Saham BORN Kembali Diperdagangkan

Awal pekan ini, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) telah melakukan pencabutan penghentian sementara perdagangan efek (unsuspend) saham PT Borneo Lumbung Energy & Metal Tbk (BORN). Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (29/9).

Kata Kepala Divisi Penilaian Perusahaan Group I BEI, I Gede Nyoman Yetna,unsuspenddilakukan pada seluruh pasar terhitung sejak sesi pertama perdagangan efek pada hari ini.Unsuspendsaham MREI, menurut Irvan, merujuk pada pengumuman bursa tertanggal 30 Juni 2014 dan 4 Agustus 2014,”Kami mencabut penghentian sementara perdagangan efek saham PT Borneo Lumbung Energy & Metal Tbk (BORN) terhitung sejak sesi pertama perdagangan efek Senin," ujarnya.

Sebagai catatan, BEI melakukan penghentian perdagangan sementara efek BORN terkait belum diserahkannya laporan keuangan per 31 Desember 2013 yang telah diaudit dan belum melakukan pembayaran denda atas keterlambatan tersebut hingga tanggal 30 Juni 2014.

Tercatat, perseroan pada tahun 2013 lalu membukukan rugi bersih sebesar US$ 657,77 juta atau US$ 0,034 per saham pada 2013. Rugi bersih 2013 menunjukkan memburuknya kinerja BORN bila dibandingkan dengan rugi bersih pada 2012 sebesar US$ 570,92 juta atau US$ 0,032 per saham.

Hal ini disebabkan pendapatan pokok perseroan mengalami penurunan dari US$ 645,95 juta pada 2012 menjadi US$ 264,20 juta pada 2013. Beban pokok perseroan mengalami kenaikan dari US$ 416,13 juta menjadi US$ 465,38 juta. Beban keuangan perseroan mengalami kenaikan dari US$ 77,41 juta menjadi US$ 95,62 juta. Kemudian rugi bersih entitas asosiasi mengalami penurunan dari US$ 552,87 juta menjadi US$ 50,46 miliar. Beban usaha perseroan mengalami kenaikan dari US$ 119,79 juta menjadi US$ 267,15 juta. (bani)

BERITA TERKAIT

Libur Usai, Saatnya Bergegas Kembali Berinvestasi

NERACA Jakarta – Pasca libur panjang lebaran, saat ini pelaku pasar menata kembali portofolio investasinya dengan mengkoleksi saham-saham blue chip…

BEI Suspensi Saham INDR dan BNBR

Lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara perdagangan (suspensi) saham PT Indorama…

Pemegang Saham Serap Rights Issue MDKA - Bidik Dana di Pasar Rp 1,33 Triliun

NERACA Jakarta - Aksi korporasi yang dilakukan PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) berupa penerbitan saham baru (rights issue) dengan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Profil Keuangan Dinilai Stabil - Moody’s Naikkan Peringkat XL Axiata

NERACA Jakarta – Meski pencapaian kinerja keuangan di kuartal pertama 2018 tidak terlalu positif dengan laba bersih terkoreksi 63% dari…

Laba Bersih BULL Melesat Tajam 109,72%

NERACA Jakarta – Di kuartal pertama 2018, PT Buana Lintas Lautan Tbk (BULL) mencatatkan pertumbuhan laba bersih sebesar 109,72% menjadi…

Indo Straits Incar Pendapatan US$ 20,91 Juta

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Indo Straits Tbk (PTIS) menargetkan total pendapatan sebesar US$ 20,91 juta. Operations Director PT…