Pemerintah Belum Puas dengan Capaian Investasi

NERACA

Jakarta – Meski selama 2012 investasi tumbuh pesat, pemerintah mengaku tidak puas dengan capaiannya yang bertumbuh 24,6%. “Pemerintah menyambut baik realisasi investasi itu, namun jangan berpuas dulu dan perlu terus bekerja keras demi menarik investasi yang lebih besar pada tahun ini. Namanya pekerjaan itu jangan ada istilah puas. Kalau puas itu seakan-akan tidak mau meningkatkan. Kita cukup gembira dengan capaian itu namun masih banyak peluang kita untuk meningkatkan investasi kita," ujar Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa di kantor Kementerian Perekonomian, Selasa (22/1).

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat realisasi investasi penanaman modal asing dan penanaman modal dalam negeri Januari-Desember 2012 sebesar Rp313,2 triliun. Realisasi tersebut tumbuh 24,6% dibandingkan realisasi investasi selama 2011 yang hanya Rp251,3 triliun atau meningkat 110,5% dibandingkan target yang ditetapkan Pemerintah sebelumnya sebesar Rp283,5 triliun.

BKPM menargetkan realisasi tahun ini mencapai Rp390 triliun atau lebih tinggi dari capaian tahun lalu sebesar Rp313 triliun. Indonesia diyakini masih akan menjadi lokasi investasi favorit pada tahun ini. "Survei mengatakan 50% pengusaha yang disurvei akan berinvestasi di Indonesia," tutur Hatta.

Pemerintah akan menggenjot realisasi investasi asing langsung pada tahun ini untuk menutup defisitcurrent account(transaksi berjalan) Indonesia dan menutup defisit neraca perdagangan.

"Neraca perdagangan pun saya optimis akan membaik di 2013 ini. Asalkan memang kita rajin untuk menjaga iklim investasi dan juga cermat untuk mengendalikan impor," jelasnya.

Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meminta kalangan dunia usaha agar dapat bersinergi dengan pemerintah dalam mengatasi kendala struktural yang selama ini menjadi penghambat arus masuk investasi ke Indonesia.

Menurut Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Suryo Bambang Sulisto, masalah kepastian hukum, birokrasi, infrastruktur, dan perburuhan menjadi prioritas utama untuk secepatnya diselesaikan. “Dunia usaha siap meningkatkan kemitraan dengan pemerintah untuk menghadapi tantangan dan peluang. Kami menyadari bahwa diperlukan integrasi yang lebih kuat antara dunia usaha dan pemerintah,” katanya.

Suryo mengungkapkan, Kadin bersama pemerintah sepakat mencari solusi terbaik untuk meningkatkan kinerja perekonomian Indonesia. Sebagai negara berpenduduk terbesar dengan kinerja perekonomian terbaik di Asia Tenggara, Indonesia harus melakukan langkah-langkah konstruktif untuk meningkatkan kinerja perekonomian nasional.

“Kita harus menjaga agar kepercayaan dunia internasional terhadap perekonomian kita tidak goyah. Masalah perburuhan cukup mengganggu. Kita harus jaga daya saing Indonesia. Terus terang, kita menghadapi tekanan perdagangan karena terjadi defisit,” ujarnya.

BERITA TERKAIT

Bulog Sumsel-Babel Belum Maksimal Serap Beras Petani

Bulog Sumsel-Babel Belum Maksimal Serap Beras Petani NERACA Palembang - Perum Bulog Divisi Regional Sumatera Selatan dan Bangka Belitung belum…

Laju IHSG Belum Beranjak dari Zona Merah

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan Selasa (11/12), indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) masih tertahan di…

Jaga Pertumbuhan Kinerja Positif - Japfa Perkuat Kemitraan Dengan Peternak

NERACA Jakarta – Pacu pertumbuhan kinerja perseroan, PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk (JPFA) gencar meningkatkan program kemitraan dengan peternak. “Perseroan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

PII : Skema KPBU Mulai Banyak Diminati Investor - Resmikan SPAM Semarang Barat

        NERACA   Semarang - Proyek Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM)…

Wapres Ingatkan Berhati-hati Investasikan Dana Haji

    NERACA   Jakarta - Wakil Presiden RI M Jusuf Kalla mengingatkan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) agar berhati-hati…

Gandeng BUMDes, Pertamina Bangun 77 Ribu SPBU Mini

    NERACA   Jakarta - PT Pertamina (Persero) akan membangun 77.000 SPBU mini di seluruh pelosok daerah di Indonesia…