Industri Kreatif RI Berpotensi Kuasai Pasar Dunia

NERACA

Jakarta - Pertumbuhan industri kreatif di Indonesia cukup tinggi setiap tahunnya dan hendaknya bisa menjadi salah satu pilar penopang pertumbuhan ekonomi Indonesia. Produk industri kreatif di Indonesia masih membuka pasar yang lebar bagi pertumbuhan ekonomi. Bahkan, kalangan pengamat meyakini, industri kreatif Indonesia berpotensi menguasai pasar dunia, apabila dikembangkan dengan benar.

Tercatat, pada 2002, total perdagangan industri kreatif dunia mencapai US$267 miliar dan meningkat hampir mencapai US$500 miliar saat ini. Data Badan Pusat Statistik (BPS) juga menyebutkan industri kreatif berkontribusi terhadap produk domestik bruto (PDB) pada urutan ke-7 dari 10 sektor lapangan usaha.

Pemerintah sendiri telah mencanangkan industri kreatif sebagai salah satu andalan dalam mengontribusikan produk domestik bruto (PDB) seiring besarnya potensi industri tersebut. Terkait rencana pengembangan industri kreatif di Indonesia hingga 2025 akan disusun cetak biru (blue print) dan program aksi dengan sasaran mewujudkan ekonomi kreatif bangsa yang lebih terarah dengan berbasiskan budaya dan teknologi.

Namun, semua menyadari, Indonesia juga terus diserbu produk asing, mulai dari komoditas budaya, kesenian, film, sampai pada produk kebutuhan dasar. Padahal, potensi Indonesia untuk menguasai pasar dunia melalui industri kreatif berbasis budaya sangat besar. \"Kondisi seperti itu, disadari atau tidak, dapat merusak tatanan budaya dan perekonomian,” ungkap pengamat sosial Karina Soerbakti ketika berbincang dengan wartawan di Jakarta, akhir pekan lalu.

Karina Soerbakti yang merupakan alumnus Monash University ini menuturkan, serbuan luar negeri ke Indonesia sangat berpengaruh terhadap pola kehidupan masyarakat. Misalnya, dari aspek budaya.

Menurut dia, saat ini, generasi muda Indonesia banyak yang sudah lupa terhadap budayanya sendiri, bahkan terhadap kesenian asli Indonesia saja mereka sudah tidak memiliki rasa ketertarikan. \"Padahal, jika dikemas dengan baik, budaya dan kesenian kita itu sangat menarik untuk diangkat ke permukaan,\" ujarnya.

Lebih jauh dia menjelaskan, sektor jasa kreatif kini semakin menarik. \"Selain produk, sektor jasa kreatif juga sangat menarik. Contohnya, kita bisa saja mengemas pertunjukan kesenian Indonesia sehingga menjadi tontonan yang menarik dan lebih sering dipertontonkan di negara lain\", tambah Master Media and Communicaton ini. Hal seperti ini kan merupakan bagian dari industri kreatif,\" paparnya.

Karina menyimpulkan, jika segenap pemangku kepentingan sadar tentang Indonesia, maka berbagai potensi bisa dikembangkan. \"Oleh sebab itu, jika kita mengenal negeri kita lebih jauh, sebenarnya banyak potensi yang dapat dikembangkan. Sehingga pada akhirnya, perekonomian nasional juga dapat meningkat. Dengan demikian tentu permasalahan-permasalahan sosial dapat direduksi,\" pungkasnya.

BERITA TERKAIT

Ekonomi Kreatif Masa Depan Indonesia

Oleh: Eddy Cahyono Sugiarto, Asisten Deputi Humas Kementerian Sekretariat Negara Gelombang Revolusi industri 4.0 telah membawa perubahan fundamental pada berbagai…

Garuda Bidik 51% Market Share Pasar Domestik - Ambil Alih Operasional Sriwijaya Air

NERACA Jakarta – Kinerja keuangan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) belum lepas dari rugi, namum maskapai penerbangan plat merah…

Pemerintah Dukung IoT Untuk Kemajuan Industri - Laboratorium IoT XL Terlengkap

NERACA Jakarta - Pemerintah mendukung operator telekomunikasi membentuk Internet of Things (IoT) sebagai salah satu solusi untuk mendukung kemajuan sektor…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Sektor Riil - Kadin Berharap Pemerintah Susun Regulasi Lebih Pro Dunia Usaha

NERACA Jakarta – Kamar Dagang dan Industri Indonesia berharap pemerintah membuat kebijakan dan regulasi bidang kelautan dan perikanan pro dunia…

Pembenahan Regulasi Pekerja Migran Mendesak

NERACA Jakarta – Pembenahan regulasi terkait pekerja migran lebih mendesak dilakukan. Pembenahan yang penting segera dilakukan meliputi regulasi pendaftaran hingga…

Upsus Siwab Targetkan Kelahiran Sapi Hingga 3,5 Juta Ekor

NERACA Jakarta – Kementerian Pertanian melalui Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) menargetkan kelahiran anak sapi hingga 3,5 juta ekor…