Saham BW Plantation Kembali Disuspensi - Imbas Penurunan Harga Kumulatif

NERACA

Jakarta – Menawarkan harga rights issue atau saham baru dibawah harga pasaran, malah sebaliknya membuat harga saham PT BW Plantation Tbk (BWPT) terus terkoreksi di luar kewajaran. Maka lantaran terjadi penurunan harga kumulatif yang signifikan, akhirnya pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara atau suspensi saham perseroan. Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (29/9).

Kepala Divisi Pengawasan Transaksi BEI, Irvan Susandy mengatakan, pihaknya memutuskan suspensi perdagangan saham BW Plantation sehubungan dengan penurunan harga kumulatif yang signifikan sebesar Rp495 atau 51,83% yaitu dari harga penutupan Rp955 pada 16 September 2014 menjadi Rp460 pada 26 September 2014.

Menurutnya, pihak BEI perlu melakukan penghentian sementara saham BWPT dalam rangka 'cooling down' pada perdagangan 29 September 2014. Lanjutnya, suspensi perdagangan saham PT BW Plantation Tbk itu dilakukan di pasar reguler dan pasar tunai dengan tujuan untuk memberikan waktu yang memadai bagi pelaku pasar untuk mempertimbangkan secara matang berdasarkan informasi yang ada dalam setiap pengambilan keputusan investasinya di saham perseroan.

Dia menambahkan, kepada para pihak yang berkepentingan diharapkan untuk selalu memperhatikan keterbukaan informasi yang disampaikan oleh perseroan. Sebelumnya, Direktur Penilaian Perusahaan BEI Hoesen mempertanyakan harga dan rasio penerbitan saham baru atau "right issue" PT BW Plantation Tbk dikarenakan berada jauh di bawah harga pasar,”Kami tanyakan alasan penentuan harga dan rasionya terhadap aksi korporasi itu," ujarnya.

PT BW Plantation Tbk berencana melakukan "right issue" di kisaran harga Rp390-Rp411, harga itu dinilai jauh di bawah harga pasar. Dalam setahun terakhir rata-rata harga saham BWPT sekitar Rp1.200 per lembar saham. (bani)

BERITA TERKAIT

Sektor Pangan - Harga Beras di Indonesia Termasuk Murah di Pasar Internasional

NERACA Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan harga beras di tingkat eceran masih terjangkau oleh masyarakat dan…

Harga Minyak Naik Didukung Optimisme Perdagangan

NERACA Jakarta – Harga minyak terus menguat pada penutupan perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena pasar didukung oleh tanda-tanda kemajuan…

Puskepi: Harga Tiket Pesawat Turun Apabila Avtur Disubsidi

NERACA Jakarta – Direktur Puskepi, Sofyano Zakaria menyatakan, harga tiket pesawat baru akan turun apabila harga avtur disubsidi oleh pemerintah.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pemda Kalsel Tertarik Untuk Obligasi Daerah

NERACA Banjarmasin -Wakil Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel), Rudy Resnawan menyatakan tertarik dengan potensi pengembangan obligasi daerah sebagai sumber pendanaan untuk…

URBN Bidik Rp 650,3 Miliar Private Placement

Danai pengembangan bisnisnya, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) berencana menerbitkan 320,366 juta lembar saham baru atau 10% dari modal…

Aksi Ambil Untung Hambat Penguatan IHSG

NERACA Jakarta  -Mengakhiri perdagangan Selasa (19/2) kemarin, indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup melemah tipis dipicu…