Waskita Kini Pemilik Konsesi Tol Becakayu - Pasca Akuisisi Saham KKDM

NERACA

Jakarta – Ekspansi bisnis PT Waskita Karya Tbk (WSKT) tidak hanya menggarap bisnis properti dan beton, namun keseriusan perseroan juga dibuktikan dengan menggarap bisnis jalan tol. Langkah ini dilakukan Waskita Karya dengan mengambilalih saham PT Kresna Kusuma Dyandra Marga (KKDM) sebagai pemegang konsesi tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) melalui perusahaan terkendali perseroan, PT Waskita Tol Road.

Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin dijelaskan, perusahaan di bidang jalan tol tersebut mengambil alih saham KKDM dari PT Tirtobumi Prakarsatama (Tirto) pemilik 298.895.932 saham atau 39,7%; PT Citra Mandiri Sukses Sejati (Citra) pemilik 222.793.917 saham atau 29,89%; PT Indadi Utama (Indadi) pemilik 108.913.876 saham atau 14,61%; dan PT Remaja Bangun Kencana (Remaja) pemilik 110.096.707 saham atau 14,77%.

Adapun harga pengambilalihan saham dari empat perusahaan teresebut mencapai Rp240 miliar. Dengan selesainya transaksi tersebut, PT Waskita Tol Road memiliki 60% saham di KKDM. Berdasarkan akta pengambialihan disebutkan bahwa setiap saat sejak akta pengambialihan sampai dengan jangka waktu enam bulan setelah tanggal surat penetapan pengoperasian jal tol seluruh seksi Tahap I selesai dibangun paling lama 36 bulan, keempat perusahaan tersebut memiliki hak untuk dapat membeli kembali (buyback) saham yang telah dijualnya.

Keempat perusahaan diberikan pilihan untuk buyback. Pertama, pilihan membeli dengan harga Rp449 miliar. Namun jika opsi pertama dilakukan sebelum 36 bulan, maka keempat perusahaan sepakat membayar nilai transaksi yang telah disepakati berdasarkan akta pengambilalihan.

Transaksi ini bukan termasuk transaksi material karena harga pembelian Rp240 miliar adalah setara 10,23% dari ekuitas perseroan sebesar 2,35 triliun berdasarkan laporan keuangan semester I/2014. Harga pembelian tidak melebihi 20% dari ekuitas perseroan.

Sementara harga penjualan kembali yang dilakukan paling lama pada bulan ke-42 sejak tanggal akta pengambilalihan sebesar Rp449 miliar adalah setara 19,13% dari ekuitas perseroan per semester I, sehingga juga tidak melebihi 20% dari ekuitas perusahaan.

Sebagai informasi, belum lama ini perseroan tengah menjajaki pinjaman hingga Rp 3 triliun. Belum lama ini, perseroan juga menyuntik modal ke anak usahanya, PT Waskita Beton Precast senilai total Rp 592,5 miliar. Penyertaan itu akan diberikan dalam bentuk aset sebanyak Rp 238,7 miliar dan setoran tunai senilai Rp 353,8 miliar.

Manajemen Waskita mengungkapkan, perseroan mengambil sebanyak 592.000 saham atau setara 99,9% modal ditempatkan dan disetor Waskita Beton. Dengan begitu, modal ditempatkan dalam Waskita Beton meningkat dari Rp 25 miliar menjadi Rp 617,5 miliar. Maka dengan begitu, memberikan nilai tambah atau adanya added value yang diharapkan dapat meningkatkan kinerja perusahaan. (bani)

BERITA TERKAIT

Bangun Pabrik di Kalimantan - Waskita Beton Terbitkan Obligasi Rp 500 Miliar

NERACA Jakarta –Danai pengembangan bisnis, yakni membangun pabrik di daerah Kalimantan,PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) melakukan periode penawaran awal…

Danai Akuisisi 51% Saham ADK - Dewata Cari Modal Lewat Rights Issue

NERACA Jakarta – Perkuat likuiditas, PT Dewata Freightinternational Tbk (DEAL) akan melakukan Penambahan Modal Dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu…

Geliat Bisnis Properti Pasca Pilpres - Vila Ratnamaya Bali Berhasil Terjual 50%

NERACA Jakarta -  Di tengah lesunya pasar properti dan suhu politik yang memanas, ternyata tidak memengaruhi pemasaran Vila Ratnamaya Bali…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BPII Terima Dividen Tunai Rp 12,99 Miliar

PT Batavia Prosperindo Internasional Tbk (BPII) pada tanggal 12 Juni 2019 memperoleh dividen tunai tahun buku 2018 sebesar Rp12,99 miliar…

Kerugian Steady Safe Susut Hingga 54%

Meskipun masih mencatatkan rugi di kuartal pertama 2019, PT Steady Safe Tbk (SAFE) mengklaim rugi bersih yang dibukukan senilai Rp1,809…

Volume Penjualan SMCB Masih Terkoreksi

Lesunya pasar semen dalam negeri dirasakan betul oleh PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB). Perusahaan yang dulunya PT Holcim Indonesia…