Bank Mandiri Kantungi Laba Rp 12,2 Triliun

NERACA

Jakarta – Semester pertama 2018, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) mencatatkan laba bersih Rp 12,2 triliun. Angka ini naik 28,7% dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp 9,5 triliun,”Perolehan ini disebabkan oleh perbaikan yang positif dibanding tahun sebelumnya, meskipun ada ketidakpastian global,”kata Direktur Bank Mandiri, Hery Gunardi di Jakarta, kemarin.

Pertumbuhan laba Bank Mandiri terutama didorong fee based income sebesar Rp12,9 Triliun, atau tumbuh 18,1% secara tahunan (YoY) yang diiringi dengan penurunan biaya CKPN 15,4% (YoY).

Selain itu, biaya operasional berhasil terus ditekan dan hanya tumbuh satu digit berkat penerapan prinsip efisiensi secara konsisten di seluruh proses bisnis.

Bila dirinci, fee based income Bank Mandiri masih didominasi oleh provisi dan komisi yang mencapai Rp 6,12 triliun atau naik 3,8% yoy. Disusul oleh pendapatan lainnya yang tajam 60% dari Rp 2,92 triliun menjadi Rp 4,68 triliun per akhir Juni 2018. Disamping itu, transaksi valas Bank Mandiri juga ikut menopang kenaikan fee based income dengan pertumbuhan mencapai 14,5% yoy mejadi Rp 1,53 triliun.

Di sisi lain, pendapatan bunga bersih (NII) Bank Mandiri tercatat tumbuh tipis pada akhir semester I-2018 menjadi Rp 26,56 triliun atau hanya tumbuh 3,4% dari periode yang sama tahun lalu. Pendapatan bunga tercatat hanya tumbuh di bawah 1% menjadi Rp 38,82 triliun. Meski begitu, beban bunga tercatat menurun sebesar 8,8% pada paruh pertama tahun ini menjadi Rp 12,25 triliun dari periode sebelumnya Rp 13,43 triliun.

Dari sisi intermediasi, total kredit yang disalurkan Bank Mandiri tercatat tumbuh di level 11,8% yoy menjadi Rp 762,5 triliun.Di samping itu, Bank Mandiri juga secara konsisten terus memperbaiki kualitas kredit produktif, antara lain melalui strategi collection yang efektif. Rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) gross 3,13% dan margin bunga bersih atau nett interest margin (NIM) turun dari 5,88% jadi 5,7%. Hingga kuartal II-2018, Bank Mandiri berhasil salurkan kredit Rp 762,5 triliun atau tumbuh 11,8%. Adapun DPK tumbuh 5,5% menjadi Rp 803 triliun.

Hery melanjutkan, bisnis Bank Mandiri senantiasa berorientasi pada penciptaan nilai tambah. Hal ini terlihat dari komposisi portofolio kredit dimana 78,2% bersifat produktif, dan hanya 21,8% yang bersifat konsumtif. Hingga Juni 2018, penyaluran kredit investasi Bank Mandiri mencapai Rp206,4 triliun, tumbuh 7,2% secara yoy, sedangkan kredit modal kerja naik 9,8% menjadi Rp 318,5 triliun,”Pada triwulan II-2018, dana murah Bank Mandiri mencapai Rp 519 triliun dengan rasio dana murah terhadap total DPK tercatat sebesar 64,60%, nilai tersebut meningkat 20 bps dibandingkan periode yang sama tahun lalu," kata Hery.

Disampaikannya, pertumbuhan itu ditopang oleh peningkatan tabungan sebesar Rp 25,9 triliun menjadi Rp 332,1 triliun, dan kenaikan giro sebesar Rp 2,7 triliun menjadi Rp 186,7 triliun. Sedangkan biaya dana Bank Mandiri non-konsolidasi juga berhasil diturunkan menjadi 2,63% dari posisi akhir Juni tahun lalu yang mencapai 2,93%.

BERITA TERKAIT

Laba Bersih Bersih MNC Studio Tumbuh 49% - Ditopang Rating Tinggi dan Iklan

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2018, PT MNC Studios International Tbk (MSIN) mencatatkan laba bersih Rp168,1 miliar atau naik…

10 Poin Hasil Pleno Development Committe IMF-World Bank

      NERACA   Bali - Development Committee (DC), perkumpulan menteri dan pejabat sektor keuangan seluruh dunia, melakukan pertemuan…

Wapres Harap Bank Pembangunan Jadi Investor Jangka Panjang

    NERACA   Bali - Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta sejumlah bank pembangunan dunia, seperi Bank Dunia (WB), Bank…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Bersama WIKA dan Summarecon - MUN Ikut Konsorsium Tol Dalam Kota Bandung

NERACA Jakarta - PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) lewat anak usahanya PT Margautama Nusantara (MUN) bersama PT Wijaya Karya (Persero)…

Pendapatan Bali Towerindo Tumbuh 42%

NERACA Jakarta - Di kuartal tiga 2018, PT Bali Towerindo Sentra Tbk (BALI) membukukan kenaikan pendapatan usaha 42% menjadi Rp…

Pefindo Beri Peringkat AA- Chandra Asri

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan rating untuk PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) pada idAA-. Outlook rating TPIA stable. Rating…