Lagi, Peringkat Indofarma Turun Jadi BB-

Lantaran margin keuntungan melemah secara terus menerus, menjadi alasan bagi PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menurunkan peringkat PT Indofarma Tbk (INAF) menjadi idBB- dari sebelumnya idBBB+, dengan prospek negatif. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (14/7).

Analis Pefindo Anies Setyaningrum mengatakan, penurunan peringkat perusahaan farmasi plat merah tersebut lantaran melemahnya marjin keuntungan secara terus menerus dan meningkatnya risiko pembiayaan kembali (refinancing) medium term notes (MTN) yang akan jatuh tempo pada 20 Desember 2014,”Peringkat dapat diturunkan kembali jika belum ada kepastian mengenai rencana pembiayaan kembali dalam beberapa bulan mendatang,”ujarnya.

Kendati demikian, Pefindo akan merevisi prospek perusahaan tersebut menjadi stabil jika Indofarma dapat mengatasi tekanan likuiditas serta memperbaiki profitabilitas dan proteksi arus kas perusahaan. Peringkat tersebut mencerminkan potensi pertumbuhan segmen ibat generik dan posisi pasar INAF yang kuat. Namun, peringkat dibatasi menurunnya marjin keuntungan yang menyebabkan proteksi arus kas yang lemah, likuiditas yang ketat dan risiko fluktuasi harga bahan baku.

Adapun pemegang saham perusahaan yang menjadi perusahaan publik pada April empat tahun silam tersebut hingga akhir kuartal I tahun ini adalah pemerintah Indonesia dengan kepemilikan saham mencapai 80,7% dan sisanya 19,3% dimiliki publik.

Asal tahu saja, sebelumnya Pefindo juga telah menurunkan peringkat PT Indofarma Tbk dan medium term notes (MTN) I-2012 menjadi idBBB+ dari sebelumnya idA dengan alasan yang sama margin keuntungan perseroan yang terus turun. Sepanjang tahun 2013, laba bersih Indofarma mengalami penurunan sebesar Rp96,60 miliar atau 227,93%. (bani)

BERITA TERKAIT

Pemerintah Harusnya Turun Tangan Bikin Bank Syariah

  NERACA   Jakarta – Indonesia yang merupakan penduduk muslim terbesar di dunia mestinya menjadi kiblat ekonomi syariah dunia. Nyatanya…

Peringkat Waskita Karya Turun Jadi Negatif

Lembaga pemeringkat Fitch Ratings Indonesia memangkas prospek (outlook) peringkat emiten konstruksi PT Waskita Karya Tbk (WSKT) menjadi negatif dari stabil…

Indonesia Peringkat Atas Wisata Halal Terpopuler Dunia

Indonesia akhirnya berhasil menduduki peringkat teratas sebagai destinasi wisata halal populer di dunia tahun ini. Hal itu tercantum dalam studi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Astrindo Raih Pendapatan US$ 27,16 Juta

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (BIPI) membukukan pendapatan sebesar US$27,16 juta atau melesat…

Optimalkan Tiga Lini Bisnis Baru - Mitra Investindo Siapkan Capex US$ 3 Juta

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan usaha pasca bisnis utama terhenti pada akhir tahun lalu, PT Mitra Investindo Tbk (MITI) bakal…

Laba Betonjaya Melesat Tajam 144,59%

Di tahun 2018, PT Betonjaya Manunggal Tbk (BTON) mencatatkan laba tahun berjalan senilai Rp27,81 miliar atau naik 144,59% dibandingkan periode…