Pasar Modal Aman dan Citra

Oleh : Ahmad Nabhani

Wartawan Harian Ekonomi NERACA

Otoritas pasar modal selalu sesumbar bila pasar modal saat ini sudah bertransformasi modern dan terpercaya. Namun ironisnya, keyakinan tersebut tidak seiring dengan apa yang diharapkan para pelaku pasar. Pasalnya, setiap tahun selalu ada saja kejahatan pasar modal yang terkuak.

Belum lama ini adalah kejahatan penggelapan dana nasabah PT Falcon Asia Resources Management (Falcon) oleh manajemen perseroan dengan bekerjasama dengan PT CIMB Niaga Tbk sebagai bank kustodian. Modus yang dilakukan sangat klasik dengan pemalsuan tanda tangan direktur untuk menarik dana nasabah di bank custodian. Kasus yang menimpa nasabah Falcon bukan kali pertama dilakukan dan sebelumnya modus yang sama juga dilakukan PT Bank Mega Tbk (Mega) yang membobol dana deposito PT Elnusa Tbk sebesar Rp 111 miliar yang bekerjasama dengan direktur keuangan Elnusa.

Dugaan sementra pembobolan dana milik Elnusa berawal dari pencairan dana deposito dengan alibi untuk berinvestasi. Pencairan ini dilakukan dengan persetujuan Direktur Keuangan Elnusa Santun Nainggolan ke rekening PT Discovery. Dari catatan Bank Mega, pencairan dilakukan hingga 5 kali sejak September 2009 mencapai Rp 50 miliar, Oktober 2009 sebesar Rp50 miliar, November 2009 sebesar Rp40 miliar, April 2010 Rp10 miliar, dan Juli 2010 sebesar Rp11 miliar.

Berkaca dari kasus teranyar Elnusa dan Falcon merupakan deretan panjang kejahatan pasar modal di Indonesia, yang sebelumnya juga terjadi pada Sarijaya Sekurias, Antaboga dan kasus lainnya. Kejahatan pasar modal yang tiap tahun selalu terjadi merupakan tamparan telak bagi pemerintah yang jauh hari selalu sesumbar jika saat ini industri pasar modal di Indonesia jauh lebih aman dibandingkan sebelumnya.

Mungkin pemerintah boleh saja berkata demikian, namun fakta dilapangan tidak bisa dibohongi. Karena bagi investor kepercayaan merupakan harga mahal dan tidak hanya sekedar untung. Buat apa untung, tetapi selalu was-was dananya bisa di bobol oleh manajemen investasi atau pemilik perusahaan. Tentunya, apa yang pernah disampaikan Dirut PT Bursa Efek Indonesia Ito Warsito, untuk dapat menjaga tiga pilar pasar modal, yakni pertumbuhan ekonomi dan politik yang baik, pasar uang stabil, serta kinerja emiten yang bagus, kondisi pasar modal Indonesia harus tetap positif walau tidak serta merta menjamin industri pasar modal positif, dan sebaliknya bakal runtuh bila kejahatan pasar modal belum bisa diminimalisir.

Menyinggung soal meminalisir kejahatan pasar modal tidak hanya menjadi kepentingan pemerintah sementara atau otoritas pasar modal, tetapi juga peran serta para pelaku pasar dan investor. Pasalnya, secanggihnya sistem pasar modal dibuat tetap saja bobol dan hanya sikap kewaspadaan dan kejelian menjadi kunci utama pelaku pasar untuk tidak lengah dengan berbagai iming-iming keuntungan. Bila sudah begitu, potensi kejahatan pasar modal dan risikonya bisa terdeteksi sejak dini dan bukan sebaliknya jatuh pada lubang yang sama.

BERITA TERKAIT

Indonesia Pacu Tiga Sektor Manufaktur Jepang Tambah Investasi - Penanaman Modal di Sektor Riil

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian fokus mendorong para pelaku industri Jepang skala menengah untuk terus berinvestasi di Indonesia. Terdapat tiga…

Sari Roti Masuk Pasar Korea Selatan - Gandeng Kerjasama Caffebene

NERACA Jakarta –  Sukses membuka pasar di Filipina dengan membangun pabrik baru, PT Nippon Indosari Corpindo Tbk (ROTI) sebagai perusahaan…

Pemerintah Gencarkan Implementasi Program e-Smart IKM - Industri Kecil dan Menengah

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Industri Kecil dan Menengah (IKM) kembali menggelar Workshop e-Smart IKM…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Perlukah Pemerintah Memberi Tunjangan Profesi Wartawan?

Oleh: D.Dj. Kliwantoro Pemerintah telah memberi tunjangan profesi dan tunjangan khusus guru, baik yang berstatus pegawai negeri sipil maupun bukan…

Solusi Alami Kendalikan Pemanasan Global di Indonesia

Oleh: Genta Tenri Mawangi Pemanasan global telah menjadi masalah masyarakat dunia, karena dampaknya dianggap tengah terjadi di banyak negara. Dalam beberapa…

Budaya Kerja Ala Jokowi

  Oleh : Indah Rahmawati Salam, Peneliti di Lembaga Kajian Arus Pembangunan  Presiden RI ke-7 yaitu Ir.H.Joko Widodo atau biasa…