Pemerintah Incar 2 juta Hektar Lahan - Percepatan Kedaulatan Pangan

NERACA

Jakarta – Demi tegaknya kedaulatan pangan, pemerintah sedang membentuk tim yang terdiri dari beberapa Kementrian dan Departemen yang terkait untuk mencari sekitar 2 juta hektar lahan untuk pencetakan sawah baru. “Saat ini sedang dibentuk tim lintas departemen yang akan mencari lahan baru untuk pertanian sebanyak total dua juta hektar,” kata Menteri Kordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa di Jakarta,10/7

Menurut Hatta, pembentukan tim yang terdiri dari beberapa kementerian dan departemen ini akan mampu menciptakan kedaulatan pangan dalam jangka panjang. Oleha karena itu, tim ini akan memberikan laporan paling lambat tiga bulan setelah terbentuk. “Jika tim sudah terbentuk, maka tim tersebut perlu memberikan laporan paling lambat tiga bulan,” tukasnya.

Sementara itu, Menteri Pertanian Suswono secara terpisah juga membenarkan pernyataan Menko Perekonomian tersebut. Karena itulah kerjasama antar departemen terkait perlu dirumuskan. Karena menyangkut juga masalah sinegisme. “Banyak departemen dan kementerian yang akan terlibat dalam tim tersebut, di antaranya adalah Kementerian Pertanian, Kementerian Dalam Negeri, Badan Pertanahan Nasional, dan juga Kementerian Pekerjaan Umum,” kata Suswono.

Lebih jauh Suswono menambahkan petani-petani lokal masih sulit berkembang atau menjadi sejahtera karena kekurangan lahan, sementara di saat yang bersamaan tanah produktif masih banyak. “Pencarian lahan pertanian ini juga sesuai dengan komitmen pemerintah untuk menjalankan reformasi agraria dan prioritas pembangunan yang ke lima,” jelas Suswono.

Sebelumnya Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) mendesak agar pemerintah tidak hanya mewujudkan ketahanan pangan namun juga kedaulatan pangan dengan cara memenuhi kebutuhan pangan dari produksi dalam negeri. “Angka impor masih tinggi,” kata Ketua Umum HKTI Oesman Sapta.

Dikatakan Oesman Sapta, untuk meningkatkan produksi pertanian maka pemerintah perlu menerapkan strategi, struktur, skill (keahlian), sistem, dan speed (kecepatan pencapaian) yang baik. “Karena itulah, maka diperlukan banyak factor penunjang pencapaian target tersebut,”pungkasnya. **bari

BERITA TERKAIT

Asumsi.co Luncurkan Platform Donasi

    NERACA   Jakarta - Industri media di Indonesia kerap menghadapi tantangan untuk berinovasi. Perkembangan teknologi telah mengubah cara…

Tekan Pemburu Rente, Skema Impor Pangan Harus Diubah

  NERACA Jakarta - Ketua Badan Anggaran DPR RI MH Said Abdullah meminta pemerintah mengubah skema impor pangan dari sistem…

Kampanye Love Yourself, Esse Inginkan Anak Muda Bisa Mencintai Diri Sendiri

  NERACA Jakarta – KT&G Indonesia ingin memberikan insiprasi kepada anak muda Indonesia untuk menumbuhkan rasa mencintai diri sendiri dengan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Bhinneka.com Mantapkan Integrasi Kanal Pemasaran dan Teknologi

    NERACA     Jakarta ‒ Transformasi Bhinneka.Com menjadi business super-ecosystem merupakan sebuah keniscayaan. Perkembangan teknologi dan iklim bisnis…

Jokowi : Bangun Jalan Tol Jangan Tunggu IRR Tinggi

  NERACA Pekanbaru -  Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan bahwa pembangunan jalan tol yang kini dikebut oleh pemerintah, terutama untuk…

Pemerintah Siapkan Rp8,48 Triliun untuk Pembangunan Perumahan

  NERACA                      Jakarta – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengalokasikan dana pembangunan perumahan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja…