barang impor yang masuk ke Indonesia, menurut catatan Badan Pusat Statistik (BPS), didominasi oleh bahan baku dan barang modal akibat melonjaknya investasi di Indonesia yang ketergantungan terhadap barang impornya begitu tinggi. Dari nilai impor periode Januari – Juli 2013 sebesar US$111,8 miliar, golongan barang bahan baku mengambil proporsi sebesar 76,16% sementara barang mdoal sebesar 16,87%.

Hatta enggan mengatakan calon yang cocok untuk mengisi kursi Kepala BKPM. Namun ketika dimintai kometarnya terhadap sosok Dino Patti Djalal, Hatta mengaku Dino memiliki kemampuan untuk mengepalai BKPM. “Pak Dino memiliki kemampuan di nasional maupun internasional. Sebagai duta besar dan sebagai staf khusus presiden yang sangat mengerti dan berpengalaman,” pungkas Hatta. [iqbal]

BERITA TERKAIT

Idul Fitri Momentum untuk Instropeksi Diri

  Oleh : Sulaiman Rahmat, Mahasiswa Lancang Kuning Pekanbaru Momen Idul Fitri bagi masyarakat Indonesia menjadi salah satu moment penting…

Revolusi Industri 4.0 Untuk Bidik 10 Besar Dunia

NERACA Jakarta – Pemerintah telah menetapkan target Indonesia masuk dalam jajaran 10 negara dengan perekonomian terbesar di dunia tahun 2030.…

Kemenperin Dorong Pembentukan Koperasi di Pondok Pesantren - Wirausaha Baru

Jakarta – Kementerian Perindustrian semakin aktif melaksanakan berbagai program dalam upaya menumbuhkan wirausaha industri baru. Salah satu langkah strategisnya adalah…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Jadi Temuan BPK Bila Pemda Tak Cairkan THR

    NERACA   Jakarta - Kementerian Keuangan mengingatkan pemerintah daerah (Pemda) yang tidak menyalurkan Tunjangan Hari Raya (THR) maupun…

PPATK Keluarkan Surat Edaran Tentang Gratifikasi

      NERACA   Jakarta - Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Kiagus Ahmad Badaruddin mengeluarkan Surat…

Produksi Avtur Kilang Cilacap Meningkat

  NERACA   Jakarta - Produksi avtur atau bahan bakar pesawat terbang dari kilang Pertamina Refinery Unit IV Cilacap, Jawa…