Impor Pakaian Jadi Terus Meningkat - Produsen Lokal Enggan Berekspansi

NERACA Jakarta - Menjelang hari raya Idul Fitri,permintaan untuk produk pakaian jadi diproyeksikan meningkat tajam.Namun yang menjadi masalah adalah impor produk pakaian jadi juga melonjak tahun ini akibat keengganan sebagian besar pengusaha mengolah produk tersebut di dalam negeri. Ketua Harian Asosiasi Pemasok Garmen dan Aksesori Indonesia (APGAI) Suryadi Sasmita menuturkan keengganan pelaku industri tekstil dan produk tekstil (TPT) mengolah di dalam negeri mulai terjadi sejak beberapa tahun lalu .Pengusaha mengeluhkan berbagai kebijakan pemerintah yang dinilai tidak mendukung kalangan usaha.\"Maraknya demo buruh,naiknya Tarif Dasar Listrik,seretnya pasokan gas juga memengaruhi keinginan pengusaha sektor TPT untuk berekspansi lebih jauh,\" ujarnya saat dihubungi Neraca,Kemarin. Akibat kondisi tersebut, pelaku industri beralih haluan dari produsen menjadi trader yang dipasok dari China.Hal itu ditambah dengan penetrasi pasar China yang sangat gencar ke kawasan Asia Tenggara, terutama Indonesia, yang memiliki pasar terbesar di kawasan. Asosiasi Produsen Synthetic Fiber Indonesia (Apsyfi) mencatat nilai impor pakaian jadi ilegal diperkirakan mencapai US$2,88 miliar pada tahun ini. Sekretaris Jenderal Apsyfi Redma G. Wirawasta menuturkan dari total konsumsi nasional, industri lokal memenuhi hingga 60% kebutuhan garmen di dalam negeri. Penetrasi produk impor tercatat sebesar 15%, sedangkan 25% lainnya merupakan produk ilegal. ”Berdasarkan perhitungan pembanding kami dengan alokasi konsumsi PDB di data BI, jumlah yang dibeli selalu lebih besar dibandingkan dengan produk yang dijual. Kalau konsumsi lokal itu sekitar 1,4 juta ton, yang dijual lebih kecil. Artinya, ada yang dibeli tapi tidak legal,” ujarnya.Dengan perhitungan populasi mencapai 240 juta jiwa, konsumsi garmen nasional bisa mencapai 1,53 juta ton per tahun.Dengan perhitungan harga sekitar US$7,5 per kg, maka angka itu setara dengan US$11,52 miliar. Redma menambahkan hingga akhir tahun 2012, nilai surplus perdagangan TPT nasional turun dari biasanya US$5–6 miliar menjadi US$2 miliar.”Indonesia masih mengimpor banyak kain meski kain impor digunakan sebagai bahan baku produksi untuk tujuan ekspor,” ungkapnya.

BERITA TERKAIT

BMW Rakitan Lokal Mendominasi 80 Persen Penjualan

Sebesar 80 persen penjualan BMW Group Indonesia disumbang dari produk-produk yang mereka hasilkan dari pabrik perakitan BMW di Indonesia. Vice…

Ancaman Serangan Siber ke Industri Keuangan Meningkat

    NERACA   Jakarta - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso mengingatkan ancaman serangan siber terhadap sistem…

Australia Pemasok Barang Impor Terbesar ke Banten

Australia Pemasok Barang Impor Terbesar ke Banten NERACA Serang - Negara Australia merupakan pemasok barang impor nonmigas terbesar ke Provinsi…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Pembentukan Holding BUMN Sektoral Bisa Picu Masalah Baru

NERACA Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno telah menetapkan setidaknya enam induk usaha (holding) BUMN akan…

Kerjasama Industri - ASEAN Mengharmonisasi Standar Produk Otomotif

NERACA Jakarta – Sebagai salah satu produsen otomotif terbesar di kawasan Asia Tenggara, Indonesia berupaya untuk meningkatkan kerja sama dengan…

Terkait Kunjungan Kerja ke Tiongkok - Pemerintah Fokus Mengembangkan Industri Hijau

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian fokus untuk mengembangkan program industri hijau, di mana setiap sektor manufaktur nasional perlu menerapkan prinsip…