Saham BUMI Kembali Diperdagangkan

Setelah cukup lama disuspensi, akhirnya PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali memperdagangkan saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI) dengan ditandai pencabutan penghentian sementara (unsuspend) saham perseroan.

Kaya PH Kepala Divisi Penilaian Perusahaan Group I BEI, Nunik Gigih Ujiani, saham BUMI kembali ditransaksikan sejak sesi pertama perdagangan efek pada Selasa (7/10). Disebutkan, unsuspend ini dilakukan setelah BUMI menyampaikan surat perihal hasil public expose insidentil perseroan. Kemudian laporan hasil penjatahan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) perseroan.

Selain itu, manajemen BUMI juga menyampaikan surat perihal permohonan pencatatan saham tambahan hasil pelaksanaan penawaran umum terbatas IV (PUT). Pasca suspensi BUMI dibuka, harga saham grup Bakrie ini langsung melemah 7 poin menjadi Rp183 per lembar dibanding penutupan sebelumnya di harga Rp190 per lembar. Sementara pada pukul 10.25 WIB, harga saham BUMI terkikis ke level Rp170 per lembar atau anjlok 20 poin dibanding perdagangan sebelumnya.

Sebagai informasi, saham BUMI sudah di-suspend oleh pihak BEI sejak 24 September 2014 atau selama sembilan hari kerja BEI. Suspensi saham BUMI merujuk prospektus PUT dalam rangka penerbitan HMETD BUMI yang diterbitkan pada 30 Juni 2014, hasil Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) pada 30 Juni dan diumumkan kepada publik pada 1 Juli 2014.

Selain itu, juga mempertimbangkan laporan hasil penjatahan atas PUT IV sesuai prospektus yang telah disetujui dalam RUPS Luar Biasa (RUPSLB) dan penyamaian tangggapan yang belum lengkap/belum memadai atas permintaan penjelasan Bursa sebagai keterbukaan informasi kepada publik.

Namun kini, setelah melaksanakan public expose insidentil Senin awal pekan kemarin. Sekretaris Perusahaan PT Bumi Resources Tbk Dileep Srivastava mengatakan, pihaknya memohon agar pihak bursa dapat segera mengangkat suspensi saham BUMI agar dapat diperdagangkan kembali. (bani)

BERITA TERKAIT

Graha Layar Bakal Stock Split Saham

Guna memenuhi aturan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk ketentuan free float saham atau jumlah saham yang beredar di publik,…

Dafam Patok Harga IPO Rp 115 Per Saham

Pemilik jaringan hotel Dafam, PT Dafam Property Indonesia Tbk mematok harga penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO)…

RS Hermina Bidik Dana IPO Rp 1,75 Triliun - Harga Rp3.7000 –Rp.500 Per Saham

NERACA Jakarta – Menjangkau pasar lebih luas lagi dengan terus membangun rumah sakit baru, induk perusahaan rumah sakit Hermina, PT…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Multi Bintang Bagikan Dividen Rp 1,32 Triliun

NERACA Jakarta - Masih tumbuh positifnya industri pariwisata memberikan dampak berarti terhadap penjualan PT Multi Bintang Indonesia Tbk (MLBI) sebagai…

Graha Layar Bakal Stock Split Saham

Guna memenuhi aturan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk ketentuan free float saham atau jumlah saham yang beredar di publik,…

MMLP Bidik Rights Issue Rp 447,79 Miliar

Dalam rangka perkuat modal, PT Mega Manunggal Property Tbk (MMLP), emiten pengelola pergudangan berencana untuk melaksanakan penambahan modal tanpa hak…