One In Twenty Roadshow Bangun UMKM

NERACA

Jakarta – Menyadari pentingnya peranan sektor Usaha Kecil Menengah (UKM) dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan penyerapan tenaga kerja, maka saat ini baik pemerintah ataupun swasta memberikan perhatian untuk mengembangkan produk, pendanaan atau modal hingga pemasarannya. Namun ironisnya, pengembangan sektor UKM di Indonesia belum di ikuti untuk mencetak kader wirausaha muda ketimbang mencipatakan lapangan kerja formal. Padahal menjadi negara maju, setidakya 2% dari total penduduknya adalah pelaku wirausaha.

Maka menjawab kebutuhan tersebut, One in Twenty sebagai organisasi komunitas Usaha Kecil dan Usaha Mikro (UMKM) bakal melakukan roadshow ke beberapa kota untuk mencari wirausaha muda yang potensial dan termasuk pengembangan produknya, “Untuk mencari dan mencetak wirausaha muda, kita bakal roadshow di delapan kota sebagai percontohan dan diharapkan kedepannya bisa di seluruh kota-kota di Indonesia,”kata pakar UMKM dan juga pembina One in Twenty, Budi S Isman di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, delapan kota tersebut adalah Jabodetabek, Bandung, Yogyakarta, Padang, Surabaya, Pekanbaru, Palembang dan Jambi. Nantinya, sebelumnya mencari wirausaha muda, pihaknya akan mencetak 100 ribu pelatih bisnis atau tenaga pendamping untuk membina para wirausaha muda mulai dari awal hingga pemasaran produk ke pasar lebih luas.

Kata Budi Isman, pendampingan para wirausaha muda ini akan di ikuti 1000 peserta dari umum, 250 dari kalangan mahasiswa dan 250 pelatih bisnis,”Semua bisa ikut terlibat dalam kegiatan One in Twenty dengan mengikuti prosedur yang ada,”ujar Budi.

Menurutnya, membangun sektor UKM dinilai penting menghadapi persaingan pasar bebas Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada tahun 2015. Hal ini dimaksudkan agar Indonesia tidak menjadi pasar bagi negara tetangga. Maka untuk memenangkan kompetisi ini, para pelaku usaha UKM dan UMKM perlu dibekali pengetahuan, modal, teknologi, sertifikasi hingga pemasaran.

Maka hadirnya One in Twenty, lanjutnya, dimaksudkan pula untuk menciptakan satu wirausaha yang handal dari 20 orang. Kemudian menciptakan satu juta orang wirausaha yang ditargetkan terealisasi pada tahun 2020,”Selain itu, kita juga harapkan dari pelatihan dan pengembangan UKM, bisa menghadirkan 1% brand UKM yang ada di Indonesia punya brand yang mendunia,”tandasnya.

Dirinya menilai, membangun UMKM sebenarnya tidak memerlukan APBN. Namun dengan semangat gotong royong para pelaku usaha, dapat mengembangkan UMKM dengan cepat. Bahkan konsep gotong royong tersebut, sudah diterapkan sejak tahun 2010 dan hasilnya cukup memuaskan. Tahukah, saat ini jumlah wirausaha formal di Indonesia hingga April 2010 hanya sebesar 1,65%. Dimana angka itu, masih tertinggal jauh dari angka yang ideal dan masih kalah dengan negara tetangga seperti Singapura, Malaysia dan Thailand. (bani)

BERITA TERKAIT

Menkop Dorong UMKM Kuliner Miliki Hak Cipta

Menkop Dorong UMKM Kuliner Miliki Hak Cipta NERACA Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga menekankan pentingnya pengurusan hak…

UMKM Banten Butuh Dukungan Modal dan Pemasaran

UMKM Banten Butuh Dukungan Modal dan Pemasaran NERACA Serang - Perkembangan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di Provinsi Banten…

M Cash Integrasi Tawarkan Program Kemitraan - Bantu Daya Saing UMKM

NERACA Jakarta - PT M Cash lntegrasi Tbk (MCAS) meluncurkan program kemitraan M CASH", suatu program yang membuka kesempatan bagi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BEI Buka Kantor Perwakilan di Mataram

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) membuka kantor perwakilan di Mataram, Nusa Tenggara Barat untuk memudahkan penyebarluasan informasi dan edukasi mengenai…

Bank Jateng Terbitkan MTN Rp 1 Triliun

Perkuat likuiditas guna mendanai ekspansi bisnis di tahun depan, PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah alias Bank Jateng menerbitkan surat…

LPKR Bidik Dana Rights Issue Rp 600 Miliar

Butuh modal untuk mendanai ekspansi bisnis di 2018, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) berencana menerbitkan saham baru (rights issue) pada…