Tiphone Realisasikan IPO Rp 406,43 Miliar

Sampai dengan kuartal tiga tahun ini, PT Tiphone Mobile Indonesia Tbk (TELE) telah menyerap habis seluruh dana dari pelepasan saham perdana atau initial public offering (IPO) yang mencapai Rp406,43 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (13/10).

Disebutkan, perseroan hingga akhir September 2014 telah menggunakan dana hasil IPO untuk pelunasan utang anak usaha ke Bank DBS Indonesia sebesar Rp359,76 miliar. TELE juga menggunakan dana hasil penawaran umum untuk modal kerja perseroan dan anak usaha yang mencapai Rp46,66 miliar. Untuk diketahui, perseroan telah melepas sahamnya ke publik pada 12 Januari 2012 silam dengan total perolehan dana sebesar Rp406,39 miliar.

Selanjutnya pada 18 September 2014, TELE juga telah melakukan Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMT-HMETD). Dana yang diperoleh dari aksi korporasi ini mencapai Rp518,23 miliar. Dalam prospektus perseroan, dana PMT-HMETD tersebut seluruhnya akan digunakan untuk modal kerja perseroan dan anak usaha yang mencapai Rp512,23 miliar. Sementara hingga akhir September 2014, dana yang telah terserap mencapai Rp250 miliar dan masih tersisa Rp268,23 miliar.

Selain itu, hingga kuartal III/2014, TELE masih memiliki sisa dana hasil konversi waran sebesar Rp5,5 miliar. Dengan demikian, jumlah sisa dana yang masih tersimpan termasuk dari PMT-HMETD berjumlah Rp273,74 miliar.

Belum lama ini, PT PINS Indonesia yang merupakan anak usaha PTTelekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) secara resmi telah membeli1,1 miliar saham PT Tiphone Mobile Indonesia Tbk (TELE) padatanggal 11 September 2014. (bani)

BERITA TERKAIT

Trimuda Tetapkan Harga Rp 150 Persaham - Bidik Dana IPO Rp 30 Miliar

NERACA Jakarta - Perusahaan yang bergerak di bidang kargo dan logistik PT Trimuda Nuansa Citra berencana untuk menjual saham ke…

IPO MAHKOTA GROUP

Komisaris Independen PT Mahkota Group Tbk, Harry Kurniawan (kiri) berbincang dengan Direktur PT Mahkota Group Tbk, Fuad Halimoen (kedua kiri),…

Zakat Idul Fitri Warga Depok Bisa Capai Rp8,6 Miliar - Meski Kondisi Ekonomi Prihatin

Zakat Idul Fitri Warga Depok Bisa Capai Rp8,6 Miliar  Meski Kondisi Ekonomi Prihatin NERACA Depok - Asisten Bidang Pemerintah, Hukum…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sunandar Resmi Jadi Dirut Baru KPEI

Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) merombak jajaran direksi. Dimana para pemegang…

Indo Straits Raih Kontrak Baru Rp 121 Miliar

Belum lama ini, PT Indo Straits Tbk (PTIS) medapat kontrak baru senilai Rp 121 miliar berupa penyediaan crane barge untuk…

PNRI Terbitkan MTN Rp 145 Miliar

Guna menunjang pengembangan bisnisnya, Perum Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) menerbitkan surat utang jangka menengah alias medium term notes (MTN)…