Kepramukaan Membentuk Karakter Kebangsaan

NERACA

Pendidikan di Indonesia sedang gencar-gencarnya mensosialisasikan dan memasyarakatkan pendidikan kebangsaan sebagai satu bentuk cara demi mewujudkan cinta tanah air yang efektif untuk menuju negara Indonesia yang sejahtera

Berlatar dari degradasi moral yang ada di tengah-tengah masyarakat yang terjadi saat ini, telah mendorong pemerintah untuk mengonsep ulang sistem pendidikan yang diterapkan di Indonesia.

Oleh karena itu, Gerakan Pramuka sebagai organisasi mitra pemerintah, idealnya menjadi salah satu penopang penting dalam pembentukan mental moralitas kebangsaan kaum muda yang sangat strategis.

Dalam usianya yang sudah mencapai 51 tahun pada 14 Agustus 2012 lalu, Pramuka, suatu aktivitas pendidikan di luar lingkungan sekolah yang dikemas dalam bentuk kegiatan menarik dan menyenangkan dan dilakukan di alam terbuka ini memiliki tujuan akhir pembentukan watak, akhlak dan budi pekerti luhur.

14 Agustus 1961 atau 51 tahun yang lalu Gerakan Pramuka didirikan. Bapak pandu pramuka dunia adalah Lord Robert Baden Powell, sedangkan untuk di Indonesia adalah Sri Sultan Hamengkubuwono IX. Pramuka merupakan singkatan dari Praja Muda Karana, yang memiliki arti rakyat muda yang suka berkarya.

Pramuka membagi anggota ke dalam 4 tingkatan, yang meliputi Pramuka Siaga (7-10 tahun), Pramuka Penggalang (11-15 tahun), Pramuka Penegak (16-20 tahun) dan Pramuka Pandega (21-25 tahun).

Gerakan Pramuka didirikan sebagai penyelenggara pendidikan kepanduan Indonesia yang bertujuan untuk membina kaum muda dalam mencapai sepenuhnya potensi-potensi spiritual, sosial, intelektual dan fisiknya.

Sehingga dengan pramuka bisa membentuk kepribadian dan akhlak mulia kaum muda, menanamkan semangat kebangsaan, cinta tanah air dan bela negara bagi kaum muda, meningkatkan keterampilan kaum muda untuk siap menjadi anggota masyarakat yang bermanfaat, patriot dan pejuang yang tangguh, serta menjadi calon pemimpin bangsa yang handal pada masa depan.

Dengan konsep dan tujuan yang jelas seperti ini, maka sungguh tidak bijaksana jika kegiatan non formal ini tidak dimasukkan dalam kegiatan-kegiatan ekstrakulikuler di sekolah.

BERITA TERKAIT

Ketua MPR RI - Wawasan Kebangsaan Pemuda Harus Diperkuat

Zulkifli Hasan  Ketua MPR RI Wawasan Kebangsaan Pemuda Harus Diperkuat Palangkaraya - Ketua MPR RI Zulkifli Hasan mengatakan wawasan kebangsaan…

Kemenkop Dukung Kopdit Membentuk Holding Usaha

Kemenkop Dukung Kopdit Membentuk Holding Usaha NERACA Badung – Kementerian Koperasi dan UKM mengapresiasi langkah pembentukan holding usaha yang dilakukan…

Penguatan Karakter Tak Melulu Soal Akademis

      Usai ujian akhir semester, Martin seorang guru mata pelajaran sibuk menyiapkan nilai para siswanya. Selain nilai akademis,…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Sekolah Umum Tempat Tumbuhkan Radikalisme?

    Kementerian Agama menyebut radikalisme di dunia pendidikan justru tumbuh di sekolah umum dengan salah satu pemicunya waktu ajar…

15 Kepala Daerah Terima Penghargaan Kihajar

  15 Kepala Daerah di Indonesia menerima penghargaan Anugerah Kita Harus Belajar (Kihajar) 2017. Para kepala daerah ini terdiri dari…

237 SMK Terima Sertifikasi LSP-P1

      Sebanyak 237 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) menerima Sertifikat Lisensi Lembaga Sertifikasi Profesi Pihak 1 (LSP-P1) dari Badan…