Pertumbuhan Ekonomi 6% Sulit Tercapai - Pemerintah Banyak Janji

NERACA

Jakarta - Akademisi sekaligus pengamat ekonomi dari Universitas Padjajaran Bandung, Ina Primiana, mengatakan bahwa pada 2013 ini sulit bagi Indonesia untuk mencapai pertumbuhan di atas 6% seperti yang dicita-citakan pemerintah. Apalagi mencapai target sampai 6,3% dalam APBN-P 2013. “Setelah kenaikan BBM yang tidak tepat waktunya, akan menekan daya beli. Belum lagi kenaikan UMP (Upah Minimum Provinsi) mencapai 40%,” katanya, lewat pesan singkat kepada Neraca, pekan lalu.

Ina menambahkan, masih banyak janji pemerintah untuk memperbaiki infrastruktur atau menghilangkan penyebab-penyebab ekonomi biaya tinggi, tapi sampai sekarang belum ada perubahan. Sehingga ini juga akan menghambat pertumbuhan ekonomi. “Jadi sulit untuk mencapai angka pertumbuhan 6% bila tidak ada perubahan-perubahan untuk mendorong kegiatan-kegiatan ekonomi,” jelas dia.

Sementara secara terpisah Menteri Keuangan Chatib Basri tetap optimis Indonesia akan tumbuh di atas 6%. Menteri Keuangan yang baru bertugas satu triwulan itu berjanji akan berusaha keras untuk mencapai target tersebut. “Mungkin mencapai 6,3% susah, tapi akan diusahakan mencapai di atas 6%,” katanya.

Dia mengakui bahwa pertumbuhan sebesar 6,3% sangat berat untuk dicapai. Pertumbuhan ekonomi di semester pertama tahun ini sebesar 5,92%. Artinya, lanjut Chatib, pada semester kedua harus tumbuh sebesar 6,68% untuk mencapai target pertumbuhan 6,3%. “Harus ada extra effort di semester II 2013. Tapi dengan extra effort saja untuk mencapai 6,3% masih sangat berat,” terang Chatib. [iqbal]

BERITA TERKAIT

2019, Pertumbuhan Pinjaman Online Rp44 Triliun

Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) memperkirakan potensi pertumbuhan penyaluran pinjaman online dua kali lipat yakni Rp44 triliun pada akhir…

Akselerasi Ekonomi Digital - GOJEK Latih 150 UMKM binaan Muslimat NU

Guna mendukung pertumbuhan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di Yogyakarta, GOJEK sebagai perusahaan penyedia layanan mobile on-demand dan pembayaran…

Tahun 2019, Pemerintah Targetkan 8 Juta UMKM Aplikasikan Tekhnologi

Pemanfaatan teknologi digital untuk bisnis, khususnya skala usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), sudah menjadi sebuah keharusan. Sebab itu, upaya…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Indonesia Masih Butuh Sistem Birokrasi Lebih Cepat

  NERACA   Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan dalam menghadapi dunia persaingan dewasa ini, Indonesia membutuhkan sistem birokrasi…

Empat Dana Abadi akan Tersaji di 2020

  NERACA   Jakarta - Kantor Staf Kepresidenan menyebutkan Indonesia akan memiliki empat jenis dana abadi untuk berbagai kebutuhan mulai…

Produk Unggulan Taiwan Siap Dipamerkan

    NERACA   Jakarta – Setiap tahunnya, Taiwan selalu menyelenggarakan kompetisi yaitu Taiwan Excellence Awards yang mana produk lokal…