Proyek CDM Atasi Global Warming

NERACA Perubahan iklim dengan pemanasan global (Global Warming), telah menjadi isu dunia. Musim panas yang panjang berakibat gagal panen, kekeringan dan punahnya beberapa habitat. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan penghematan energi listrik dan mulai menggunakan energi alternatif. Atmosfir inilah yang ditangkap manajemen PT Semen Gresik (SG) dalam mengaplikasikan proyek substitusi biomass SG dalam pertemuan stakeholder program mekanisme pembangunan bersih atau Clean Development Mechanism Project (CDM) di Dormitory-Tuban, (22/7) lalu. Keputusan SG dalam menerapkan CDM yaitu dengan mengimplementasikan alternative fuel berupa biomass atau bahan bakar re-newable resource, sebagai antisipasi terhadap isu global warming, adalah langkah tepat. Dengan menggunakan bahan bakar biomass berupa tongkol jagung, sekam padi, kulit kacang, serpihan kayu, sisa tembakau, dan lain-lain, merupakan wujud SG dalam turut serta mengatasi pemanasan global. Bahkan penggunaan bahan bakar alternatif tersebut akan turut memberdayakan perekonomian masyarakat sekitar daerah operasi SG dalam memasok bahan bakar alternatif tersebut. Penggunaan biomass, kelak diaplikasikan dalam proses pembakaran, tentu dengan prosentase pemakaian yang disesuaikan dengan tetap mengutamakan keberlangsungan operasi. Penggunaan biomass tidak akan mengganggu konsumsi biomass yang dimanfaatkan masyarakat. Terdapat tiga daerah pemasok yang diharapkan, yakni Tuban, Bojonegoro dan Lamongan. Dari ketiga daerah tersebut, hanya 56% biomassa yang akan dimanfaatkan. Ada tiga point positif yang dilakukan SG dalam pemanfaatkan biomassa. Pertama, mendukung pembangunan yang berkelanjutan yaitu: mengurangi bahan bakar fosil, kedua, bahan bakar lebih ramah lingkungan dan memanfaatkan biomass yang tidak terpakai, dan ketiga, tutur mengikutsertakan masyarakat yang pada gilirannya nanti akan meningkatkan perekonomian mereka. Beberapa program SGG dalam upaya mengurangi dampak dari pemanasan global, antara lain; pemakaian bahan bakar alternative, yaitu biomass (sekam padi) yang berbasis nabati, efisiensi energy, semakin kecil listrik yang dibangkitkan maka semakin kecil pula pemakaian bahan bakar, sehingga mampu mereduksi emisi CO2, dan CDM (Clean Development Mechanism).

BERITA TERKAIT

PTBA Bidik Pendapatan Tumbuh 20% di 2018 - Garap Proyek PLTU Mulut Tambang

NERACA Jakarta – Optimisme membaiknya harga tambang batu bara di tahun depan, menjadi sentimen positif bagi emiten tambang untuk memacu…

Humpuss Bidik Pendapatan Tumbuh 15% - Bergantung Pada Proyek Pemerintah

NERACA Jakarta – Masih menjanjikannya bisnis jasa angkutan laut tahun depan, seiring dengan membaiknya harga minyak dunia mendorong PT Humpuss…

Kontrak Baru Wika Beton Capai Rp 5 Triliun - Garap Proyek Besar

NERACA Jakarta – Menjelang tutup tahun, PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON) mencatat kontrak baru sebesar Rp 5 triliun per…

BERITA LAINNYA DI CSR

Implementasi Gerakan Donasi Kuota - Kini 100 Sekolah di Kaltim Terhubung Internet Cepat

Peduli pada peningkatan kualitas dunia pendidikan, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus menyalurkan kuota internet cepat yang terkumpul melalui…

Ajak Anak Indonesia Berprestasi - Indomilk Bantu Sarana Inspirasi di 50 Sekolah

Menggali potensi yang dimiliki para siswa berprestasi di Indonesia agar bisa unjuk gigi di mata dunia, PT Indolakto, anak perusahaan…

Telkomsel Berbagi Bersama 1200 Anak Yatim

Menyambut Natal 2017, Telkomsel wilayah operasional area Jabotabek Jabar menggelar rangkaian sejumlah kegiatan kepedulian dengan tema “Saatnya Berbagi dan Melayani”…