Minna Padi AM Rilis Pringgondani Saham - Ramaikan Pasar Reksadana di 2018

NERACA

Jakarta - Selain ramai soal aksi korporasi berupa penerbitan saham baru atau rights issue yang bakal dilakukan PT Minna Padi Investama Sekuritas Tbk (PADI) untuk mendanai akuisisi PT Bank Muamalat Indonesia Tbk, aksi korporasi lainnya juga dilakukan anak usaha yakni PT Minna Padi Aset Manajemen (MPAM) yang menerbitkan produk reksa dana baru bernama Reksa Dana Minna Padi Pringgondani Saham. Hal ini seiring dengan diperolehnya pemberitahuan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk pernyataan pendaftaran program reksa dana tersebut.

Direktur Utama MPAM, Djajadi dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengungkapkan, dengan efektifnya pernyataan pendaftaran tersebut, MPAM kembali diberi kepercayaan oleh OJK untuk menerbitkan produk reksa dana. Reksa dana Minna Padi Pringgondani Saham akan diadministrasikan oleh PT Bank Mandiri (Persero) Tbk sebagai Bank Kustodian. “Bank Mandiri merupakan salah satu bank yang berpengalaman dalam memberikan jasa layanan kustodian dengan asset under custody sebesar Rp424 triliun per 31 Mei 2017,”ujarnya.

Sebagai salah satu perusahaan efek di Indonesia, kata dia, MPAM berkomitmen untuk mendukung program literasi keuangan yang dicanangkan oleh OJK melalui pelaksanaan kegiatan edukasi yang berkesinambungan."Saat ini, MPAM juga sedang memproses pernyataan pendaftaran produk syariah pertamanya, reksa dana Minna Padi Indraprastha saham syariah," imbuh dia.

Sekadar informasi, MPAM adalah perusahaan manajer investasi yang beroperasi di Indonesia dengan izin Bapepem-LK sejak 2005. Pada awal 2006, MPAM meluncurkan produk reksa dana campuran pertamanya, Minna Padi Keraton Balance. Hingga 2017, MPAM telah aktif mengelola lima reksa dana berbentuk kontrak investasi kolektif, termasuk, Minna Padi Keraton Balance (reksa dana campuran, diluncurkan 2006), Minna Padi Keraton II (reksa dana campuran, diluncurkan 2012).

Selain itu, Minna Padi Property Plus (reksa dana campuran diluncurkan 2012), Minna Padi Kahuripan Pendapatan Tetap (reksa dana pendapatan tetap, diluncurkan 2016), dan Minna Padi Pasopati Saham (reksa dana saham, diluncurkan 2016). Hingga akhir Desember 2017, total dana kelolaan MPAM telah mencapai Rp2,68 triliun dengan 2.144 Single Investor Identification (SID) terdaftar.

BERITA TERKAIT

Data BPS - Ekspor Industri Pengolahan Turun 6,92 Persen di Desember 2018

NERACA Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) melansir ekspor industri pengolahan pada Desember 2018 mengalami penurunan 6,92 persen jika dibandingkan…

Relasi Pasar Domestik dan Pasar Internasional

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Ekonomi dan Industri   Fenomena globalisasi dan liberalisasi yang ditopang oleh sistem ekonomi digital yang marak…

Penetrasi Pasar di Luar Jawa - Mega Perintis Siapkan Capex Rp 30 Miliar

NERACA Jakarta – Rencanakan membuka 20 gerai baru tahun ini guna memenuhi target penjualan sebesar 14%-15% menjadi Rp 509 miliar,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…