Pemilu Diyakini Dapat Berikan Dampak Positif ke Pertumbuhan Ekonomi

Pemilu Diyakini Dapat Berikan Dampak Positif ke Pertumbuhan Ekonomi
NERACA
Jakarta - Kepala ekonom PT Bank Central Asia Tbk (BCA) David Sumual meyakini penyelenggaraan pemilihan umum (pemilu) serentak tahun depan akan berdampak positif kepada pertumbuhan ekonomi 2024. David memprediksi gelaran pemilu akan berkontribusi sebesar 0,15 persen hingga 0,25 persen pertumbuhan ekonomi 2024. Namun, angka itu bisa jadi meningkat tiga kali lipat lantaran Pemilu 2024 akan dilaksanakan sebanyak tiga kali, yakni pemilihan presiden, kepala daerah, dan legislatif.
“Jadi, baru kali ini daya dorong dari sisi kegiatan politik cukup besar. Sebelumnya, kita belum pernah mengalami pemilu sampai tiga kali,” ujar David dalam acara Arah Ekonomi dan Kebijakan Fiskal Tahun 2024 di Jakarta, Rabu. Selain itu, pemilu juga akan memberikan dampak turunan keuangan atau money multiplier effect yang cukup kuat. Hal itu disebabkan aspek konsumsi akan mengalami pertumbuhan yang kuat dan berkontribusi cukup besar terhadap pertumbuhan ekonomi.
David memperkirakan sektor bisnis yang akan mengalami pertumbuhan yang cukup kuat pada momen pemilu mendatang di antaranya adalah pakaian, makanan dan minuman, logistik, serta transportasi. Ia juga mengatakan perputaran uang akan tersebar di kalangan masyarakat lantaran kampanye dan pemilu berlangsung di banyak wilayah. Di sisi lain, meski banyak pendapat yang menduga pertumbuhan investasi akan melambat akibat Pemilu, namun ia cukup optimistis terhadap kinerja investasi.
David meyakini pertumbuhan investasi pada tahun politik mendatang tetap kondusif, sebab ia tak melihat sentimen negatif pada kinerja investasi. Terlebih, kinerja nilai tukar rupiah saat ini juga terbilang positif. Ia menambahkan pemerintah bisa menjadikan stabilitas ekonomi untuk menarik minat investor selama periode tahun politik. Pasalnya, Indonesia memiliki stabilitas politik yang cukup terjaga dalam penyelenggaraan Pemilu selama 20 tahun terakhir. “Tak seperti negara lain yang setelah pemilu suka terjadi perang. Kalau kita bergabung, bersinergi, ini bisa berkontribusi positif pada ekonomi kita,” ujar David.
Sementara itu, Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan yakin kinerja investasi di Indonesia ke depan tetap aman meski ada pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. “Kami sudah memperhitungkan Pemilu. Banyak orang mengatakan Pemilu menimbulkan ketidakpastian, ini ada benarnya, tapi mungkin tahun ini agak berbeda,” kata Kepala BKF Febrio Nathan Kacaribu.
Febrio menjelaskan tingkat konsumsi pada masa pemilu kemungkinan besar akan meningkat tinggi. Sebab, aktivitas pemilu melibatkan jutaan orang pada berbagai kegiatan dari pesta demokrasi. Oleh karena itu, meski banyak analisis yang menduga investor akan wait and see, namun ada harapan dari segi tingkat konsumsi.
Di sisi lain, sambung Febrio, pasar Indonesia juga menunjukkan kinerja yang positif. Hal itu tercermin pada terjadinya penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) di pasar modal pada kuartal I-2023. Febrio meyakini kondisi tersebut mengindikasikan momentum investasi di Indonesia saat ini dalam kondisi baik.

 

NERACA

 

Jakarta - Kepala ekonom PT Bank Central Asia Tbk (BCA) David Sumual meyakini penyelenggaraan pemilihan umum (pemilu) serentak tahun depan akan berdampak positif kepada pertumbuhan ekonomi 2024. David memprediksi gelaran pemilu akan berkontribusi sebesar 0,15 persen hingga 0,25 persen pertumbuhan ekonomi 2024. Namun, angka itu bisa jadi meningkat tiga kali lipat lantaran Pemilu 2024 akan dilaksanakan sebanyak tiga kali, yakni pemilihan presiden, kepala daerah, dan legislatif.

“Jadi, baru kali ini daya dorong dari sisi kegiatan politik cukup besar. Sebelumnya, kita belum pernah mengalami pemilu sampai tiga kali,” ujar David dalam acara Arah Ekonomi dan Kebijakan Fiskal Tahun 2024 di Jakarta, Rabu. Selain itu, pemilu juga akan memberikan dampak turunan keuangan atau money multiplier effect yang cukup kuat. Hal itu disebabkan aspek konsumsi akan mengalami pertumbuhan yang kuat dan berkontribusi cukup besar terhadap pertumbuhan ekonomi.

David memperkirakan sektor bisnis yang akan mengalami pertumbuhan yang cukup kuat pada momen pemilu mendatang di antaranya adalah pakaian, makanan dan minuman, logistik, serta transportasi. Ia juga mengatakan perputaran uang akan tersebar di kalangan masyarakat lantaran kampanye dan pemilu berlangsung di banyak wilayah. Di sisi lain, meski banyak pendapat yang menduga pertumbuhan investasi akan melambat akibat Pemilu, namun ia cukup optimistis terhadap kinerja investasi.

David meyakini pertumbuhan investasi pada tahun politik mendatang tetap kondusif, sebab ia tak melihat sentimen negatif pada kinerja investasi. Terlebih, kinerja nilai tukar rupiah saat ini juga terbilang positif. Ia menambahkan pemerintah bisa menjadikan stabilitas ekonomi untuk menarik minat investor selama periode tahun politik. Pasalnya, Indonesia memiliki stabilitas politik yang cukup terjaga dalam penyelenggaraan Pemilu selama 20 tahun terakhir. “Tak seperti negara lain yang setelah pemilu suka terjadi perang. Kalau kita bergabung, bersinergi, ini bisa berkontribusi positif pada ekonomi kita,” ujar David.

Sementara itu, Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan yakin kinerja investasi di Indonesia ke depan tetap aman meski ada pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. “Kami sudah memperhitungkan Pemilu. Banyak orang mengatakan Pemilu menimbulkan ketidakpastian, ini ada benarnya, tapi mungkin tahun ini agak berbeda,” kata Kepala BKF Febrio Nathan Kacaribu.

Febrio menjelaskan tingkat konsumsi pada masa pemilu kemungkinan besar akan meningkat tinggi. Sebab, aktivitas pemilu melibatkan jutaan orang pada berbagai kegiatan dari pesta demokrasi. Oleh karena itu, meski banyak analisis yang menduga investor akan wait and see, namun ada harapan dari segi tingkat konsumsi.

Di sisi lain, sambung Febrio, pasar Indonesia juga menunjukkan kinerja yang positif. Hal itu tercermin pada terjadinya penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) di pasar modal pada kuartal I-2023. Febrio meyakini kondisi tersebut mengindikasikan momentum investasi di Indonesia saat ini dalam kondisi baik.

BERITA TERKAIT

Hasnur Internasional Shipping Raih Penghargaan The Best 6 Investortrust Companies 2024

NERACA Jakarta - PT Hasnur Internasional Shipping Tbk (“Perseroan”; IDX ticker: “HAIS”), perseroan penyedia jasa logistik dan transportasi laut terkemuka…

Gandeng PT MAB, PT Krakatau Chandra Energi Dukung Ekosistem Electric Vehicle

Gandeng PT MAB, PT Krakatau Chandra Energi Dukung Ekosistem Electric Vehicle  NERACA Jakarta - PT Krakatau Chandra Energi (KCE), salah…

Indonesia Jadi Tuan Rumah APAC DNS Forum 2024

Indonesia Jadi Tuan Rumah APAC DNS Forum 2024  NERACA Jakarta - The Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN)…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Makro

Hasnur Internasional Shipping Raih Penghargaan The Best 6 Investortrust Companies 2024

NERACA Jakarta - PT Hasnur Internasional Shipping Tbk (“Perseroan”; IDX ticker: “HAIS”), perseroan penyedia jasa logistik dan transportasi laut terkemuka…

Gandeng PT MAB, PT Krakatau Chandra Energi Dukung Ekosistem Electric Vehicle

Gandeng PT MAB, PT Krakatau Chandra Energi Dukung Ekosistem Electric Vehicle  NERACA Jakarta - PT Krakatau Chandra Energi (KCE), salah…

Indonesia Jadi Tuan Rumah APAC DNS Forum 2024

Indonesia Jadi Tuan Rumah APAC DNS Forum 2024  NERACA Jakarta - The Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN)…