Panorama Respon Positif Devisa Bebas

Kebijakan pemerintah memberikan devisa bebas terhadap 30 negara untuk mendongkrak jumlah wisatawan asing direspon positif para pelaku industri pariwisata dan termasuk PT Panorama Sentrawisata Tbk (PANR). Perseroan yang bermain dalam industri pariwisata melihat ini sebagai peluang yang baik bagi pertumbuhan pariwisata dan memberi dukungan penuh bagi kebijakan baru pemerintah tersebut.

Melalui salah satu pilar usahanya-Inbound-, Perseroan melihat bahwa pangsa pasar yang paling akan merasakan dampaknya adalah pasar Asia terutama Jepang, Korea dan China yang sangat memperhatikan budget dalam berpergian,”Untuk pasar Eropa memang sangat besar, sekarang ini komposisinya adalah 50% dari total wisman yang kami handle, namun Asia juga merupakan pasar yang terus tumbuh dan menjadi target potensial pasar kami,”kata Direktur pilar Inbound, Achmad Sufyani, di Jakarta, kemarin.

Dia melanjutkan, untuk peningkatan jumlah wisatawan mungkin baru akan dapat dirasakan setelah pemberlakuan bebas Visa ini dijalankan, namun respons dari mitra usaha Perseroan di luar negeri sendiri sudah sangat positif,”Pemerintah melakukan good initiative, kami selaku pelaku industri pariwisata pasti akan bersama-sama melakukan inisiatif campaign kepada para partner dan pelanggan kami di luar negeri bahwa mengunjungi Indonesia sudah lebih mudah, sehingga wisman akan datang dan semoga target pencapaian 20 juta wisman di 2019 bisa tercapai," papar Sufyani.

Sebagai ilustrasi, dengan penambahan kunjungan wisman dari Eropa yang rata-rata memiliki masa tinggal di Indonesia sekitar 7-12 hari dan Asia sekitar 3-5 hari, maka selain untuk mencapai target jumlah wisman hal ini juga pastinya mempengaruhi jumlah pendapatan devisa negara.(bani)

BERITA TERKAIT

Antam Optimalkan Operasi Pabrik Chemical - Raih Peringkat B Positif

NERACA Jakarta – Mengantungi peringkat B positif dari S&P Global tahun 2018, mendorong PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) atau Antam…

PP Properti Raih Penghargaan HANI 2018 - Apartemen Bebas Narkoba

NERACA Jakarta – Sebagai bentuk dukungan terhadap pemberantasan narkoba, pengembang PT PP Properti Tbk (PPRO) mengambil peran dengan menerapkan konsep…

Darmin Serius Antisipasi Ancaman AS - POTENSI KEHILANGAN DEVISA EKSPOR US$1,8 MILIAR

Jakarta-Menko Perekonomian Darmin Nasution mengundang sejumlah menteri untuk membahas antisipasi evaluasi Amerika Serikat terhadap generalized system of preferences (GSP) Indonesia.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Penjualan HEXA Capai 22,95% Dari Target

Di kuartal kedua 2018, PT Hexindo Adiperkasa Tbk (HEXA) membukukan penjualan alat berat sebanyak 495 unit atau 22,95% dari target…

Penjualan Kabelindo Murni Turun 29,45%

NERACA Jakarta - PT Kabelindo Murni Tbk (KBLM) membukukan penjualan bersih konsolidasi sebesar Rp221,7 miliar sepanjang kuartal I/2018. Capaian tersebut…

BTPN Bukukan Laba Bersih Rp 1,09 Triliun

NERACA Jakarta – Semester pertama 2018, PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) membukukan laba bersih Rp 1,09 triliun atau…