Logindo Catatkan Utang US$ 106,98 Juta

NERACA

Jakarta – Emiten pelayaran, PT Logindo Samudramakmur Tbk (LEAD) mencatatkan utang dalam bentuk valuta asing (valas) hingga 30 Juni 2019 sebesar US$ 106,98 juta, € 29.520 dan S$ 46.310,”Sehubungan dengan surat edaran Bapepam serta surat edaran ketua Bapepam, dengan ini kami sampaikan laporan data utang yang berakhir pada 30 Juni 2019,"kata Presiden Direktur LEAD, Eddy Kurniawan Logam dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (10/7).

Dari sejumlah utang tersebut, sebanyak US$ 10,29 juta dari total utang dalam bentuk dollar AS jatuh tempo pada tahun ini. Demikian juga untuk utang € 29.520 dan S$ 46.310 jatuh tempo pada tahun ini. Sisanya, sebanyak US$ 44,74 juta jatuh tempo pada tahun depan, sebanyak US$ 6,68 juta jatuh tempo pada tahun 2021. Untuk utang yang jatuh tempo lebih dari tahun 2021 sebanyak US$ 45,27 juta.

LEAD berencana akan melakukan pembayaran tersebut pada bulan ini sebanyak US$ 6,39 juta, EUR 29.520 dan US$ 46.310.Dengan demikian, utang LEAD dalam bentuk euro dan dollar Singapura akan dilunasi seluruhnya pada bulan ini.Terkait dengan utang dalam bentuk dollar AS yang belum rampung, LEAD berencana melunasi sebanyak US$ 3,89 juta pada semester II-2019

Adapun, pada kuartal I-2019 LEAD membukukan kerugian sebesar US$ 3,69 juta. Kerugian tersebut turun 9,77% dari periode yang sama tahun sebelumnya yang mencatatkan rugi US$ 4,09 juta. Tahun ini, perusahaan menargetkan utilisasi kapal dapat mencapai 70%. Dalam 3 tahun terakhir, perseroan fokus meningkatkan operasional kapal-kapal yang dimiliki.

Sekretaris Perusahaan Logindo Samudramakmur, Adrianus Iskandar pernah bilang, perseroan menggenjot utilisasi kapal untuk meningkatkan pemasukan, melalui keterlibatan pada tender-tender yang berjalan. Disampaikannya, perseroan akan fokus mengoperasionalkan armada sehingga belum berencana menambah kapal. Untuk tahun ini, perseroan mempersiapkan belanja modal hanya untuk perawatan kapal ataudockingyaitu sebesar US$2 juta.

Meski lebih optimistis dengan iklim usaha pada 2019, Adrianus menyampaikan sektorsupport vesselpengangkutan migas seperti yang ditekuni perseroan menghadapi tantangan yaitu persaingan yang cukup ketat. Hal tersebut membuat harga sewa kapal masih tertekan meski permintaannya meningkat.“Oleh karena itu untuk kontrak dengan kapal-kapal baru juga masih sulit,” ungkap Adrianus.

BERITA TERKAIT

Gandeng Kerjasama HIPMI - ModalSaham Siap Bawa Perusahaan IPO

NERACA Jakarta – Dukung pertumbuhan industri pasar modal dengan mengajak pelaku usaha go public, ModalSaham sebagai perusahaan starup akan menggandeng…

Produksi Nikel Vale Indonesia Terkoreksi 6,81%

NERACA Jakarta –Besarnya potensi kenaikan permintaan nikel di pasar, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) terus memacu produksi nikel, meskipun di…

Progres Pabrik di Sumses Capai 30% - Buyung Poetra Perbesar Kapasitas Produksi Beras

NERACA Jakarta – Meskipun tengah dihadapkan pada kondisi musim kemarau yang berkepanjangan, emiten produsen beras PT Buyung Poetra Sembada Tbk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sukseskan Target SDGs - BEI Perkuat Kemitraan Antar Perusahaan

NERACA Jakarta - Dalam rangka menyukseskan kemitraan strategis antar perusahaan di Indonesia, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan terus terbuka…

Kantungi Pinjaman BCA Rp 624 Miliar - Dharma Satya Terus Perluas Pembangunan Pabrik

NERACA Jakarta – Musim kemarau yang berkepanjangan, ditambah kondisi harga komoditas yang masih lesu tidak menyurutkan recana PT Dharma Satya…

Bisnis Pembiayaan CNAF Tumbuh 93,3%

NERACA Jakarta- Kendatipun bisnis otomotif diprediksi masih akan lesu hingga akhir tahun, hal tersebut tidak memberikan dampak bagi bisnis pembiayaan…