Pemerintah Incar 2 juta Hektar Lahan - Percepatan Kedaulatan Pangan

NERACA

Jakarta – Demi tegaknya kedaulatan pangan, pemerintah sedang membentuk tim yang terdiri dari beberapa Kementrian dan Departemen yang terkait untuk mencari sekitar 2 juta hektar lahan untuk pencetakan sawah baru. “Saat ini sedang dibentuk tim lintas departemen yang akan mencari lahan baru untuk pertanian sebanyak total dua juta hektar,” kata Menteri Kordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa di Jakarta,10/7

Menurut Hatta, pembentukan tim yang terdiri dari beberapa kementerian dan departemen ini akan mampu menciptakan kedaulatan pangan dalam jangka panjang. Oleha karena itu, tim ini akan memberikan laporan paling lambat tiga bulan setelah terbentuk. “Jika tim sudah terbentuk, maka tim tersebut perlu memberikan laporan paling lambat tiga bulan,” tukasnya.

Sementara itu, Menteri Pertanian Suswono secara terpisah juga membenarkan pernyataan Menko Perekonomian tersebut. Karena itulah kerjasama antar departemen terkait perlu dirumuskan. Karena menyangkut juga masalah sinegisme. “Banyak departemen dan kementerian yang akan terlibat dalam tim tersebut, di antaranya adalah Kementerian Pertanian, Kementerian Dalam Negeri, Badan Pertanahan Nasional, dan juga Kementerian Pekerjaan Umum,” kata Suswono.

Lebih jauh Suswono menambahkan petani-petani lokal masih sulit berkembang atau menjadi sejahtera karena kekurangan lahan, sementara di saat yang bersamaan tanah produktif masih banyak. “Pencarian lahan pertanian ini juga sesuai dengan komitmen pemerintah untuk menjalankan reformasi agraria dan prioritas pembangunan yang ke lima,” jelas Suswono.

Sebelumnya Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) mendesak agar pemerintah tidak hanya mewujudkan ketahanan pangan namun juga kedaulatan pangan dengan cara memenuhi kebutuhan pangan dari produksi dalam negeri. “Angka impor masih tinggi,” kata Ketua Umum HKTI Oesman Sapta.

Dikatakan Oesman Sapta, untuk meningkatkan produksi pertanian maka pemerintah perlu menerapkan strategi, struktur, skill (keahlian), sistem, dan speed (kecepatan pencapaian) yang baik. “Karena itulah, maka diperlukan banyak factor penunjang pencapaian target tersebut,”pungkasnya. **bari

BERITA TERKAIT

IMF: Ekonomi RI Diprediksi Terus Membaik - KEMANDIRIAN PANGAN JAGA STABILITAS RUPIAH

Jakarta-International Monetary Fund (IMF) memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan akan terus membaik. Sementara itu, Institute for Development of Economic…

Adaro Energy Bagikan Dividen US$ 250 Juta

NERACA Jakarta - Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Adaro Energy Tbk (ADRO) memutuskan untuk membagikan dividen…

Chitose Targetkan Penjualan Rp 387 Miliar - Bidik Proyek Pemerintah

NERACA Jakarta – Memanfaatkan beberapa proyek pemerintah di sektor pendidikan dan kesehatan yang kenaikan anggaran yang cukup besar, emiten produsen…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Tak Lakukan Perbaikan Kebijakan, Target Pertumbuhan Sulit Dicapai

      NERACA   Jakarta - Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Mohammad Faisal memprediksi pertumbuhan ekonomi…

Ego Sektoral Antara Mendag dan Mentan Soal Impor Bawang Putih

  NERACA   Jakarta - Wakil Ketua Komisi IV DPR, Michael Wattimena menilai ada ego sektoral antara Menteri Pertanian Andi…

Teknologi Digital Jadi Peluang UMKM Kembangkan Akses Pasar

      NERACA   Jakarta - Ekonomi digital di tanah air yang sedang berkembang saat ini, memiliki potensi sebagai…