Laju Pasar Obligasi Pekan Ini Bakal Tertunda

NERACA

Jakarta - Pasar obligasi sepanjang pekan ini diprediksi masih tertekan lantaran sentimen yang ada di pasar cenderung negatif, sehingga menyebabkan peluang melanjutkan kenaikan (reli) akan tertunda,”Kembali munculnya sentimen negatif membuat peluang laju pasar obligasi untuk melanjutkan kenaikan akan tertunda," kata Sekretaris Umum Forum Komunikasi Certified Securities Analyst (FK-CSA) Reza Priyambada di Jakarta, Senin (15/9).

Apalagi jika di pekan ini, dia menambahkan, laju nilai tukar rupiah kembali melanjutkan pelemahan membuat pasar obligasi kian terimbas sentimen negatifnya. Laju pasar obligasi di pekan ini diperkirakan masih cenderung tertekan,”Namun, kami harapkan dapat sedikit terbatas dengan telah dalamnya penurunan yang terjadi di pekan kemarin," ujar Reza.

Dia mengestimasi, jika kondisi di pasar dapat positif maka diperkirakan laju pasar obligasi dapat bergerak menguat dengan minimal perubahan harga obligasi rerata sebanyak 60-95 basis points (bps). Tetapi, jika sebaliknya maka harga obligasi pun akan kembali melanjutkan koreksi karena respon negatif pelaku pasar tersebut hingga minimal rerata 150-180 bps. Untuk itu, dia menyarankan kepada investor untuk tetap cermati perubahan sentimen yang ada.

Pasca mengalami kenaikan di pekan sebelumnya, laju pasar obligasi pada pekan kemarin cenderung mengalami pelemahan. Imbas sentimen kekhawatiran pelaku pasar terhadap kebijakan The Fed yang akan menaikkan suku bunga acuannya membuat laju pasar obligasi global cenderung melemah dan berimbas pada pasar obligasi dalam negeri.

Belum lagi nilai tukar rupiah yang masih cenderung tertekan turut membuat pasar obligasi sedang tidak mood. Bahkan, dia menuturkan, rilis tetapnya BI Rate tidak cukup mampu menahan pelemahan yang ada. Obligasi pemerintah seri benchmark FR0068 yang memiliki jatuh tempo sekitar 20 tahun mengalami penurunan harga 225,73 bps. Obligasi seri FR0070 yang memiliki jatuh tempo sekitar 10 tahun juga terkoreksi 155,30 bps.

Sementara pada pekan ini, pemerintah akan kembali melakukan lelang Surat Utang Negara (SUN) pada hari Selasa (16/9/2014), dengan jumlah indikatif yang dilelang sebesar Rp10 triliun dengan seri SPN12150710 (reopening) dengan pembayaran bunga secara diskonto dan jatuh tempo pada 10 Juli 2015 dan seri SPN12150903 (reopening) dengan pembayaran bunga secara diskonto dan jatuh tempo pada 3 September 2015.

Selain itu, seri FR0069 (reopening) dengan tingkat bunga tetap (fixed rate) sebesar 7,875% dan jatuh tempo pada 15 April 2019; seri FR0070 (reopening) dengan tingkat bunga tetap (fixed rate) sebesar 8,375% dan jatuh tempo pada 15 Maret 2024; dan seri FR0068 (reopening) dengan tingkat bunga tetap sebesar 8,375% dan jatuh tempo pada 15 Maret 2034. (sin/bani)

BERITA TERKAIT

IHSG Akhir Pekan Lanjutkan Penguatan

NERACA Jakarta – Indeks harga saham gabungan (IHSG) pada perdagangan Kamis (14/2) ditutup menguat sebesar 0,9 poin atau 0,01% menjadi…

Tingkatkan Pangsa Pasar - Kimia Farma Bakal Akuisisi Phapros

NERACA Jakarta – Kembangkan ekspansi bisnis, PT Kimia Farma Tbk (KAEF) akan membeli 47.901.860 lembar atau 56,77 dari total saham…

Tarif Tol Trans Jawa Bakal Turun - Mempertimbangkan Kontrak dan Investasi

      NERACA   Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan penurunan tarif tol…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Adira Finance Terkoreksi 28,81%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) mencatatkan laba bersih Rp1,815 triliun atau turun 28,81% dibanding periode…

Optimisme Ekonomi Tumbuh Positif - Pendapatan Emiten Diperkirakan Tumbuh 9%

NERACA Jakarta – Mempertimbangkan keyakinan masih positifnya pertumbuhan ekonomi dalam negeri menjadi alasan bagi BNP Paribas IP bila pasar saham…

MNC Sekuritas Kantungi Mandat Tiga IPO

Keyakinan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bila tahun politik tidak mempengaruhi minat perusahaan untuk go publik, dirasakan betul oleh PT…