PTPP Optimis Capai Arus Kas Operasi Positif - Persaingan Industri Konstruksi Sengit

NERACA

Jakarta – PT PP (Persero) Tbk (PTPP), perusahaan konstruksi dan investasi terkemuka di Indonesia memperkirakan arus kas operasi positif pada akhir tahun 2017 sejalan dengan siklus bisnis industri kontruksi di Indonesia. Tercatat dalam dari Januari hingga September 2017, perseroan membukukan arus kas operasi sebesar negatif Rp1,5 triliun atau lebih rendah dibandingkan periode Januari hinga Juni 2017 sebesar negatif Rp2,1 triliun. Hal ini menunjukkan PTPP sebenarnya telah mampu mencetak arus kas operasi yang positif dalam periode Juli - September 2017.

Arus kas operasi yang negatif di semester pertama merupakan siklus bisnis industri konstruksi yang normal dan akan membaik di semester kedua seiring dengan meningkatnya penyerapan anggaran pemerintah maupun pengeluaran belanja modal BUMN. Perseroan menargetkan arus kas operasi positif sampai dengan Rp1,7 Triliun per 31 Desember 2017 dibandingkan dengan positif Rp986 Miliar per 31 Desember 2016. “Di tengah melesatnya perkembangan pembangunan infrastruktur di Indonesia dan persaingan industri konstruksi yang semakin tinggi, manajemen selalu menjaga baik kinerja operasional dan posisi finansial tetap solid dan terkendali, sehingga akhirnya PTPP berhasil membukukan arus kas operasi yang positif dalam 5 tahun terakhir,” ujar Tumiyana, Direktur Utama PTPP dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (11/12).

Disebutkan, perseroan memiliki posisi keuangan yang sehat dan terkendali Per 30 September 2017. Dimana PTPP memiliki total utang berbunga (interest bearing debt) sebesar Rp8,2 triliun dibandingkan dengan total kas dan setara kas termasuk investasi jangka pendek sebesar Rp6,4 triliun, total ekuitas sebesar Rp12,5 triliun dan total aset sebesar Rp35,3 triliun. Maka dengan demikian, total utang berbunga perseroan masih berada jauh di bawah 1x (kali) baik dibandingkan dengan total aset maupun ekuitas perseroan.

Kata Tumiyana, posisi ini juga menunjukkan tingkat leverage perseroan yang sangat terkendali dengan rasio gearing dan net gearing perseroan masing-masing sebesar 0,66x dan 0,15x per 30 September 2017. Sementara itu, EBITDA perseroan selama 9 Bulan 2017 telah mencapai Rp1,8 triliun, atau naik sebesar 45% secara year-on-year dibandingkan Rp1,2 triliun di periode yang sama tahun sebelumnya.

Bila pencapaian EBITDA tersebut dibandingkan dengan total utang berbunga, perseroan memiliki rasio Debt-to-EBITDA dan Net Debt-to-EBITDA secara 12 bulan berjalan masing-masing sebesar 3,13x dan 0,70x. Selain itu, perseroan juga memiliki rasio EBITDA interest coverage sebesar 7,53x per 9 Bulan 2017 dibandingkan pencapaian sebesar 6,38x per 9 Bulan 2016. Tingkat kesehatan dan kekuatan struktur modal perseroan juga secara independen telah dinilai oleh lembaga credit rating Pefindo. “Awal bulan ini, Pefindo telah menetapkan rating Single A Plus (“A+”) dengan outlook Stabil, berarti PTPP dinilai memiliki kesehatan keuangan yang sangat baik dan dipercaya dapat mempertahankan profil keuangan yang sehat dalam 12 bulan ke depan,”ujar Tumiyana.

BERITA TERKAIT

Retribusi Pajak Perizinan DPMPTSP Sukabumi Capai Rp2 Miliar - Sepanjang 2017

Retribusi Pajak Perizinan DPMPTSP Sukabumi Capai Rp2 Miliar Sepanjang 2017 NERACA  Sukabumi - Sepanjang tahun 2017, jumlah retribusi pajak perizinan…

Pemkot Bogor Gelar Operasi Pasar Beras

Pemkot Bogor Gelar Operasi Pasar Beras NERACA Bogor - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Bogor, Jawa Barat menggelar operasi pasar…

KOMITMEN PTPP

Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri (tengah) didampingi Komisaris Utama PT PP (Persero) Tbk Andi Gani Nena Wea (ke enam kiri) berfoto…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng Kerjasama TICMI - STIE Perbanas Gelar Uji Sertifikasi Pasar Modal

NERACA Surabaya - STIE Perbanas Surabaya menggandeng The Indonesian Capital Market Institute (TICMI) Jakarta menggelar ujian sertifikasi profesi pasar modal…

Pasca Revitalisasi Hotel - Hotel Indonesia Natour Bidik Laba Rp 8,7 Miliar

NERACA Jakarta - PT Hotel Indonesia Natour (HIN) Persero targetkan laba tahun ini sebesar Rp8,7 miliar, melonjak signifikan dibanding tahun…

Dua Pabrik Beroperasi di 2019 - Kapasitas Produksi ROTI Meningkat Tajam

NERACA Jakarta – Seiring dengan rampungnya dua pabrik roti milik PT Nippon Indosari Corporindo Tbk (ROTI) di Lampung dan Gresik,…