LKPP Targetkan Lelang via SPSE Rp250 Triliun - Tahun Ini

NERACA

Jakarta - Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang / Jasa Pemerintah (LKPP) menargetkan nilai pengadaan barang dan jasa Pemerintah yang terintegrasi dalam sistem SPSE (sistem pengadaan secara elektronik) versi 5 mencapai Rp250 triliun pada tahun ini. Kepala LKPP, Agus Rahardjo, menuturkan pada tahun lalu, pihaknya mencatat pengadaan tender yang dilakukan secara online mencapai Rp150 triliun dari target realisasi sebesar Rp400 triliun.

\"Maksimal Rp250 triliun dari potensi pengadaan barang dan jasa tahun ini sekitar Rp500 triliun. Untuk tahun 2012, nilai tersebut kita capai dari proses pengadaan barang/jasa yang wajib dilakukan secara online bagi daerah minimal 40% dan untuk pusat minimal 75%,” ujar Agus di Jakarta, Senin (20/5). Menurut dia, melalui tender online, pada 2012 terjadi penghematan hingga Rp15 triliun yang dikembalikan pada masyarakat dalam bentuk peningkatan fasilitas pelayanan publik. “Jadi kalau penghematan semakin besar, nantinya masyarakat yang akan diuntungkan dalam bentuk peningkatan fasilitas publik,\" terang Agus.

Dia juga menambahkan melalui mekanisme pengadaan barang/jasa secara online, bisa menekan terjadinya proses lelang yang sudah dikondisikan untuk dimenangkan oleh salah satu peserta lelang. Agus mengatakan, kasus-kasus dugaan pengaturan lelang agar dimenangkan pihak tertentu yang terjadi selama ini dikarenakan proses lelang dilakukan secara manual dan tidak menggunakan SPSE.

\"Nantinya untuk mengatur tender akan lebih sulit jadi persaingan lebih sehat. Kalau kasus-kasus yang terjadi selama ini kan tidak melalui SPSE,\" katanya. Dalam SPSE versi 5, menurut Agus, masyarakat memiliki kesempatan untuk berkontribusi secara langsung dalam mengembangkan aplikasi SPSE. \"Dengan partisipasi langsung dari masyarakat, pengawasan dan pengendalian terhadap pengembangan sistem SPSE akan lebih ketat karena banyak orang akan memberikan masukan dan mengawasi secara bersama-sama,\" ungkapnya.

Selain meningkatkan pengawasan keamanan, menurut dia, kinerja sistem SPSE akan lebih kaya secara fitur karena akan banyak ide yang masuk sehingga dapat meningkatkan pelayanan publik. Menurut dia, pengadaan barang dan jasa pemerintah dilaksanakan dengan empat metode, yakni pengadaan langsung, penunjukkan langsung, swakelola dan lelang. Pada sistem sebelumnya, hanya proses lelang yang tercatat dalam database, sementara ketiga metode lainnya tidak tercatat dalam database. Tetapi, Agus memastikan dalam SPSE versi 5, seluruh metode tersebut akan terintegrasi. \"Di sistem 5 ini, semua pengadaan akan langsung tercatat, termasuk juga e-catalog akan terintegrasi,\" tukas Agus. [ardi]

BERITA TERKAIT

Kopi Yor Berhasil Buka 100 Outlet Setahun

    NERACA   Jakarta - Industri kopi tengah berkembang pesat. Saat ini muncul banyak kedai kopi yang menyuguhkan berbagai…

LPSK Dinilai Gagal Lindungi Pelapor Kasus Korupsi Hambalang

    NERACA   Jakarta - Sejatinya, Negara melalui Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban alias LPSK berkewajiban memberikan perlindungan maksimal…

Inovasi Ritase Didorong Generasi Milenial

    NERACA    Jakarta - Generasi milenial, mereka yang lahir antara 1980 hingga 2000, semakin nyata kehadirannya di masyarakat,…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Disuntik Modal Rp12,84 Triliun, Apa Rencana Grab Selanjutnya?

  NERACA Jakarta - Grab, akan semakin kuat setelah menerima investasi sebesar US$ 856 juta (Rp12,84 Triliun) dari Mitsubishi UFJ…

Pakar SEO Dunia Bagikan Segudang Ilmu di SEOCON 2020

    NERACA Jakarta - Ajang SEOCON Conference 2020 yang menghadirkan sederet pakar Search Engine Optimatization (SEO) dunia dan juga…

Modena Buka Home Center di Bintaro

  NERACA Tangerang -  PT Modena Indonesia cukup aktif dalam memberikan layanan kepada konsumen ataupun calon konsumennya, salah satu caranya…