Agus Mulyana: Bisnis Bank Harus Dinamis

NERACA

Jakarta- Berkembang dinamisnya industri keuangan seiring dengan kemajuan teknologi, menuntut pelaku industri keuangan untuk adaptif dan inovatif bila tidak ingin ditinggal pasar. Hal inilah yang disampaikan direktur kepatuhan bank BJB yang sempat menjabat sebagai Plt direktur utama (Dirut) BJB, Agus Mulyana mengenai pengalamannya mengabdi selama nyaris tiga dekade pada bank kebanggaan masyarakat Jawa Barat dan Banten tersebut.

Agus Mulyana mengungkapkan, sikap adaptif terhadap perkembangan zaman menjadi kunci utama bisnis bank bjb yang berkelanjutan. Sikap tersebut konsisten dilakukan bank bjb melalui serangkaian inovasi, mulai dari digital banking melalui aplikasi mobile bjb Digi, optimalisasi pelayanan kepada publik, dan produk.

Tidak heran jika belum lama ini layanan ATM bank bjb didaulat sebagai Best Service and Best Active Terminal 2019 oleh ATM Bersama."Bisnis tidak dapat berjalan statis. Bisnis harus berjalan dinamis. Maka percepatan perubahan yang terjadi diluar harus selalu ditangkap. Kalau tidak, maka bank BJB akan tertinggal dan tidak akan sebesar seperti saat ini," ujar Agus Mulyana, kemarin.

Disampaikannya, inovasi tersebut tidak hadir sekejap mata, ragam cerita dan tantangan senantiasa menyertai langkah bank bjb hingga pada akhirnya berdiri sebagai salah satu perbankan terkemuka di Indonesia. Dirinya bercerita, bergabung di bank bjb pada tahun 1991 dan perubahan yang dirasakan dimulai ketika adanya kebijakan baru dari manajemen. “Berubah dalam arti menginginkan bisnis yang lebih maju dan fleksibel. Sehingga perlu mengubah pola pikir pegawai menjadi lebih baik. Itu dimulai dengan perubahan logo bank BJB pada tahun 1992,"kata Agus Mulyana.

Logo disini tidak hanya berbicara perihal identitas dan desain. Lebih dari itu karena merupakan alat komunikasi visual yang mengandung makna filosofi serta mencerminkan visi misi perusahaan. Artinya, dengan mengganti logo maka senantiasa akan mengubah seluruh tatanan dan budaya organisasi. "Perubahan logo akan mengubah cara pandang seseorang pada citra sebuah lembaga. Selain itu juga menjadi salah satu strategi marketing paling efektif untuk memperkenalkan kembali keberadaan suatu korporasi dan itu sangat penting," ujar Agus Mulyana.

Lima tahun berselang, transformasi kembali digelorakan bank bjb dalam rangka mengikuti perkembangan perekonomian dan perbankan melalui perubahan bentuk hukum dari Perusahaan Daerah (PD) menjadi Perseroan Terbatas (PT) hingga akhirnya menjadi perusahaan terbuka dengan mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI).

BERITA TERKAIT

Gandeng Kerjasama HIPMI - ModalSaham Siap Bawa Perusahaan IPO

NERACA Jakarta – Dukung pertumbuhan industri pasar modal dengan mengajak pelaku usaha go public, ModalSaham sebagai perusahaan starup akan menggandeng…

Produksi Nikel Vale Indonesia Terkoreksi 6,81%

NERACA Jakarta –Besarnya potensi kenaikan permintaan nikel di pasar, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) terus memacu produksi nikel, meskipun di…

Progres Pabrik di Sumses Capai 30% - Buyung Poetra Perbesar Kapasitas Produksi Beras

NERACA Jakarta – Meskipun tengah dihadapkan pada kondisi musim kemarau yang berkepanjangan, emiten produsen beras PT Buyung Poetra Sembada Tbk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Percepat Dokumentasi Kredit - Bank BTN Luncurkan Web e-Mitra Operation

Dalam rangka meningkatkan kualitas kredit dan layanan kepada debitur, khususnya debitur Kredit Pemilikan Rumah (KPR), PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

Lagi, BUMI Bayar Cicilan Utang US$ 31,8 Juta

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang untuk menjaga pertumbuhan bisnis dan kesehatan keuangan, PT Bumi Resources Tbk (BUMI) membayar cicilan…

Targetkan Penjualan Rp 400 Miliar - Itama Ranoraya Perkuat Jaringan di Enam Kota

NERACA Jakarta – Keputusan pemerintah menaikkan iuran BPJS Kesehatan diharapkan bisa membawa dampak positif terhadap kinerja keuangan PT Itama Ranoraya…