Mencegah Serangan Stroke Dengan Hidup Sehat

Neraca. Stroke adalah penyebab kematian kedua di dunia dengan angka lebih dari 5.1 juta. Angka kematian pada pria dan wanita relatif sama, tetapi angka kematian di negara-negara miskin dan sedang berkembang jauh lebih besar dari pada angka kematian stroke di negara-negara maju.

Tahun 2020, angka kematian karena stroke diperkirakan akan mencapai 7.6 juta orang, dan stroke terjadi apabila pembuluh darah di otak pecah atau tersumbat, dan akan menggejala lebih dari 24 jam.

Sekitar 40-90% pendetia stroke ternyata mengidap hipertensi sebelum terkena stroke. Secara medis, tekanan darah di atas 140-90 tergolong dalam penyakit hipertensi. Oleh karena dampak hipertensi pada keseluruhan risiko stroke menurun seiring dengan pertambahan umur.

Pada orang berusia lanjut, faktor lain di luar hipertensi berperan lebih besar terhadap risiko stroke. Pada seorang yang tidak menderita hipertensi, resiko stroke meningkat terus hingga usia 90 tahun, menyamai risiko stroke pada seorang yang menderita hipertensi.

Sejumlah penelitian menunjukkan, obat-obatan anti hipertensi dapat mengurangi risiko stroke sebesar 38% dan pengurangan angka kematian akibat stroke sebesar 40%. Hipertensi merupakan faktor risiko utama yang menyebabkan pengerasan dan penyumbatan arteri.

Penderita hipertensi memiliki faktor risiko stroke empat hingga enam kali lipat dibandingkan orang yang bebas hipertensi. Faktor risiko berikutnya adalah penyakit jantung (terutama, atrial fibrilation) yakni penyakit jantung dengan denyut tidak teratur di bilik kiri atas. Denyut jantung di atrium kiri mencapai empat kali lebih cepat dibandingkan di bagian-bagian jantung lainnya.

Ini akan menyebabkan aliran darah menjadi tidak teratur dan secara insidental membentuk gumpalan darah. Gumpalan gumpalan yang kemudian mencapai otak menyebabkan stroke. Pada seorang yang berusia di atas 80 tahun, atrial fibrilation merupakan penyebab utama kematian pada 1 dan 4 penderita stroke.

Penyakit jantung lainnya adalah cacat pada bentuk katup jantung (mitral valve stenosis) atau (mitral valve calcification). Juga cacat pada bentuk otot jantung, misal: PFO (patent foramen ovale) atau lubang pada dinding jantung yang memisalkan kedua bilik atas. Secara alami, gumpalan dalam darah biasanya disaring dalam paru-paru.

Karena berlubang, dinding jantung yang dapat meloloskan gumpalan darah tidak melalui paru-paru, melainkan langsung ke pembuluh otak tersebut dapat menyebabkan stroke. Cacat katup jantung lainnya adalah ASA (atrial septal aneurysm) atau cacat bentuk kongenital (sejak lahir) pada jaringan jantung, yakni penggelembungan dinding jantung ke arah salah satu biliknya. PFO dan ASA yang sering terjadi bersamaan itu mampu meningkatkan risiko stroke.

Masih terdapat dua cacat bentuk jantung yang nampak memerbesar risiko stroke tanpa penyebab kentara. Pertama, pembesaran atrial kiri bilik jantung kiri menyebabkan irama jantung menjadi pincang. Ventricular hypertrophy di bagian kiri, di mana dinding kamar jantung kiri yang lebih tebal tersebut menyebabkan pemompaan darah kurang elastis.

Faktor lain dapat terjadi pada pelaksanaan operasi jantung yang berupaya memerbaiki cacat bentuk jantung. Tanpa diduga, plak yang dapat terlepas dan dinding aorta (batang nadi jantung) tersebut hanyut mengikuti aliran darah ke leher dan otak yang kemudian menyebabkan stroke. Karena itu, menjadi penting menjaga kesehatan dengan gaya hidup yang lebih ramah dengan tubuh kita.

Related posts