TINS Gandeng Perusahaan Timah Asal Tiongkok - Optimalkan Sumberdaya Timah

NERACA

Jakarta - Kembangkan ekspansi bisnisnya, PT Timah Tbk (TINS) menjalin kemitraan dengan Yunnan Tin, perusahaan timah asal Tiongkok untuk pemrosesan timah. Riza Pahlevi, Direktur Utama TINS bersama Zang Tao, Presiden Yunann Tin Group menandatangani perjanjian kerja sama strategis pada pekan lalu di Kunming, Tiongkok.

Riza dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengungkapkan bahwa isi perjanjian itu mengenai pemrosesan timah, khususnya untuk industri berbahan kimia, dan pengembangan usaha, serta pemanfaatan sumberdaya timah. Perjanjian ini diteken di sela rangkaian Asia Tin Week 2017 di Kunmig, Tiongkok, pada 14 September lalu.

Kerja sama tersebut menarik perhatian karena keduanya adalah pelaku utama pertimahan dunia. PT Timah adalah produsen timah nomor dua terbesar dunia. Sedangkan Yunnan Tin nomor satu. Asia Tin Week 2017 dihadiri lebih dari 200 perusahaan utama pertimahan internasional. Acara tahunan ini diselenggarakan oleh International Tin Reserch Institute (ITRI). Sejumlah isu strategis yang dibahas pada kesempatan itu, antara lain tentang potensi perubahan signifikan di industri pertimahan seiring meningkatnya ketidakpastian global dan sentimen proteksionis.

Selain itu, isu pemerintah China yang telah membatalkan bea keluarnya untuk timah olahan serta mempertimbangkan untuk mengizinkan perdagangan konsentrat timah. Dalam beberapa bulan terakhir, harga timah stabil antara US$ 18.500 – US$ 21.000 per ton. Namun, sejumlah reformasi sisi penawaran di China terus berdampak pada produksi logam. Hal ini juga diperkirakan akan berdampak terhadap industri timah dunia.

Riza menjelaskan bahwa PT Timah terus berupaya mengembangkan teknologi penambangan timah dalam upaya untuk konsisten mencari dan menjaga pasokan material. "Performa TINS melesat berkat strategi operasi yang baik, di antaranya dengan adanya penemuan sumber daya dan cadangan baru. Baik itu di wilayah darat maupun laut serta perbaikan sistem manajemen kemitraan," ujar Riza.

TINS mencatatkan produksi bijih timah sebesar 16.078 ton pada semester pertama. Angka ini naik 76,52% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu 9.108 ton. Produksi logam timah naik 56,56% menjadi 14.905 metrik ton dibandingkan semester pertama tahun 2016 sebesar 9.520 metrik ton. Adapun penjualan logam timah tercatat 14.404 metrik ton atau naik 23,30% dibandingkan periode yang sama tahun 2016 sebesar 11.682 metrik ton.

Pada paruh pertama 2017, PT Timah (Persero) Tbk membukukan laba bersih sebesar Rp150,65 miliar atau naik cukup signifikan dibandingkan periode sama tahun sebelumnya yang mencatatkan rugi Rp32,88 miliar. Sekretaris Perusahaan PT Timah Tbk, Amin Haris Sugiarto pernah bilang, kinerja laba yang positif itu seiring dengan peningkatan produksi logam timah sebesar 56,56% menjadi 14.905 metrik ton pada semester pertama 2017 dibandingkan periode sama tahun lalu.”Hal itu tentunya berdampak positif terhadap performa finansial perseroan,"ujarnya.

BERITA TERKAIT

DataOn Bentuk Perusahaan Baru GreatDay HR

      NERACA   Jakarta - DataOn (PT. Indodev Niaga Internet) meresmikan GreatDay HR sebagai brand baru untuk solusi…

OJK Dorong Perbankan Di Bali Optimalkan Penyaluran Kredit Pariwisata

    NERACA   Denpasar - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendorong perbankan di Bali untuk mengoptimalkan penyaluran kredit sektor pariwisata…

Gandeng BUMDes, Pertamina Bangun 77 Ribu SPBU Mini

    NERACA   Jakarta - PT Pertamina (Persero) akan membangun 77.000 SPBU mini di seluruh pelosok daerah di Indonesia…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Berkah Kinerja Emiten Meningkat - Jumlah Investor di Sumbar Tumbuh 46%

NERACA Padang – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) perwakilan Sumatera Barat (Sumbar) mencatat jumlah investor saham asal Sumbar di pasar…

Indo Premier Bidik AUM 2019 Tumbuh 50%

Tahun depan, PT Indo Premier Investment yakin dana kelolaan atau asset under management (AUM) mereka akan tumbuh hingga 50% seiring…

HRUM Siapkan Rp 236 Miliar Buyback Saham

PT Harum Energy Tbk (HRUM) berencana untuk melakukan pembelian kembali saham atau buyback sebanyak-banyaknya 133,38 juta saham atau sebesar 4,93%…