Indosat Bukukan Laba Rp 226,28 Miliar

NERACA

Jakarta – Momentum pemilu dan piala dunia pada paruh pertama tahun ini, rupanya memberikan dampak yang berarti bagi kinerja keuangan Indosat. Perseroan pada semester pertama tahun ini, membukukan laba bersih sebesar Rp226,28 miliar, sementara pada periode yang sama tahun lalu mencatat rugi sebesar Rp231,15 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Dijelaskan, pertumbuhan laba bersih didukung laba selisih kurs dan turunnya beban bersih. Sementara pendapatan perseroan tercatat menurun 0,85% menjadi Rp11,61 triliun dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp11,71 triliun. Pendapatan tersebut disumbang dari selular sebesar Rp9,37 triliun, turun dibanding sebelumnya Rp9,57 triliun.

Selain itu, dari multimedia, komunikasi data dan internet Rp1,71 triliun, naik dari sebelumnya Rp1,6 triliun; dan telekomunikasi tetap Rp542 miliar, naik dari periode yang sama tahun lalu Rp536,32 miliar. Di sisi lain, beban bersih menurun sekitar 2,6% menjadi Rp10,24 triliun diabnding semester I tahun lalu Rp10,51 triliun. Sedangkan laba selisih kurs tercatat sebesar Rp252,41 miliar dibanding periode yang sama tahun lalu mencatat rugi Rp392 miliar.

Laba periode tahun berjalan di akhir Juni 2014 tercatat sebesar Rp283 miliar, sedangkan pada akhir Juni 2013 mencatat rugi tahun berjalan sebesar Rp169,22 miliar. Jumlah aset perusahaan sepanjang enam bulan pertama tahun ini sebesar Rp52,23 triliun, dengan total utang Rp35,88 triliun. Angka itu menurun dibanding akhir tahun lalu, di mana aset perusahaan sebesar Rp54,52 triliun, dengan total utang Rp38 triliun.

Sebagai informasi, Jum’at akhir pekan kemarin, harga saham ISAT dibuka sama dengan penutupan Kamis kemarin di harga Rp4.100 per lembar. Jika Indosat masih membukukan laba bersih, sebaliknya kompetitornya PT XL Axiata Tbk (EXCL) mencatatkan rugi bersih sebesar Rp482,52 miliar di semester pertama. Sementara pada periode yang sama tahun lalu, perseroan membukukan laba bersih sebesar Rp670,43 miliar. Rugi per saham dasar tercatat sebesar Rp57, sedangkan pada periode yang sama tahun lalu tercatat laba per saham dasar mencapai Rp79 per lembar.

Disebutkan, kenaikan tipis pada pendapatan perusahaan dibarengi meningkatnya sejumlah beban dan rugi kurs. Sementara pendapatan perseroan pada semester pertama tahun ini hanya tumbuh 12,24% menjadi Rp11,55 triliun dari priode yang sama tahun lalu senilai Rp10,29 triliun. Sementara beban infrastruktur melonjak menjadi Rp4,02 triliun dari Rp2,81 triliun dan beban penyusutan bertambah menjadi Rp3,02 triliun dari Rp2,66 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Amartha Salurkan Pembiayaan Rp200 miliar

      NERACA   Jakarta – PT Amartha Mikro Fintek (Amartha) telah menyalurkan pembiayaan dengan model financial technology (fintech)…

MCAS Bukukan Penjualan Rp 1,1 Triliun

PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS) sepanjang sebelas bulan pertama tahun ini mengantongi angka penjualan sebesar Rp1,1 triliun atau meningkat…

Mega Manunggal Targetkan Laba Rp 200 Miliar - Proyeksi Kinerja 2018

NERACA Jakarta - PT Mega Manunggal Properti Tbk (MMLP) akan membangun dua sampai tiga gudang di tahun depan. Dengan begitu perusahaan ini…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…