Fuel Injection Yamaha V-Ixion Kunci Keberhasilan

Sabtu, 22/10/2011

NERACA - Dengan menggeser penggunaan karburator yang boros bahan bakar dan mengimplementasi teknologi fuel injection (FI), Yamaha pada V-Ixion pun tampil mengungguli motor sejenis dalam kategori sport.

Teknologi F1 yang menghasilkan mesin awat dan irit bahan bakar ini, ternyata sudah dirintis sejak tahun 1930. Kali pertama teknologi F1 diterapkan pada sebuah pesawat terbang buatan Jepang karena pada pesawat motor penggerak dalam tiga dimensi, yang tidak memungkinkan penggunaan mesin karburator. Perkembangan F1 selanjutnya digunakan pada mobil balap tahun 1950-an dan mobil dua tak Mercedes-Benz ditahun 1960.

Hingga akhirnya Yamaha menggunakan FI tahun 1982 yang diletakan pada Yamaha XJ750 dan berlanjut pada motor R1 dan skutik. Di Tanah Air, FI hadir perdana melalui V-Ixion yang diluncurkan pada 2007. “Yamaha sukses membuka pasar sepeda motor injection dan sudah hampir 5 tahun Yamaha mengedukasi pasar dan bengkel sehingga hampir seluruh bengkel Yamaha sudah siap dan tidak asing lagi dengan injeksi,” papar Indra Dwi Sunda, PR & Corporate Communication Head PT Yamaha Motor Kencana Indonesia (YMKI).

Lalu bagaimanakah cara kerja FI? Sebagai contoh simpelnya, cara kerjanya sama seperti sistem tubuh manusia. "Pada sistem FI terdapat ECU (Electronic Control Unit) yang bekerja seperti otak pada manusia. ECU meneruskan sinyal yang dikirim sensor-sensor. Pada akhirnya ECU memerintahkan injector untuk menyemprotkan bensin pada mesin," jelas Dirdhana,

Supervisor Technical Support Group PT YMKI. Kerja ECU layaknya otak yang saat mendapatkan sinyal dari sensor-sensor, lantas memerintahkan bagian tubuh untuk menjalankan fungsinya. Selain sensor-sensor, komponen penting lainnya pada ECU adalah fuel pump yang berfungsi mensuplai bahan bakar dari tangki ke injektor dan menjaga tekanan bahan bakar agar sesuai persyaratan.

Mengingat pentingnya FI, para pengguna motor dengan sistem tersebut berkreasi sendiridengan menambahkan peningkat oktan atau octan booster untuk meningkatkan performa mesin. Khusus buat V-Ixion, jangan menambahkan octan booster tipe tablet karena residu karbon pada oktan tersebut menumpuk pada butterfly throttle body. Yamaha VIXION. “Mesin motor bisa mati akibat residu octan booster yang tidak tercampur sempurna sehingga mengganjal lubang injektor. Masalah ini sering ditemukan di Jakarta,” sebut Dirdhana.

Di luar problem itu, para pengguna V-Ixion merasakan manfaat besar FI yang membuat motor irit bensin dan tahanlama. Irit karena injektor menyuplai bahan bakar ke mesin berdasarkan kebutuhan mesin. Iritnya penggunaan bensin membuat para pengendara V-Ixion biasanya membawanya menempuh jarak jauh. “Dari hasil survei jaraknya bisa melebihi 12.000 km per tahun. (biasanya di bawah jarak itu). Alasannya karena hemat bahan bakar jadi dikendarai dalam jarak jauh. Namun jangan sampai lalai menjaga keselamatan pengendara sendiri saat menempuh jarak jauh. Dianjurkan untuk istirahat per 2 jam sekali,” anjur M. Abidin, Assistant General Manager Technical Support PT YMKI.

Selain irit bensin, manfaat sistem FI lainnya adalah membuat motor awet karena sistem tersebut jarang mengalami kerusakan. Saat ini FI yang digunakan pada V-Ixion standarnya uero 2 sesuaiperaturan BPLHD (Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah). Jadi standarnya tidak bisa dinaikkanYamaha VIXIONJAKARTA - Mesin motor injeksi yang diterapkan Yamaha pada V-Ixion menempatkannya sebagai motor unggulan di kategori sport. Teknologi Fuel Injection (FI) pada V-Ixion membuat konsumsi bahan bakarnya lebih hemat dan awet.

FI menggeser penggunaan karburator yang boros bahan bakar. Meskipun FI baru lebih dikenal di abad modern ini, ternyata perkembangan teknologi itu sudah dirintis sejak 1930. Bukan langsung digunakan pada motor tapi pertamakali diterapkan pada pesawat terbang buatan Jepang. Dipakai pada pesawat terbang karena pergerakannya 3 dimensi jadi tidak mungkin memakai mesin karburator. Mesin injeksi lalu dipakai pada mobil balap tahun 1950-an dan mobil 2 tak Mercedes-Benz tahun 1960.

Sampai akhirnya Yamaha menggunakan FI pertama kali di tahun 1982 pada Yamaha XJ750 dan berlanjut pada motor R1serta skutik. Di Tanah Air, FI hadir perdana melalui V-Ixion yang diluncurkan pada 2007. "Yamaha sukses membuka pasar sepeda motor injection dan sudah hampir 5 tahun Yamaha mengedukasi pasar dan bengkel sehingga hampir seluruh bengkel Yamaha sudah siap dan tidak asing lagi dengan injeksi," papar Indra Dwi Sunda, PR & Corporate Communication Head PT Yamaha Motor Kencana Indonesia (YMKI).

Lalu bagaimanakah cara kerja FI? Contoh seperti halnya sistem tubuh manusia. "Pada sistem FI terdapat ECU (Electronic Control Unit) yang bekerja seperti otak pada manusia. ECU meneruskan sinyal yang dikirim sensor-sensor. Pada akhirnya ECU memerintahkan injector untuk menyemprotkan bensin pada mesin," jelas Dirdhana, Supervisor Technical Support Group PT YMKI. Kerja ECU layaknya otak yang saat mendapatkan sinyal dari sensor-sensor, lantas memerintahkan bagian tubuh untuk menjalankan fungsinya. Selain sensor-sensor, komponen penting lainnya pada ECU adalah fuel pump yang berfungsi mensuplai bahan bakar dari tangki ke injektor dan menjaga tekanan bahan bakar agar sesuai persyaratan.

Mengingat pentingnya FI, para pengguna motor dengan sistem tersebut berkreasi sendiridengan menambahkan peningkat oktan atau octan booster untuk meningkatkan performa mesin. Khusus buat V-Ixion, jangan menambahkan octan booster tipe tablet karena residu karbon pada oktan tersebut menumpuk pada butterfly throttle body. Yamaha VIXION"Mesin motor bisa mati akibat residu octan booster yang tidak tercampur sempurna sehingga mengganjal lubang injektor. Masalah ini sering ditemukan di Jakarta," sebut Dirdhana.

Para pengguna V-Ixion pun merasakan manfaat besar FI yang membuat motor irit bensin dan tahanlama. Irit karena injektor menyuplai bahan bakar ke mesin berdasarkan kebutuhan mesin. Iritnya penggunaan bensin membuat para pengendara V-Ixion biasanya membawanya menempuh jarak jauh. "Dari hasil survei jaraknya bisa melebihi 12.000 km per tahun. (biasanya di bawah jarak itu). Alasannya karena hemat bahan bakar jadi dikendarai dalam jarak jauh. Namun jangan sampai lalai menjaga keselamatan pengendara sendiri saat menempuh jarak jauh. Dianjurkan untuk istirahat per 2 jam sekali," anjur M. Abidin, Assistant General Manager Technical Support PT YMKI.

Selain irit bensin, manfaat sistem FI lainnya adalah membuat motor awet karena sistem tersebut jarang mengalami kerusakan. Saat ini FI yang digunakan pada V-Ixion standarnya uero 2 sesuaiperaturan BPLHD (Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah). Jadi standarnya tidak bisa dinaikkan.