Proyek CDM Atasi Global Warming

NERACA Perubahan iklim dengan pemanasan global (Global Warming), telah menjadi isu dunia. Musim panas yang panjang berakibat gagal panen, kekeringan dan punahnya beberapa habitat. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan penghematan energi listrik dan mulai menggunakan energi alternatif. Atmosfir inilah yang ditangkap manajemen PT Semen Gresik (SG) dalam mengaplikasikan proyek substitusi biomass SG dalam pertemuan stakeholder program mekanisme pembangunan bersih atau Clean Development Mechanism Project (CDM) di Dormitory-Tuban, (22/7) lalu. Keputusan SG dalam menerapkan CDM yaitu dengan mengimplementasikan alternative fuel berupa biomass atau bahan bakar re-newable resource, sebagai antisipasi terhadap isu global warming, adalah langkah tepat. Dengan menggunakan bahan bakar biomass berupa tongkol jagung, sekam padi, kulit kacang, serpihan kayu, sisa tembakau, dan lain-lain, merupakan wujud SG dalam turut serta mengatasi pemanasan global. Bahkan penggunaan bahan bakar alternatif tersebut akan turut memberdayakan perekonomian masyarakat sekitar daerah operasi SG dalam memasok bahan bakar alternatif tersebut. Penggunaan biomass, kelak diaplikasikan dalam proses pembakaran, tentu dengan prosentase pemakaian yang disesuaikan dengan tetap mengutamakan keberlangsungan operasi. Penggunaan biomass tidak akan mengganggu konsumsi biomass yang dimanfaatkan masyarakat. Terdapat tiga daerah pemasok yang diharapkan, yakni Tuban, Bojonegoro dan Lamongan. Dari ketiga daerah tersebut, hanya 56% biomassa yang akan dimanfaatkan. Ada tiga point positif yang dilakukan SG dalam pemanfaatkan biomassa. Pertama, mendukung pembangunan yang berkelanjutan yaitu: mengurangi bahan bakar fosil, kedua, bahan bakar lebih ramah lingkungan dan memanfaatkan biomass yang tidak terpakai, dan ketiga, tutur mengikutsertakan masyarakat yang pada gilirannya nanti akan meningkatkan perekonomian mereka. Beberapa program SGG dalam upaya mengurangi dampak dari pemanasan global, antara lain; pemakaian bahan bakar alternative, yaitu biomass (sekam padi) yang berbasis nabati, efisiensi energy, semakin kecil listrik yang dibangkitkan maka semakin kecil pula pemakaian bahan bakar, sehingga mampu mereduksi emisi CO2, dan CDM (Clean Development Mechanism).

BERITA TERKAIT

Deddy Mizwar: Proyek Meikarta Bermasalah Sejak Awal

Deddy Mizwar: Proyek Meikarta Bermasalah Sejak Awal NERACA Jakarta - Mantan Wakil Gubernur Jawa Barat 2013-2018 Deddy Mizwar menyatakan proyek…

Atasi Tumpang Tindih Lahan, Kementerian dan Pemda Perlu Kerjasama

    NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution meminta kementerian/lembaga dan pemerintah daerah (pemda) dapat bekerja…

BJB Diminta Atasi Rentenir

      NERACA   Bandung - Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil meminta Bank BJB ikut melindungi masyarakat agar…

BERITA LAINNYA DI CSR

Konsisten Konservasi Hutan - APP Berhasil Tekan Dampak Kebakaran Hutan

Menyadari keberlanjutan bisnis usahanya tidak lepas dari menjaga kelestarian alam, Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas selalu konsisten melakukan…

Peduli Pendidikan Lewat UFE - PermataBank Berikan Advokasi Libatkan Komunitas

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan, PermataBank melalui program corporate social responsibility (CSR) menggelar Unite for Education (UFE) sebagai upaya…

Sejahterakan Petani di Kalimantan Selatan - BNI Bantu Program Kegiatan Padat Karya Tunai

Membangun fundamental ekonomi dari sektor pertanian terus ditingkatkan pemerintah. Namun implementasi tersebut tidak bisa lepas dari keterlibatan peran swasta dan…