Saham BORN Kembali Diperdagangkan

Awal pekan ini, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) telah melakukan pencabutan penghentian sementara perdagangan efek (unsuspend) saham PT Borneo Lumbung Energy & Metal Tbk (BORN). Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (29/9).

Kata Kepala Divisi Penilaian Perusahaan Group I BEI, I Gede Nyoman Yetna,unsuspenddilakukan pada seluruh pasar terhitung sejak sesi pertama perdagangan efek pada hari ini.Unsuspendsaham MREI, menurut Irvan, merujuk pada pengumuman bursa tertanggal 30 Juni 2014 dan 4 Agustus 2014,”Kami mencabut penghentian sementara perdagangan efek saham PT Borneo Lumbung Energy & Metal Tbk (BORN) terhitung sejak sesi pertama perdagangan efek Senin," ujarnya.

Sebagai catatan, BEI melakukan penghentian perdagangan sementara efek BORN terkait belum diserahkannya laporan keuangan per 31 Desember 2013 yang telah diaudit dan belum melakukan pembayaran denda atas keterlambatan tersebut hingga tanggal 30 Juni 2014.

Tercatat, perseroan pada tahun 2013 lalu membukukan rugi bersih sebesar US$ 657,77 juta atau US$ 0,034 per saham pada 2013. Rugi bersih 2013 menunjukkan memburuknya kinerja BORN bila dibandingkan dengan rugi bersih pada 2012 sebesar US$ 570,92 juta atau US$ 0,032 per saham.

Hal ini disebabkan pendapatan pokok perseroan mengalami penurunan dari US$ 645,95 juta pada 2012 menjadi US$ 264,20 juta pada 2013. Beban pokok perseroan mengalami kenaikan dari US$ 416,13 juta menjadi US$ 465,38 juta. Beban keuangan perseroan mengalami kenaikan dari US$ 77,41 juta menjadi US$ 95,62 juta. Kemudian rugi bersih entitas asosiasi mengalami penurunan dari US$ 552,87 juta menjadi US$ 50,46 miliar. Beban usaha perseroan mengalami kenaikan dari US$ 119,79 juta menjadi US$ 267,15 juta. (bani)

BERITA TERKAIT

Saham Renuka Coalindo Masuk UMA

Perdagangan saham PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami kenaikan harga saham…

Mega Perintis Patok IPO Rp 298 Per Saham

NERACA Jakarta – Perusahaan ritel fashion modern, PT Mega Perintis Tbk menetapkan harga penawaran umum saham perdana atau initial public…

Suport Bisnis Pembayaran Digital - DIVA Investasi 30% Saham di Pawoon

NERACA Jakarta– Pacu pertumbuhan bisnis di era digital, PT Distribusi Voucher Nusantara Tbk (DIVA), entitas anak PT Kresna Graha Investama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

KSEI Dorong Investor Gunakan Login AKSes

NERACA Pekanbaru- PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mendorong investor di Riau agar memanfaatkan fasilitas Acuan Kepemilikan Sekuritas (AKSes) untuk…

Orori Indonesia Jadi Reseller Resmi Antam

PT Orori Indonesia (Orori), sebagai perusahaan penjualan perhiasan online resmi menjadi "reseller" emas PT Aneka Tambang Tbk (Antam).”Orori menjadi jembatan…

Sepekan Dana Asing Keluar Rp 765 Miliar

NERACA Jakarta –PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) sepekan kemarin meningkat 1,16% ke level 6,126.36…