KOTA SUKABUMI - Pembahasan Perubahan APBD 2017 Ditarget Tuntas Akhir September

KOTA SUKABUMI

Pembahasan Perubahan APBD 2017 Ditarget Tuntas Akhir September

NERACA

Sukabumi - Pembahasan Perubahan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun 2017 Pemerintah Kota Sukabumi ditargetkan selesai akhir bulan ini. Dalam perjalanan pembahasan, Panitia Khusus (Pansus) APBD perubahan menemukan beberapa poin anggaran yang perlu pendalaman lebih tajam. Misalkan, mengenai adanya dana penyambutan Presiden sekitar Rp1,2 miliar.

"Kita (Pansus) ingin tahu saja, dana sebesar itu diambil dari mana. jadi mau tidak mau harus dianggarkan di perubahan," ujar Ketua Pansus APBD perubahan Anggaran 2017, Rojab Asyari, kemarin.

Disisi lain lanjut Rojab, di perubahan anggaran juga terjadi adanya penurunan target restribusi dan hasil pengelolaan kekayaan daerah, yang turunya sekitar Rp1 miliar. Penurunan itu, kata dia, disebabkan oleh restribusi terminal tidak tertagihkan karena diambil oleh pusat."Kan targetnya Rp9 miliar, menjadi Rp8 miliar," ungkap Rojab.

Selain itu, kata Rojab, belanja pegawai juga mengalami hal serupa (berkurang) sekitar Rp15 miliar dari alokasi sebelumnya. Hal itu disebabkan sebagian Pegawai Negeri Sipil (PNS) seperti guru kewenanganya diambil oleh provinsi."Tapi PNS gurunya khusus di SMA,SMK dan sederajat," ujarnya.

Disisi lain ada juga yang mengalami peningkatan anggaran di perubahan, yakni menyangkut belanja modal. Dari Rp160 miliar menjadi Rp265 miliar atau naiknya sekitar 65%, dan itu paling tinggi belanja modal di fisik."Sedangkan menyangkut anggaran Pilkada, tetap kita jadikan prioritas," terangnya.

Tapi yang jelas lanjut Rojab, jika di akhir bulan ini pembahasan anggaran perubahan selesai, semuanya bisa langsung digunakan jangan sampai tertunda, sehingga nantinya bisa berdampak kepada penyerapan."Sejauh ini sih penyerapan anggaran di setiap instansi sudah mencapai 50% lebih. Tapi mungkin saja dalam perjalanan menuju akhir tahun nanti sudah ada yang memenuhi target. Yang jelas perubahan anggaran selesai harus segara digunakan," pungkas Rojab. Arya

BERITA TERKAIT

KOTA SUKABUMI - Belanja Langsung Alami Kenaikan di APBD Perubahan Anggaran 2018

KOTA SUKABUMI  Belanja Langsung Alami Kenaikan di APBD Perubahan Anggaran 2018 NERACA Sukabumi - Dalam penetapan Kebijakan Umum Perubahan APBD…

Tarif JORR Naik Mulai Akhir September 2018

    NERACA   Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan berbagai perubahan tarif terkait…

Pembayaran Dividen di 2017 Tumbuh 14,5%

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan kenaikan pembayaran dividennya untuk tahun buku 2017 lalu sebesar 14,5% dibandingkan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

DPRD Jabar Targetkan Raperda Kewirausahaan Disahkan Akhir 2018

DPRD Jabar Targetkan Raperda Kewirausahaan Disahkan Akhir 2018 NERACA Bandung - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat menargetkan rancangan…

KOTA SUKABUMI - Peluang Bisnis Hidroponik yang Menjanjikan

KOTA SUKABUMI  Peluang Bisnis Hidroponik yang Menjanjikan NERACA Sukabumi - Pola tanam dengan cara hidroponik ternyata menjadi peluang usaha yang…

Pemprov-DPRD Jabar Teken MoU KUA-PPAS APBD-P

Pemprov-DPRD Jabar Teken MoU KUA-PPAS APBD-P NERACA Bandung - Pemerintah Provinsi Jawa Barat bersama DPRD setempat telah menandatangani nota kesepakatan…