Telkom Catatkan Pendapatan Rp19,5 Triliun

PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) mencatatkan total pendapatan pada kuartal pertama 2013 mencapai Rp19,5 triliun atau naik sebesar 9,8% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp17,8 triliun.

Operation Vice President Public Relations TLKM, Arif Prabowo, mengatakan pertumbuhan pendapatan tersebut didukung meningkatnya pendapatan bisnis seluler yang mencapai Rp 7,6 triliun atau naik sebesar 5,3% year on year sejalan dengan pertumbuhan pelanggan seluler yang mencapai 120,6 juta atau naik 9,8%.

Selain itu, pendapatan data, internet dan layanan teknologi informasi, termasuk SMS juga mengalami peningkatan sebesar 20,1% atau mencapai Rp 7,3 triliun. ”Melihat kecenderungan layanan data yang terus meningkat, pendapatan yang akan diperoleh dari layanan ini pada waktu mendatang diharapkan akan memberikan kontribusi berarti terhadap pertumbuhan pendapatan Telkom Group,” ucapnya di Jakarta, Senin (13/5).

Pada kuartal pertama 2013, perseroan juga mencatatkan pendapatan interkoneksi senilai Rp1, triliun dengan pertumbuhan sebesar 30,7%. Sementara pendapatan fixed line meningkat sebesar 0,1% year on year. Pertumbuhan pendapatan perseroan ini diikuti dengan meningkatnya laba periode berjalan sebesar Rp 3,4 triliun.

Dengan kompetisi yang semakin ketat dalam industri telekomunikasi, lanjut dia, mendorong perseroan untuk melakukan berbagai inovasi di dalam segmen layanan. Langkah ini menjadi strategi perseroan sehingga dapat mempertahankan pertumbuhan kinerja yang positif. ”Pertumbuhan pendapatan perseroanantara lain dikontribusikan oleh meningkatnya pendapatan layanan broadband sejalan dengan peningkatan pelanggan Speedy, Flash, dan BlackBerry dari Telkomsel,” jelasnya.

Perseroan mencatat, secara year on year pertumbuhan pelanggan broadband sebesar 62,1% year on year atau sebanyak 16,9 juta pelanggan. Jumlah tersebut terdiri dari pelanggan Speedy 2,6 juta, Flash 8,7 juta, dan BlackBerry 5,5 juta.

Sementara itu, jumlah pelanggan fixed line juga tumbuh positif, yaitu sebesar 15,2% menjadi 27,4 juta. Jumlah tersebuh terdiri dari 9 juta pelanggan telepon kabel, atau tumbuh 4,1% dan 18,3 juta pelanggan Flexi atau tumbuh 21,6%.

BERITA TERKAIT

Menakar Potensi Pasar Dinfra Jasa Marga - Bidik Dana Rp 1,5 Triliun

NERACA Jakarta – Setelah sukses melakukan sekuritisasi aset untuk mendanai pengembangan jalan tol, rupanya membuat PT Jasa Marga (Persero) Tbk…

Waskita Beton Bidik Kontrak Baru Rp 10 Triliun

NERACA Jakarta –Meskipun pencapaian kontrak baru tahun ini direvisi turun, namun hal tersebut tidak membuat PT Waskita Beton Precast Tbk…

Dukung Pendanaan PTPN III, PNMIM Kucurkan RDPT Rp2 Triliun

Dukung Pendanaan PTPN III, PNMIM Kucurkan RDPT Rp2 Triliun NERACA Jakarta - Dalam rangkaian acara IMF - World Bank Annual…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Bersama WIKA dan Summarecon - MUN Ikut Konsorsium Tol Dalam Kota Bandung

NERACA Jakarta - PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) lewat anak usahanya PT Margautama Nusantara (MUN) bersama PT Wijaya Karya (Persero)…

Pendapatan Bali Towerindo Tumbuh 42%

NERACA Jakarta - Di kuartal tiga 2018, PT Bali Towerindo Sentra Tbk (BALI) membukukan kenaikan pendapatan usaha 42% menjadi Rp…

Pefindo Beri Peringkat AA- Chandra Asri

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan rating untuk PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) pada idAA-. Outlook rating TPIA stable. Rating…