Mandom Bukukan Penjualan Rp 2,3 Triliun - Berhasil Lewati Tantangan

NERACA

Jakarta - Sepanjang tahun 2014, perusahaan kosmetik PT Mandom Indonesia Tbk (TCID) berhasil membukukan target pendapatan sebesar Rp 2,3 triliun atau meningkat 13,8% dari raihan tahun sebelumnya. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (4/2).

Presiden Direktur Mandom Indonesia, Takeshi Hibi mengungkapkan, pertumbuhan tersebut didorong oleh penjualan domestik maupun ekspor yang masing-masing tumbuh double digit. "Penjualan domestik tercatat sebesar Rp 1,6 triliun, atau tumbuh 10,2%," jelasnya.

Dia melanjutkan, penjualan ekspor sepanjang tahun lalu juga tercatat tumbuh 21,8% menjadi sebesar Rp 702 miliar. Sementara itu, laba bersh perseroan pada akhir tahun lalu tercatat sebesar Rp 174 miliar, atau tumbuh 8,7% dari tahun sebelumnya.

Saat ini perseroan tengah dalam proses penuntasan pembangunan kantor dan pabrik bru di kawasan Induustri MM2100, Bekasi. Proses relokasi akan dimulai pada kuartal I tahun ini dan diperkirakan akan membutuhkan waktu dua hingga tiga bulan,”Pembangunan pabrik tersebut diharapkan dapat mendukung target penjualan Mandom tahun depan yang ditargetkan mencapai Rp 3 triliun," kata Takeshi.

Beberapa waktu lalu dikabarkan, Mandom telah menjual tanah dan bangunan di Sunter, Jakarta Utara kepada PT Temas Lestari senilai Rp 500 miliar. Penjualan aset ini sehubungan dengan rencana relokasi kantor pusat dan pabrik mandom ke Cibitung, Bekasi.

Takeshi menjelaskan, saat ini perseroan sedang menyelesaikan pembangunan gedung kantor dan pabrik baru di Cibitung yang diperkirakan digunakan mulai kuartal I-2015. "Saat ini perseroan sudah mempunyai pabrik kemasan plastik dan pusat logistik di kawasan industri di Cibitung," jelas dia.

Dengan perpindahan ini, lanjutnya, Mandom Indonesia dapat meningkatkan kapasitas produksi dan kegiatan usaha menjadi lebih efisien karena kantor pusat, kedua pabrik, dan pusat logistik akan berada dalam satu lokasi.

Adapun dana Rp 500 miliar yang didapatkan dari penjualan aset ini akan digunakan untuk pembangunan gedung kantor dan pabrik baru serta keperluan operasional lainnya. Takeshi menambahkan, pabrik baru nantinya diharapkan dapat meningkatkan kapasitas produksi hingga 1,6 kali dari kapasitas saat ini.

Kemudian laba perseroan sepanjang tahun 2014, juga tumbuh 8,7%. Dimana kenaikan laba bersih ini sejalan dengan melonjaknya penjualan perseroan. Sekretaris Perusahaan Mandom Indonesia Alia Dewi pernah bilang, laba bersih perseroan tahun lalu sebesar Rp 174 miliar. Adapun, laba bersih produsen kosmetik ini di tahun sebelumnya sekitar Rp 160 miliar.

Alia mengaku, tahun lalu merupakan tahun penuh tantangan bagi bisnis perseroan.Namun, Mandom Indonesia berhasil mencapai target tahunan. (bani)

BERITA TERKAIT

PTBA Targetkan Penjualan Ekspor 12 Juta Ton

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019, PT Bukit Asam Tbk (PTBA) akan menggenjot pertumbuhan pendapatan dari penjualan ekspor batu bara.…

Utang Luar Negeri Naik 7% Jadi Rp5.220 Triliun

  NERACA Jakarta - Utang luar negeri Indonesia naik tujuh persen secara tahunan menjadi 372,9 miliar dolar AS per akhir…

Sektor Otomotif - Realisasi Kendaraan Listrik Hemat Rp798 Triliun dari Impor BBM

NERACA Jakarta – Pemerintah segera menyiapkan regulasi terkait penggunaan kendaraan motor listrik yang dapat menghemat sekitar Rp798 triliun dari impor…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…