GMF AeroAsia Anggarkan Capex US$ 127 Juta - Danai Ekspansi Bisnis

NERACA

Jakarta – Guna memuluskan rencana ekspansi bisnis, tahun ini PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia Tbk (GMFI) mempersiapkan belanja modal atau capital expenditure (capex) yang cukup besar. Disebutkan, belanja modal tahun ini sebesar US$ 127 juta merupakan yang terbesar yang pernah dianggarkan perseroan.

VP Corporate Secretary GMF, Mohamad Arif Faisal dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan, untuk memenuhi belanja modal tersebut perseroan mengandalkan beberapa pendanaan seperti hasil IPO yang belum terpakai. Selain itu, GMFI mengandalkan pendanaan dari strategic investor yang akan melakukan private placement di kuartal 1 dan pinjaman dari bank.

Nantinya belanja modal tersebut bakal dipakai untuk melakukan akuisisi dan joint venture. Meski enggan menjelaskan rencana bisnis tersebut, Arif menyebut ada beberapa perusahaan yang ingin bekerja sama dengan GMFI dari beberapa global footprint. Lanjut Arif, sejumlah pemrintah juga mulai melirik kerja sama dengan GMFI. Bahkan, Arif bilang, ada pendekatan yang berasal dari pemerintah daerah di wilayah Korea Selatan.

Sebagai informasi, sejak mencatatkan saham perdananya di pasar modal tahun 2017 kemarin, anak usaha dari PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk ini berambisi untuk ekspansi ke luar negeri yang akan melibatkan bengkel pesawat di negara tujuan dan pihak swasta. Dengan dilakukannya ekspansi ke luar negeri, diharapkan memperluas bisnis bengkel pesawat GMFI.”Di luar negeri kita tidak sendiri, kita ada kerja sama lokal partner MRO, atau public sector di luar negeri memperluas pasar kami di luar dan sekaligus mendekatkan diri layanan kami ke luar," kata Iwan Juniarto, Direktur Utama GMF.

Perseroan berhasil menghimpun dana IPO sebesar US$ 83,5 juta atau senilai Rp. 1,129 Triliun. Sebesar 60% dana IPO ini akan digunakan untuk kebutuhan ekspansi GMF, 25% untuk modal kerja dan sisanya untuk refinancing. Di tahun 2018 ini, dana IPO akan dikonsentrasikan untuk belanja modal dalam rangka pengembangan kapabilitas, kapasitas dan inisiatif inorganik perseroan. Komposisi investor datang dari investor institusi maupun perorangan baik lokal maupun asing. Dengan kondisi ini kepemilikan saham GMF oleh induk usaha yang semula sebesar 99% berubah menjadi 89,1%, sedangkan Aerowisata yang memiliki 1% saham GMF menjadi 0,9% dan sisanya dimiliki publik.

Belum lama ini, perseroan menandatangani kontrak Strategic Partnership untuk international footprint di Australia dengan KORR Group. Dalam penandatanganan kontrak ini, GMF dan KORR Group sepakat untuk bekerja sama dalam pengerjaan Line Maintenance untuk pesawat tipe Boeing 737, Boeing 787, Airbus A320, dan Airbus A330.

BERITA TERKAIT

Astra Beri Bantuan Rp 550 Juta Untuk Lombok

Sebagai bentuk kepedulian terhadap kemanusiaan, khususnya korban gempa di Lombok. PT Astra International Tbk (ASII) melalui program Nurani Astra memberi…

NFC Indonesia Kuasai 99% Saham DCE - Perkuat Bisnis Periklanan Digital

NERACA Jakarta – Geliat pertumbuhan bisnis digital, memacu PT NFC Indonesia Tbk (NFCX) melalui anak usahanya PT Digital marketing Solution…

Kembangkan Bisnis PT Industri Sandang Nusantara - Lima BUMN Kerjasama Sinergis

NERACA Jakarta- Membangun sinergisitas antar Badan Usaha Milik Negara (BUMN), belum lama ini lima BUMN, yaitu PT Danareksa (Persero), PT…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Provident Agro Bagi Dividen Rp 260 Miliar

NERACA Jakarta - Hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) PT Provident Agro Tbk (PALM) menyetujui usulan manajemen untuk…

Pacu Pertumbuhan Investor Lokal - Lagi, BEI Gelar Investor Summit di 8 Kota

NERACA Jakarta – Membidik pertumbuhan investor lokal dan ritel lebih besar lagi, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama dengan Kliring…

Kerjasama POWN dan Danareksa - BEI Buka Galeri Investasi di Mall Surabaya

NERACA Jakarta - Dalam rangka perluas penetrasi pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali meresmikan galeri investasi BEI ke-400…