Daya Tarik IPO BUMN

Di tahun 2013 ini, pemerintah menargetkan ada 6 perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bakal listing di pasar modal. Baik melalui aksi penawaran saham perdana ataupun penerbitan surat utang (obligasi) dan rights issue. Diantaranya, PT Semen Baturaja, PT Pegadaian, PT Pos Indonesia, anak usaha PT PLN, PT Pertamina dan PT Garuda Indonesia Tbk.

Di samping, terdapat juga program penggabungan dua perusahaan farmasi di 2013 yakni PT Kimia Farma Tbk (KAEF) yang membeli saham PT Indo Farma Tbk (INAF). Selain itu, Kementerian BUMN juga berencana melepas lagi lima persen sahamnya di PT Aneka Tambang Tbk melalui program rights issue.

Pemerintah tetap optimis dan percaya diri, bila target IPO tahun ini bakal terealisasi meskipun target tahun lalu meleset dari target. Apa yang menjadi keyakinan pemerintah untuk IPO BUMN, perlu diapresiasi. Hanya saja, pemerintah selalu sesumbar soal target tanpa mengukur diri.

Hal ini dimaksudkan bukan untuk sikap pesimistis target yang disampaikan pemerintah, namun hanya menjaga agar apa yang obral tidak hanya menjadi isapan jempol semata. Pasalnya, proses privatisasi BUMN melalui penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO) sangat rumit dan dipenuhi kepentingan politik di DPR. Kondisi ini berbeda 100% dengan proses IPO Swasta.

Terlebih, ditahun 2013 ini memasuki tahun politik menjelang pemilu presiden. Tentunya, kondisi ini juga menjadi tantangan berat untuk merealisasikan target IPO BUMN. Biasanya, ditahun politik, para politisi di DPR sebagai mitra pemerintah akan terkuras seluruh daya dan pemikiran untuk kepentingan politik 2014.

Terlepas dari fenomena tersebut, industri pasar modal saat ini membutuhkan kapitalisasi pasar yang besar melalui penawaran saham perdana atau obligasi dari BUMN. Suka tidak suka, aksi korporasi BUMN masih menjadi daya tarik investor pasar modal untuk meningkatkan likuditas pasar.

Masih menjadi magnetnya IPO BUMN bagi pelaku pasar dikarenakan perusaaan BUMN yang tercatat di pasar modal sebagian besar menguasai kapitalisasi pasar modal. Tak heran, setiap aksi korporasi dan program pengembangan usaha yang dilakukan menjadi kabar yang ditunggu-tunggu oleh pelaku pasar dan termasuk untuk memburu saham emiten plat merah tersebut.

Banyak hal yang menjadi pertimbangan investor untuk tetap mengkoleksi saham-saham BUMN baik disektor perbankan, pertambangan, telekomunikasi dan konstruksi. Selain kapitalisasi pasar, juga keyakinan investor bila kinerja emiten BUMN terus mencatatkan kinerja positif dan bakal ditanggung pemerintah. Meskipun demikian, investor juga diminta untuk tidak latah dan tetap waspada terkait risiko yang ada dibalik kinerja emiten BUMN yang menjadi portofolio investasinya. Karena bagaimanapun juga, tidak semuanya kinerja emiten BUMN menghasilkan kinerja yang baik.

Oleh karena itu, pemahaman kondisi pasar dan kesehatan perusahaan tetap menjdi pertimbangan dalam memburu saham-saham BUMN di pasar modal untuk menjadi reverensi. Selain itu, investor juga harus merubah prilaku menjadi investor jangka panjang dalam mengkoleksi saham BUMN dan bukan menjadi investor yang panikan.

BERITA TERKAIT

Berbagai Kebijakan Disiapkan Tarik Investasi Manufaktur

NERACA Jakarta – Pemerintah terus berupaya mendorong peningkatan investasi di industri manufaktur, karena sektor tersebut berperan penting dalam menopang pertumbuhan…

MNC Sekuritas Kantungi Mandat Tiga IPO

Keyakinan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bila tahun politik tidak mempengaruhi minat perusahaan untuk go publik, dirasakan betul oleh PT…

Vivendi Investasi US$ 500 Juta - Global Mediacom Rencanakan IPO Anak Usaha

NERACA Jakarta – Teka teki siapa yang berniat invetasi MNC Group, akhirnya terbuka juga informasi. PT Global Mediacom Tbk (BMTR)…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Revolusi Mental Menjungkirbalikkan Akal - Oleh : EdyMulyadi, Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Pekan silam atmosfir media kita, untuk kesekian kalinya, kembali disesaki isu-isu tak bermutu. Ada Walikota Semarang  Hendrar Prihadi yang bikin…

Sinkronisasi RTRW Jabodetabek

  Oleh: Yayat Supriatna Pengamat Tata Kota Presiden Jokowi telah menugaskan Wakil Presiden Jusuf Kalla memnenahi persoalan pengelolaan rencana tata…

Pendanaan Pembangunan Berbasis Pasar

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Ekonomi dan Industri   Saving and investment gap tetap menjadi isu penting dalam pembangunan. Dan gap…