Saham BW Plantation Kembali Disuspensi - Imbas Penurunan Harga Kumulatif

NERACA

Jakarta – Menawarkan harga rights issue atau saham baru dibawah harga pasaran, malah sebaliknya membuat harga saham PT BW Plantation Tbk (BWPT) terus terkoreksi di luar kewajaran. Maka lantaran terjadi penurunan harga kumulatif yang signifikan, akhirnya pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara atau suspensi saham perseroan. Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (29/9).

Kepala Divisi Pengawasan Transaksi BEI, Irvan Susandy mengatakan, pihaknya memutuskan suspensi perdagangan saham BW Plantation sehubungan dengan penurunan harga kumulatif yang signifikan sebesar Rp495 atau 51,83% yaitu dari harga penutupan Rp955 pada 16 September 2014 menjadi Rp460 pada 26 September 2014.

Menurutnya, pihak BEI perlu melakukan penghentian sementara saham BWPT dalam rangka 'cooling down' pada perdagangan 29 September 2014. Lanjutnya, suspensi perdagangan saham PT BW Plantation Tbk itu dilakukan di pasar reguler dan pasar tunai dengan tujuan untuk memberikan waktu yang memadai bagi pelaku pasar untuk mempertimbangkan secara matang berdasarkan informasi yang ada dalam setiap pengambilan keputusan investasinya di saham perseroan.

Dia menambahkan, kepada para pihak yang berkepentingan diharapkan untuk selalu memperhatikan keterbukaan informasi yang disampaikan oleh perseroan. Sebelumnya, Direktur Penilaian Perusahaan BEI Hoesen mempertanyakan harga dan rasio penerbitan saham baru atau "right issue" PT BW Plantation Tbk dikarenakan berada jauh di bawah harga pasar,”Kami tanyakan alasan penentuan harga dan rasionya terhadap aksi korporasi itu," ujarnya.

PT BW Plantation Tbk berencana melakukan "right issue" di kisaran harga Rp390-Rp411, harga itu dinilai jauh di bawah harga pasar. Dalam setahun terakhir rata-rata harga saham BWPT sekitar Rp1.200 per lembar saham. (bani)

BERITA TERKAIT

Bantah Kendalikan Harga Saham - Bliss Properti Siap Tempuh Jalur Hukum

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Bliss Properti Indonesia Tbk (POSA) angkat bicara soal tuduhan soal mengendalikan harga saham yang…

Penebaran Kembali Ikan Lokal Digelar di Magetan

NERACA Magetan – Dalam rangka mengawal misi kesejahteraan masyarakat kelautan perikanan, Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan…

Minapadi Percontohan Kembali Menarik Minat Mancanegara

NERACA Jakarta –Pengembangan minapadi di Indonesia kembali menarik minat negara lain. Setelah 13 negara perwakilan negara-negara Asia-Pasifik belajar minapadi di…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

MDRT Didorong Jadi Standard Kualifikasi Agen Asuransi Jiwa

NERACA Jakarta -- Profesi keagenan masih menjadi andalan industri asuransi jiwa mendulang pendapatan. Tak heran jika AAJI (Asosiasi Asuransi Jiwa…

Berkah Libur Sekolah dan Lebaran - Laba Bersih ROTI Melesat Tajam 153,82%

NERACA Jakarta – Emiten produsen Sari Roti, PT Nippon Indosari Corpindo Tbk (ROTI) membukukan kenaikan laba bersih yang dapat diatribusikan…

Benahi Fundamental Bisnis - KS Rencanakan Tiga Anak Usahanya Go Public

NERACA Jakarta – Minat perusahaan untuk mencatatkan sahamnya di pasar modal atau go public cukup besar, namun sayangnya dari sekian…