Kiat Retail Tradisional Raih Sukses dengan Semangat #AYOBERUBAH

Kiat Retail Tradisional Raih Sukses dengan Semangat #AYOBERUBAH

NERACA

Jakarta - Transformasi industri retail di Indonesia terus berubah secara cepat. Perubahan ini penting untuk dihadapi dan diantisipasi agar para peretail tradisional dapat berkinerja baik dan bertahan. Tantangan-tantangan ini perlahan mulai memberikan dampak dan mutlak menjadi pekerjaan rumah bagi berbagai pihak termasuk pemerintah juga pihak swasta.

Menyadari pentingnya kolaborasi dalam memberdayakan pelaku retail tradisional agar dapat beradaptasi dan berkembang di era baru ini, PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna) bersama Inti Graha Human Capital (IGHC) menyelenggarakan seminar bertajuk “How to Sustain in Disruptive Era” hari Selasa (18/12) di SMESCO Building, Jakarta Selatan.

Seminar retail ini merangkul lebih dari 600 pelaku UKM di wilayah Jabodetabek, khususnya pelaku retail tradisional yang tergabung dalam Sampoerna Retail Community (SRC) di Jakarta.“Era digital menuntut semua pelaku usaha untuk kreatif dan inovatif. Ada yang siap, tapi pasti ada juga yang belum siap dengan perubahan ini. Tugas kita sebagai pemangku kepentingan industri adalah bersama-sama memberdayakan para pelaku UKM, khususnya retail tradisional, melalui pembekalan ilmu dan pengembangan kapabilitas,” ujar Chandra Gregorius, Certified Professional Coach dari IGHC.

Chandra Gregorius menambahkan, era digital menuntut semua pelaku usaha untuk kreatif dan inovatif.

Hadir sebagai salah satu pembicara dalam seminar ini adalah Joko Fitra, pemilik toko SRC asal Kebumen, Jawa Tengah yang telah sukses membangun usahanya. Ia menyambut baik kolaborasi lintas pemangku kepentingan demi mencapai tujuan bersama yakni mempersiapkan retail tradisional dalam menghadapi tantangan zaman, khususnya terkait persaingan ketat dengan sektor retail modern.

“Semangat #AyoBerubah yang diangkat dalam diskusi sangat menginspirasi kami para pelaku retail tradisional. Kami yakin melalui strategi dan pembinaan yang tepat, usaha kami bisa bertahan, bahkan bertumbuh secara positif,” ujar Joko Fitra.

Pembangunan kapabilitas menjadi kunci sukses program pemberdayaan UKM secara berkelanjutan dan sebagai salah satu mitra UKM Indonesia dalam pengembangan usaha, Sampoerna telah merintis program SRC selama lebih dari sepuluh tahun. Di tahun 2018, lebih dari 60.000 toko retail tradisional dari Sabang hingga Merauke sudah bergabung menjadi anggota.

Menurut Henny Susanto, Kepala Urusan Pengembangan Bisnis Komersial Sampoerna, peran pihak swasta adalah kunci dalam pendampingan bagi para pelaku UKM untuk memiliki daya saing tangguh di era disruptive seperti saat ini.

Dengan semangat #AyoBerubah lebih dari 400 anggota SRC pilihan yang berasal dari kawasan DKI Jakarta hadir berpartisipasi dalam seminar hari ini. Tidak hanya memperoleh pengetahuan kewirausahaan baru, mereka diharapkan mampu mengembangkan usahanya dan bertahan di masa datang.

“Kami di Sampoerna percaya bahwa mitra-mitra retail tradisional dapat dikembangkan lebih jauh lagi melalui strategi yang tepat. Untuk itu, Sampoerna mengajak para anggota SRC untuk mengambil manfaat sebesar-besarnya dari seminar ini khususnya memperoleh ilmu dan bekal dalam memastikan keberlangsungan usaha mereka. Harapan kami, apa yang dilakukan Sampoerna dapat menggali potensi para pelaku UKM Indonesia,” tutup Henny. Mohar

BERITA TERKAIT

Kemenperin Gelar Workshop Digital Marketing IKM LMEA - Dukung Peningkatan IKM

Kemenperin Gelar Workshop Digital Marketing IKM LMEA Dukung Peningkatan IKM NERACA Sukabumi – Guna mendukung pemasaran produk Industri Kecil Menengah…

76 Desa di Sumatera Selatan Ajukan Pemekaran

76 Desa di Sumatera Selatan Ajukan Pemekaran   NERACA Palembang - Sebanyak 76 desa di Sumatera Selatan mengajukan pemekaran ke Gubernur…

Pemulung dan Industri Daur Ulang Terancam Kebijakan Larangan Plastik

Pemulung dan Industri Daur Ulang Terancam Kebijakan Larangan Plastik NERACA Jakarta – Sebanyak 100 persen sampah plastik bisa didaur ulang…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Lulusan LP3I Cepat Diserap Dunia Kerja

Lulusan LP3I Cepat Diserap Dunia Kerja NERACA Jakarta - Lembaga Pendidikan dan Pengembangan Profesi Indonesia (LP3I) yang sudah berusia 30…

DPRD Jabar: Peran Balai Pengujian dan Sertifikasi Mutu Belum Maksimal

DPRD Jabar: Peran Balai Pengujian dan Sertifikasi Mutu Belum Maksimal   NERACA Bandung - Komisi II DPRD Jawa Barat (Jabar) menilai…

Pekan Ini, Harga Telur Ayam Kembali Naik - KOTA SUKABUMI

Pekan Ini, Harga Telur Ayam Kembali Naik KOTA SUKABUMI NERACA Sukabumi - Komoditas telur ayam negeri terus kembali alami penaikan…