Pendidikan Seks Sejak Dini, Tanggung Jawab Orangtua

NERACA

Psikolog Vera Itabiliana Hadiwidjojo mengatakan pendidikan seks untuk anak sebaiknya diberikan sejak dini sebelum anak menginjak masa pubertas.

Lebih jauh Vera menilai orangtua juga harus siap menjelaskan kepada anak tentang seks kapan pun mereka bertanya.

"Saat anak bertanya, itulah momen berharga bagi orangtua untuk menjelaskan sehingga saat ada pertanyaan lagi anak akan kembali bertanya pada orangtua, bukan sumber lain," jelas dia.

Vera mengingatkan orangtua untuk menggunakan istilah yang benar dalam menjelaskan pendidikan seks agar anak benar-benar memahaminya. Ada berbagai momen yang tepat bagi orangtua untuk menjelaskan seks pada anak, misalnya saat menonton adegan dewasa dalam film.

Sebagian orangtua bisa jadi memilih mempercepat adegan dewasa dalam film yang ditonton bersama anak, tetapi menurut Vera momen itu justru dapat dimanfaatkan sebagai kesempatan mengajarkan pendidikan seks.

"Pendidikan seks juga harus berulang-ulang, tidak hanya sekali," tambah dia.

Tema seks kerap menjadi hal tabu untuk dibicarakan orangtua pada anaknya, ujar Vera. Padahal, pendidikan seksual untuk anak adalah bekal penting dalam menjalani masa pubertas yang aman.

Sebagian pendidikan seksual yang harus diajarkan pada anak meliputi pengetahuan tentang tubuh, bagian tubuh pribadi, beda pria dan wanita.

Kemudian, kebersihan organ reproduksi, norma-norma, menstruasi, pemahaman proses reproduksi dan perilaku tidak bertanggungjawab seperti kehamilan tak diinginkan, aborsi dan penyakit menular seksual, papar Vera.

Related posts