Kemendag Persiapkan Pasar Punya "Marketplace" Sendiri

NERACA

Jakarta – Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) mempersiapkan agar pasar rakyat dapat masuk ke ekosistem daring melalui laman pemasaran digital atau marketplace sendiri guna memasarkan produk-produk pasar secara daring.

Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita mengatakan upaya ini dilakukan sesuai instruksi Presiden yang meminta adanya ekosistem daring di pasar rakyat sehingga konsumen mendapatkan bahan pangan dari akses yang sama.

"Presiden mengingatkan pentingnya mempersiapkan pelaku pasar rakyat dalam menghadapi era digital. Untuk itu, Presiden meminta Kemendag mempersiapkan ekosistem daring bagi pasar-pasar rakyat sehingga memiliki laman pemasaran dan platform pemasaran digital," kata Enggar pada Penutupan Rapat Kerja Kementerian Perdagangan di Jakarta, pekan lalu, sebagaimana disalin dari Antara.

Enggar menekankan pentingnya mempersiapkan pelaku pasar dalam menghadapi era digital, mengingat pasar rakyat menjadi urat nadi dan ujung tombak perekonomian Indonesia. Menurut dia, masuknya pasar rakyat ke ekosistem daring juga memungkinkan pemerintah dapat memantau stok dan harga komoditas di setiap pasar secara nasional. Data tersebut juga dapat diintegrasikan dengan data produksi.

Sebelumnya, Enggar juga mengatakan pembuatan aplikasi dengan menggandeng Asosiasi E-commerce Indonesia (IdEA) dan perusahaan rintisan atau start-up untuk membangun ekosistem perdagangan daring di pasar rakyat.

Selain daring, Presiden juga menginstruksikan untuk segera memperbaiki ekosistem luring bagi produk-produk dalam negeri yang dihasilkan perajin, petani, maupun nelayan, mulai dari perbaikan kemasan, pelabelan, hingga branding.

Oleh karena itu, perlu dilakukan peningkatan nilai tambah dengan memperhatikan citra dan kemasan produk, sehingga omzet penjualan para pedagang di pasar rakyat akan meningkat.

Ketiga hal tersebut, menurut Presiden, adalah yang menjadi kelemahan UMKM di Indonesia. Jika pasar rakyat sudah terhubung dengan ekosistem digital, kekuatannya akan sangat besar. "Online itu suatu keniscayaan yang tidak bisa kita hindari. Pasar rakyat kalau tidak dikembangkan akan menjadi persoalan sosial bagi kita," kata Enggar.

Ada pun sepanjang 2015-2018, Kementerian Perdagangan telah membangun dan merevitalisasi 4.211 pasar rakyat dan ada 1.037 pasar yang akan terus diselesaikan pada tahun ini.

Kementerian Perdagangan berupaya menyempurnakan data perdagangan di pasar, mengingat pendataannya saat ini masih kurang lengkap. Demikian disampaikan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita usai menggelar Forum Group Discussion (FGD) bersama para mantan menteri perdagangan di Kantor Kemendag. "Jadi, memang data masih menjadi persoalan besar, tapi harus bisa kita dapatkan," kata Mendag Enggar di Jakarta, disalin dari Antara.

Enggar menyampaikan hal tersebut merupakan masukan dari mantan Wakil Menteri Perdagangan Bayu Khrisnamurti yang hadir dalam FGD tersebut. Sementara itu, Bayu mengatakan, pemerintah membutuhkan sebuah teknologi untuk memonitor bukan hanya harga barang di pasar tradisional, namun juga memantau pergerakan arus barang yang ada di pasar tersebut. "Karena sampai sekarang kita sangat sulit membuat kebijakan yang komprehensif untuk pasar dalam negeri, karena tidak ada datanya," ungkap Bayu.

Menurut Bayu, data tersebut perlu mencakup perdagangan, mengingat data produksi yang ada tidak selalu sama dengan realitas perdagangan. "Jadi bayangkan, kalau ada 5.200 pasar direvitalisasi dan itu dilengkapi dengan mekanisme untuk memantau arus barang tadi, maka itu akan menjadi instrumen yang luar biasa bagus," tukas Bayu.

Pengamat ekonomi Ahmad Heri Firdaus mengatakan upaya pemerintah melakukan revitalisasi pasar tradisional merupakan langkah tepat untuk menggeliatkan kembali kegiatan ekonomi rakyat. Ahmad menyatakan revitalisasi ini tidak hanya menarik minat masyarakat untuk berbelanja, namun juga meningkatkan akses masyarakat terhadap kebutuhan belanja. "Kaitannya pertama, menarik kembali konsumen-konsumen supaya mau belanja ke pasar. Kemudian juga meningkatkan akses masyarakat terhadap kebutuhan utama," kata Ahmad.

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) ini menjelaskan saat ini masyarakat cenderung menyukai untuk berbelanja di tempat yang nyaman. Oleh karena itu, tambah Ahmad, perbaikan fasilitas pasar tradisional diperlukan agar pasar rakyat tidak sepi pembeli dan kegiatan ekonomi terutama UMKM makin berkembang luas. "Kalau pasarnya sudah langka terus sudah banyak yang rusak sana-sini, ini perlu ditingkatkan kembali dan diperluas kapasitasnya," katanya.

BERITA TERKAIT

ExRaya Jadi Bursa Kripto Pertama Indonesia yang Memproduksi Koinnya Sendiri

ExRaya Jadi Bursa Kripto Pertama Indonesia yang Memproduksi Koinnya Sendiri NERACA Jakarta - Ditujukan ke Asia Tenggara, yang mana minat…

Realisasi Kontrak Capai 48,19% - Waskita Beton Genjot Ekspansi Pasar Eksternal

NERACA Jakarta - Pada Juli 2019, PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) mendapatkan kontrak baru yang berasal dari pasar eksternal…

Produk UMKM di Tengah Pasar Global

Oleh : Agus Yuliawan Pemerhati Ekonomi Syariah Usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) selama ini dikenal dalam tahan banting terhadap…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Pasar Non Tradisional - Indonesia Akan Perkuat Kerja Sama Perdagangan Dengan Afrika

NERACA Jakarta – Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menegaskan akan terus berupaya membuka akses pasar produk-produk Indonesia ke pasar non-tradisional, khususnya…

Kebijakan Diskon Rokok Dinilai Hambat Visi Pemerintah Tingkatkan SDM Unggul

NERACA Jakarta – Pemerintah Indonesia memiliki visi membangun kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) sehingga dapat menjadi pondasi dalam meningkatkan perekonomian…

Ekspor Obat Hewan Tembus Rp26 Triliun Sejak 2015

NERACA Jakarta – Kementerian Pertanian (Kementan) mencatat rekomendasi ekspor produk peternakan sejak 2015 sampai semester I 2019 sebesar Rp38,39 triliun…