LPS: Pembelian Mutiara Bisa Melalui Konsorsium

NERACA

Jakarta - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mengatakan bagi calon investor yang berminat melakukan pembelian saham PT Bank Mutiara Tbk dapat dilakukan dengan cara konsorsium. "Dari sisi LPS acuannya pasal 42, dari sisi investor kalau ingin konsorsium silahkan saja," ujar Direktur Keuangan LPS, Mirza Mochtar di Jakarta, Kamis (7/2).

Berdasarkan Undang-Undang LPS Pasal 42, LPS diwajibkan untuk menjual seluruh saham bank dalam penanganan paling lama tiga tahun sejak dimulainya penanganan bank gagal. Penjualan saham harus dilakukan secara terbuka dan transparan dengan tetap mempertimbangkan tingkat pengembalian yang optimal bagi LPS.

Dia juga mengemukakan, penjualan saham Bank Mutiara pada tahun ini merupakan ketiga kalinya dengan penjualan senilai Rp6,76 triliun yang dimulai pada 21 Januari 2013. "Pada periode pertama ada sembilan calon investor yang berminat namun tidak ada calon yang memenuhi syarat administratif untuk melanjutkan ke tahapan proses penjualan selanjutnya," kata dia.

Mirza menambahkan, sementara pada periode dua, sebanyak tujuh calon investor menyatakan minatnya untuk berpartisipasi dalam proses penjualan saham Bank Mutiara. Dari ketujuh calon investor itu, terdapat tiga calon investor yang menyampaikan dokumen registrasi.

"Berdasarkan penilaian LPS, proses penentuan calon yang lolos untuk tahap berikutnya terhadap tiga investor itu dihentikan, karena ketiga calon investor dimaksud tidak memenuhi syarat administratif termasuk syarat dukungan keuangan untuk melakukan pembelian seluruh saham PT Bank Mutiara," katanya.

Mirza mengemukakan, ada beberapa kriteria calon investor yang dapat melakukan pembelian saham Bank Mutiara. Salah satu kriteria calon investror Bank Mutiara yakni dapat memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan termasuk peraturan Bank Indonesia (BI) mengenai kepemilikan Bank.

"Selain itu, calon investor juga bukan merupakan pemegang saham lama dan bukan pihak terafiliasi atau memiliki hubungan keluarga dengan pemegang saham lama," katanya. Kemudian, ia melanjutkan, calon investor harus memiliki komitmen dan kemampuan keuangan yang kuat untuk memenuhi seluruh kewajiban pembayaran atas pembelian saham secara tepat waktu. Dan, calon investor juga harus memiliki pengalaman dalan industri perbankan atau mampu menunjukkan kemampuan berkontribusi terhadap kemajuan industri perbankan Indonesia. [ardi]

BERITA TERKAIT

Pesantren Diyakini Bisa Cetak Wirausaha Industri Modern

NERACA Jakarta – Pondok pesantren mempunyai potensi besar dalam mendorong pertumbuhan wirausaha industri baru di Indonesia. Kementerian Perindustrian meyakini, selain…

BAZ Kota Sukabumi Kerjasama Dengan BRI - Walikota Akan Keluarkan Perwal Kewajiban ASN Bayar Zakat Melalui BAZ

BAZ Kota Sukabumi Kerjasama Dengan BRI Walikota Akan Keluarkan Perwal Kewajiban ASN Bayar Zakat Melalui BAZ NERACA Sukabumi - Demi…

Tarif Tol Mahal Bisa Picu Biaya Akomodasi dan Inflasi

Oleh: Djony Edward Tema infrastruktur diperkirakan akan menjadi topik paling hanya menjelang dan setelah debat kedua pada 17 Februari 2019…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BPR Diminta Bantu Kemajuan Daerah

    NERACA   Jakarta - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) harus terus mampu memberikan…

Tingkatkan Loyalitas Nasabah dengan CIMB Niaga Xtra Xpo

      NERACA   Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) kembali menggelar pameran perbankan ritel bertajuk…

Gandeng IKA ITS, BNI Life Tawarkan Program Asuransi

    NERACA   Jakarta - PT BNI Life Insurance (BNI Life) melakukan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama antara Ikatan Alumni…