Macetnya Regenerasi Bidang Pertanian

NERACA

Jakarta - Direktur Jenderal Sumber Daya Iptek Dikti (SDID) Kemenristekdikti Prof Ali Ghufron Mukti mengatakan regenerasi bidang pertanian agak macet dibandingkan bidang lainnya. "Berbicara pertanian tidak hanya mengenai lahan pertanian, juga sumber daya manusianya. Usia petani makin bertambah, karena regenerasinya agak macet," ujarnya dalam seminar nasional mengenai ketahanan pangan di Jakarta, Senin (18/3).

Menurut dia, jika orangtuanya dokter maka anak itu ingin menjadi dokter, begitu juga jika orangtuanya dosen maka anak itu ingin menjadi dosen. Lain halnya dengan petani, yang mana anaknya belum tentu mau menjadi petani. "Lulusan perguruan tinggi bidang pertanian pun, begitu lulus tidak jadi petani tetapi jadi bankir," tambahnya.

Untuk meningkatkan SDM di bidang pertanian, Kemenristekdikti mewacanakan akan adanya pendampingan terhadap mahasiswa pertanian, seperti adanya kewajiban magang seperti halnya mahasiswa kedokteran.

Menurut dia, para petani di era revolusi industri 4.0 membutuhkan pendampingan dan transfer teknologi serta pengetahuan, sehingga petani bisa memproduksi pangan secara tajam karena merasa ada yang mendampingi. "Ini yang belum terjadi saat ini. Sehingga dalam diskusi publik ini, kami akan membuat buku bagaimana program studi di perguruan tinggi bisa mengacu buku ini." terangnya.

Menurut dia, harus ada semacam keberpihakan bahwa menjadi petani kedepan itu menarik. Kalau tidak jadi kebijakan, makan komitmen akan hal itu harus ada. "Sehingga kalau menjadi petani tidak menarik, maka makin lama akan habis sekolah di bidang pertanian dan lulusannya tidak bekerja di pertanian. Ini sangat disayangkan karena kita sangat membutuhkan SDM di bidang pertanian," jelas dia.

Badan Pusat Statistik (BPS) melansir, pekerja di sektor pertanian tercatat 35,7 juta orang atau 28,79 persen dari jumlah penduduk bekerja 124,01 juta jiwa. Sementara di tahun lalu, jumlah pekerja sektor pertanian di angka 35,9 juta orang atau 29,68 persen dari jumlah penduduk bekerja 121,02 juta orang.

Namun, Kepala BPS Suhariyanto bilang, hal ini merupakan kondisi yang wajar. Sebab, pekerja sektor pertanian ingin mencari penghidupan yang lebih layak sehingga memutuskan untuk berhenti bertani. Namun, ada yang berhasil mendapatkan pekerjaan baru, tapi ada pula yang masih menjadi pengangguran.

Selain itu, eks petani kadang harus rela merantau ke kota demi mencari pekerjaan yang lebih layak. Sayangnya, mereka tidak segera mendapat pekerjaan, sehingga memberatkan angka pengangguran di kota. Ia mencontohkan provinsi Banten yang memiliki tingkat pengangguran 8,52 persen karena banyak pendatang yang ingin bekerja di sektor industri, tetapi tak terserap. "Fenomena ini sebetulnya wajar. Kalau ada transformasi ekonomi, seharusnya tenaga kerja pertanian ini berkurang. Tapi ini memberatkan prekonomian," imbuh dia.

BERITA TERKAIT

Pemprov Jabar-Maluku Utara Sepakati Kerja Sama 25 Bidang

Pemprov Jabar-Maluku Utara Sepakati Kerja Sama 25 Bidang NERACA Bandung - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) dan Pemprov Maluku…

Lahan Pertanian Beririgasi Teknis Tak Terdampak Kekeringan

  NERACA Jakarta – Dirjen Sumber Daya Air Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Hari Suprayogi mengatakan lahan pertanian…

Sektor Primer - Perlindungan Varietas Tanaman dan Pertanian untuk Bisnis Disorot

NERACA Bogor - Indonesia for Global Justice (IGJ) bersama Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP) dan BEM KM Institut Pertanian…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

LIPI : UU Sisnas Iptek Lompatan Besar Dunia Iptek

    NERACA   Jakarta - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia optimistis keberadaan Undang-undang Sistem Nasional Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (UU…

Sky Energy Luncurkan Produk Teringan di Dunia - Pembangkit Tenaga Surya

      NERACA   Jakarta - Kebutuhan akan listrik semakin meningkat seiring berkembangnya teknologi. Pada 2019, kebutuhan listrik dunia…

Dua Tantangan Perpajakan Di Era Ekonomi Digital

    NERACA   Jakarta - Direktur Jenderal Pajak Robert Pakpahan mengungkapkan terdapat dua tantangan utama yang harus dihadapi Direktorat…