Bayan Resouces Bagi Dividen US$ 300 Juta

Perusahaan tambang, PT Bayan Resources Tbk (BYAN) membagikan dividen kepada pemegang saham sebesar US$300 juta atau sekitar 59,94% dari laba bersih yang dikantongi perseroan pada 2018. Nilai itu diputuskan dalam rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) tahun buku 2018 di Jakarta, kemarin.

Dengan demikian, perserooan membagikan US$0,09 per lembar. Kemudian sisa laba bersih dijadikan laba ditahan. Sebagai catatan, Bayan Resources mengantongi pendapatan US$1,67 miliar pada 2018. Realisasi itu naik 57,09% dari US$1,06 miliar pada 2017. Akan tetapi, beban pokok pendapatan perseroan tercatat naik lebih tinggi secara tahunan pada 2018. Jumlah yang dikeluarkan naik dari US$513,79 juta pada 2017 menjadi US$829,78 juta pada 2018.

Dengan demikian, BYAN membukukan laba kotor US$846,92 juta pada 2018. Nilai itu naik 52,99% dari US$553,57 juta pada 2017. Dari situ, laba bersih yang dikantongi perseroan senilai US$500,43 juta pada 2018. Pencapaian itu tumbuh 56,48% dari realisasi US$319,81 juta pada 2017.

Di sisi lain, BYAN tercatat memiliki total liabilitas US$472,79 juta pada akhir 2018. Jumlah tersebut naik 26,69% dari US$373,20 juta pada 2017. Sementara itu, total ekuitas naik lebih tinggi yakni 31,51% secara tahunan pada tahun lalu. Total ekuitas naik dari US$515,60 juta pada akhir 2017 menjadi US$678,07 juta per akhir tahun lalu.

Adapun, total aset yang dimiliki oleh BYAN tumbuh 29,48% dari US$888,81 juta pada akhir 2017 menjadi US$1,15 miliar per 31 Desember 2018.

BERITA TERKAIT

Investasikan Dana Rp 87,68 Miliar - Unitras Borong 22,6 Juta Saham Saratoga

NERACA Jakarta -PT Unitras Pertama memborong 22,6 juta saham PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG) untuk investasi. Dalam siaran persnya…

Moratorium Hutan, Pemerintah Justru Terbitkan Izin 18 Juta Hektar

  NERACA Jakarta - Kepala Departemen Advokasi Eksekutif Nasional Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi), Zenzi Suhadi, menyayangkan sikap pemerintah yang…

RI Catat Potensi Transaksi US$ 70,03 Juta di Selandia Baru

NERACA Jakarta – Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Arlinda menyampaikan, kegiatan penjajakan kesepakatan dagang (one-on-one business matching) yang…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Volume Penjualan Terkoreksi 5,58% - Astra Terus Pacu Penjualan di Semester Kedua

NERACA Jakarta – Lesunya bisnis otomotif di paruh pertama tahun ini memberikan dampak terhadap bisnis otomotif PT Astra International Tbk…

Hartadinata Akuisisi Perusahaan E-Commerce

Kembangkan ekspansi bisnisnya, PT Hartadinata Abadi Tbk (HRTA) pada tanggal 15 Juli 2019 menandatangani akta perjanjian penyertaan modal yang pada…

Kasus Hukum Menimpa Tiga Pilar - Investor Ritel Minta Kepastian Hukum

NERACA Jakarta – Kisruh sengketa manajamen PT Tiga Pilar Sejahtera Tbk (AISA) masih menyisakan masalah bagi para investor, khususnya investor…