Bunga Tinggi, Investor Beralih Ke Obligasi Dan Reksadana

Neraca

Medan – Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang positif, banyak memicu investor mengalihkan portofolio investasi di depositi ke obligasi dan reksadana. Alasannya, bunga dan keuntungan obligasi dinilai tinggi ketimbang nabung di bank.

Oleh karena itu, kata SVP and Head of Wealth Management HSBC, Steven Suryana, potensi nasabah obligasi dan danareksa di Indonesia masih cukup besar karena hingga dewasa ini masyarakat masih cenderung berinvestasi di instrumen konvensional, yakni tabungan dan deposito. "HSBC melirik peluang itu apalagi memang dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang cukup bagus, investasi khususnya di pasar uang dan saham dinilai akan menguntungkan,”katanya kemarin.

Dia mengatakan hal itu menjelang Seminar Economic Outlook 2012 yang digelar HSBC untuk para nasabah bank tersebut di Medan. Menurut dia, hasil survei yang dilakukan HSBC di delapan negara, masyarakat Indonesia masih cenderung menyukai atau memilih inevestasi dalam bentuk tabungan dan deposito atau dalam bentuk emas.

Namun hal yang menggembirakan, adanya peningkatan jumlah "middle class" berusia muda atau rata-rata 38 tahun dan menyadarai pentingnya berinvestasi. Fakta-fakta tentang perkembagan perekonomian Indonesia dan secara global diharapkan membuat nasabah semakin bisa menentukan pilihan tepat bagi investasinya.

Sementara itu, Vice President Investment Sales and Communication HSBC, Jeffry Lomanto, menyebutkan, Indonesia dianggap sebagai tempat investasi yang menarik karena konsumsi yang tinggi menyusul jumlah penduduknya yang banyak dan ditambah pendapatan masyarakatnya yang semakin tinggi.

Investasi ke negara berkembang seperti Indonesia juga dilakukan pemodal asing karena mempertimbangkan bahwa pemerintah negara itu masih lebih leluasa membuat berbagai kebijakan yang menguntungkan atau melindungi investor atau pengusaha dari kemungkinan kerugian. "Perekonomian Indonesia di 2012 masih tidak terlalu berbeda dengan 2011 sehingga Indonesia tetap menjadi pilihan investasi,"ungkapnya .

Memang investor pasti lebih berhati-hati dibandingkan 2011 karena Indonesia tidak kebal dari dampak krisis di Amerika Serikat dan Eropa. Apalagi nyatanya, krisis di dua negara itu belum selesai sehingga berpotensi terjadi gagal bayar utang dan berdampak pada lemahnya permintaan di pasar. "Yang pasti, perekonomian Indonesia diperkirakan masih lumayan bagus sehingga nasabah memang harus bisa memanfaatkan peluang itu dengan memilih investasi yang tepat dan manajemen HSBC siap membantu,"janjinya. (bani)

BERITA TERKAIT

Kemajuan Pengelolaan SDA dan Lingkungan Era Kini

Oleh : Abdul Aziz, Mahasiswa Fikom di PTN Jakarta   Sumber Daya Alam (SDA) dan lingkungan merupakan hal vital bagi…

Fintech Ilegal Berasal dari China, Rusia dan Korsel

  NERACA   Jakarta - Satgas Waspada Investasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menemukan fakta bahwa mayoritas perusahaan layanan finansial berbasis…

Tarif Tol Trans Jawa Bakal Turun - Mempertimbangkan Kontrak dan Investasi

      NERACA   Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan penurunan tarif tol…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Adira Finance Terkoreksi 28,81%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) mencatatkan laba bersih Rp1,815 triliun atau turun 28,81% dibanding periode…

Optimisme Ekonomi Tumbuh Positif - Pendapatan Emiten Diperkirakan Tumbuh 9%

NERACA Jakarta – Mempertimbangkan keyakinan masih positifnya pertumbuhan ekonomi dalam negeri menjadi alasan bagi BNP Paribas IP bila pasar saham…

MNC Sekuritas Kantungi Mandat Tiga IPO

Keyakinan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bila tahun politik tidak mempengaruhi minat perusahaan untuk go publik, dirasakan betul oleh PT…