Kepramukaan Membentuk Karakter Kebangsaan

NERACA

Pendidikan di Indonesia sedang gencar-gencarnya mensosialisasikan dan memasyarakatkan pendidikan kebangsaan sebagai satu bentuk cara demi mewujudkan cinta tanah air yang efektif untuk menuju negara Indonesia yang sejahtera

Berlatar dari degradasi moral yang ada di tengah-tengah masyarakat yang terjadi saat ini, telah mendorong pemerintah untuk mengonsep ulang sistem pendidikan yang diterapkan di Indonesia.

Oleh karena itu, Gerakan Pramuka sebagai organisasi mitra pemerintah, idealnya menjadi salah satu penopang penting dalam pembentukan mental moralitas kebangsaan kaum muda yang sangat strategis.

Dalam usianya yang sudah mencapai 51 tahun pada 14 Agustus 2012 lalu, Pramuka, suatu aktivitas pendidikan di luar lingkungan sekolah yang dikemas dalam bentuk kegiatan menarik dan menyenangkan dan dilakukan di alam terbuka ini memiliki tujuan akhir pembentukan watak, akhlak dan budi pekerti luhur.

14 Agustus 1961 atau 51 tahun yang lalu Gerakan Pramuka didirikan. Bapak pandu pramuka dunia adalah Lord Robert Baden Powell, sedangkan untuk di Indonesia adalah Sri Sultan Hamengkubuwono IX. Pramuka merupakan singkatan dari Praja Muda Karana, yang memiliki arti rakyat muda yang suka berkarya.

Pramuka membagi anggota ke dalam 4 tingkatan, yang meliputi Pramuka Siaga (7-10 tahun), Pramuka Penggalang (11-15 tahun), Pramuka Penegak (16-20 tahun) dan Pramuka Pandega (21-25 tahun).

Gerakan Pramuka didirikan sebagai penyelenggara pendidikan kepanduan Indonesia yang bertujuan untuk membina kaum muda dalam mencapai sepenuhnya potensi-potensi spiritual, sosial, intelektual dan fisiknya.

Sehingga dengan pramuka bisa membentuk kepribadian dan akhlak mulia kaum muda, menanamkan semangat kebangsaan, cinta tanah air dan bela negara bagi kaum muda, meningkatkan keterampilan kaum muda untuk siap menjadi anggota masyarakat yang bermanfaat, patriot dan pejuang yang tangguh, serta menjadi calon pemimpin bangsa yang handal pada masa depan.

Dengan konsep dan tujuan yang jelas seperti ini, maka sungguh tidak bijaksana jika kegiatan non formal ini tidak dimasukkan dalam kegiatan-kegiatan ekstrakulikuler di sekolah.

BERITA TERKAIT

Menjaga Nafas Kebangsaan dengan Pancasila

  Oleh : Torkis T. Lubis, Alumni KRA ke-56 Lemhanas Semangat kebangsaan di tanah air di tahun politik ini menghadapi…

FORUM KEBANGSAAN

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro (tengah) memberikan pemaparan dalam Dialog Forum Kebangsaan yang digelar oleh Universitas Indonesia, di…

ADKASI Dukung Jokowi Untuk Membentuk Badan Riset Nasional

ADKASI Dukung Jokowi Untuk Membentuk Badan Riset Nasional  NERACA Jakarta - Ketua Umum Asosiasi DPRD Kabupaten Seluruh Indonesia (ADKASI), Lukman…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Mahasiswa-Pemuda Deklarasi Anti-Terorisme

Belasan organisasi mahasiswa dan pemuda Indonesia yang tergabung dalam sebuah aliansi sepakat mendeklarasikan diri untuk bersatu melawan terorisme dan radikalisme…

Anak Jalanan akan Dilibatkan Dalam Asian Games

    Panitia Penyelenggara Asian Games 2018 (INASGOC) melibatkan anak jalanan dalam penyelenggaraan pesta multi-cabang olahraga tertinggi di Asia itu…

Moratorium Izin Perguruan Tinggi Baru Diperlukan - Orang Kaya Bikin Universitas

    Pertumbuhan orang kaya di Indonesia cukup besar. Dengan melimpahnya dana, tak ayal membuat mereka mencari penyaluran dana dengan…