WIKA Revisi Target Kontrak Akhir Tahun

NERACA

Jakarta – Menyadari target kontrak tahun ini sulit tercapai, sebagai imbas dari kondisi politik dalam negeri yang belum kondusif, menjadi alasan PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) merevisi target kontrak tahun ini dari Rp 25,83 triliun menjadi Rp 20,5 triliun atau turun sekitar 79,4%.

Direktur Keuangan WIKA, Adji Firmantoro mengakui, target kontrak tahun ini suli tercapai di penghung akhir tahun lantaran pemerintah pemerintah sibuk mengurusi urusan politik ketimbang pembangunan. Pihak swasta pun cenderung menahan berbagai proyek dengan pertimbangan situasi politik yang belum menentu,”Kondisi politik dalam negeri yang belum stabil hingga berkepanjangan ini, diluar dugaan kami, “katanya di Jakarta, Kemarin.

Hingga minggu ketiga November 2014, Adji mengaku kontrak baru WIKA sebesar Rp 13,5 triliun atau memenuhi 65,8% dari target akhir tahun Rp 20,5 triliun. Meski jauh dari target, Adji optimis WIKA masih bisa mengejar sisa kontrak sekitar Rp 7 triliun hingga akhir tahun. Di sisi lain, WIKA juga menunda sejumlah proyeknya. Hal ini membuat anggaran belaja modal alias capex perseroan tahun ini sebesar Rp 1,9 triliun tidak akan terserap semua.

Hingga akhir tahun, Adji memperkirakan capex WIKA yang terserap sekitar Rp 1,6 triliun.Tahun ini, WIKA menunda beberapa proyeknya, seperti proyek pembangkit listrik mini hydro di Sumatera, proyek pengolahan air di Jatiluhur, hingga proyek pembangkit listrik tenaga surya.

Dengan kontrak yang mundur, target penjualan perseroan tahun ini pun dipangkas menjadi Rp 13 triliun atau memenuhi 93% dari target awal Rp 14 triliun. Sedangkan target labanya diperkirakan Rp 600 miliar atau 88,5% dari target awal Rp 678 miliar. Pada kuartal tiga, perseroan masih mencatatkan pertumbuhan laba yang dapat diatribusikan ke pemilik entitas induk Rp 400,71 miliar.

Disebutkan, laba ini naik 2,66% dari tahun 2013 (year on year/yoy) atau 59,05% dari target 2014, Rp678,65 miliar. Hingga akhir September 2014, WIKA membukukan penjualan (tidak termasuk penjualan KSO) sebesar Rp8,61 triliun, naik 8,85% dibandingkan penjualan pada periode yang sama tahun 2013 sebesar Rp7,91 triliun.

Dari capaian kinerja tersebut, WIKA memproyeksikan penjualan hingga akhir tahun dapat mencapai 97% dari target 2014 sebesar Rp14,09 triliun. WIKA menargetkan penjualan (termasuk penjualan KSO) Rp18,82 triliun atau naik 25,63% dari realisasi tahun 2013 sebesar Rp14,98 triliun. Sementara perolehan laba yang dapat diatribusikan ke Pemilik Entitas Induk hingga akhir tahun berada pada kisaran 80-90% dari target tahun 2014 sebesar Rp678,65 miliar.

Proyeksi kinerja WIKA hingga akhir tahun tersebut dikaji berdasarkan adanya pemangkasan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) tahun 2014 pada proyek-proyek infrastruktur milik pemerintah, tertundanya proyek-proyek sejumlah Badan Usaha Milik Negara. (bani)

BERITA TERKAIT

Jaga Kondisi Pasar - OJK Hentikan Reksadana Investor Tunggal

NERACA Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menghentikan sementara penerbitan produk baru reksa dana investor tunggal seiring cukup banyaknya jumlah…

Sikapi Kasus Pemalsuan Deposito - BTN Yakinkan Nasabah Kondisi Kinerja Masih Solid

NERACA Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) menyatakan perseroan dalam kondisi kinerja yang solid dengan performa perusahaan…

ADHI Catatkan Kontrak Baru Rp 6,8 Triliun

NERACA Jakarta – Sampai dengan Agustus 2019, PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) mencatatkan perolehan kontrak baru senilai Rp6,8 triliun.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Presiden Bakal Membuka Munas HIPMI Ke-XVI

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) dijadwalkan akan membuka musyawarah nasional (Munas) Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda (BPP HIPMI)…

CEO Asia Aero Technology - Mengusung Hipmi 4.0 Agar Lebih Familiar

Jiwa muda dengan sederet perstasi adalah harapan pimpinan di masa mendatang, hal inilah yang menggambarkan Bagas Adhadirgha seorang Founder sekaligus CEO…

Jaga Kondisi Pasar - OJK Hentikan Reksadana Investor Tunggal

NERACA Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menghentikan sementara penerbitan produk baru reksa dana investor tunggal seiring cukup banyaknya jumlah…